Biological Control of Dengue mosquito (Aedes aegypti)Use Entomopathogenic Nematodes (Romanomermis culicivorax)

September 15, 2010 § 1 Comment

Biological Control of Dengue mosquito (Aedes aegypti) in the Capital Region Use Entomopathogenic Nematodes (Romanomermis culicivorax) Safe Use of the Community and Environment


Name: Lutfi Afifah (Nickname: Lutfi)
Addres: Wisma Taruna Jl. Babakan Raya No. 20 Rw 07, Rt 04

Darmaga Bogor 16680 Jawa Barat

Telp: 085235770050 Email: lutfiafifah@ymail.com
University: Bogor Agricultur University
Faculty: Agriculture Departement: Plant Protection

I.TITLE

Biological Control of Dengue mosquito (Aedes aegypti) in the Capital Region Use Entomopathogenic Nematodes (Romanomermis culicivorax) Safe Use of the Community and Environment.

II.SUMMARY
(Summary from the idea that events are contested)

Activities that will be done of controlling dengue fever mosquito Aedes aegypti using a biological agent that will be done together communities in the region capital of Jakarta. Initially activities will begin with rearing R. culicivorax in Nematology laboratory, Bogor Agricultural University. Next is a correctional consisting of (socialization, campaigns, training, and supervision) to the public on the importance of dengue mosquito control insecticides naturally without chemicals so the environment and public health can be maintained.

III.INTRODUCTION
(Containing the framework and process of the ideas that will be done)

Starting in January up to March 5th 2004, total cases of dengue fever (DHF) in all provinces in Indonesia have reached 26 015, with as many as 389 people the number of deaths (CFR = 1.53%). Have the highest cases in DKI Jakarta (11 534 persons) while the highest CFR contained in NTT Province (3.96%).

Dengue Fever or Dengue hemorrhagic fever (DHF) is a disease caused by dengue virus is transmitted through mosquito bites A. aegypti and A. albopictus. Both mosquito species have almost all corners of Indonesia, except in places a height of more than 1000 meters above sea level. Increased number of cases and the increase in the affected areas, due to the better transport of the population, the existence of new settlements, lack of community behavior toward cleaning mosquito breeding, and the presence of mosquito vectors in almost all corners of the country. During the time for mosquito control A. aegypti and Anopheles, there are still many people who use chemicals (insecticide). In fact, it’s not environmentally friendly and already there are indications of resistance of mosquitoes A. aegypti and Anopheles at various places on certain types of insecticides. Once insekticide materials that go into the ground, it will be carried by rain water and will be collected in one place. Mosquitoes will breed in there and will adapt to the environment so that resistance will emerge.

Society seems less concerned with the environment, so that the environment alone would be bad for society, if not guarded existence. Communities around the slums, especially in Jakarta, the outskirts of the river is generally never be devoid of human activity that comes and goes out the trash, bathing, washing, or even take water from these rivers for consumption. Though the water is not necessarily feasible for use. This is certainly going to aggravate the condition of public health. Thus the need for public knowledge about environmental health needs to be encouraged again.
Proposed program is to control the dengue mosquitoes biologically so that there is dengue, especially in the capital could be reduced. In addition to further promote environmentally friendly control concept to the public. To further hoped that the existence of a sustainable control environment and public health can be maintained.

At present, essentially all of the available information relating to use of mermithids for the control of insects has been generated from studies with R. culicivorax. Thus, R. culicivorax serves as a model system for other aquatic mermithid species as their mass production systems are developed. Studies with this species have shown the potential for either inundative control systems, that is, the release of infective stages in sufficient numbers to give immediate control of mosquito populations, or inoculative control, that is, the introduction of the postparasitic stage or reduced numbers in the preparasitic stage to establish the nematode population in the environment to give partial control for an indefinite period. Studies with R. culicivorax have also demonstrated the limitations associated with the use of agents of this type. As living organisms, a knowledge of limiting physical and chemical factors is essential if the parasite is to be effectively used. Without this knowledge potentially effective agents may be discarded because they were used in environments outside their limits of tolerance.

Live cycle of R. culicivorax

Mermithids (especially R. culicivorax) have drawn attention because they possess the following characteristics of an ideal biological control agent: (1) they are host specific to one or a few species of hosts; (2) parasitism is usually lethal to host; (3) they are generally easy to manipulate in the laboratory; (4) some can be mass produced; (5) they are easily disseminated in the environment with standard pesticide application techniques; (6) they have the potential for establishment and recycling and give control for extended periods; and (7) they present no environmental threat. Conversely, many of the desired characteristics of these agents make them unattractive for commercial development. For example, host specificity, a characteristic that gives mermithids a unique advantage over chemical pesticides, also limts their usefulness, to at most, only a few target insects. This means that the total product volume sold per year will be considerably less than would be sold if the product were applicable to a range of pests. Also, other characteristics such as the potential for establishment and recycling further threaten to reduce the potential market for a mermithid product in the eyes of prospective producers. In addition, the problems of environmental limitations on the mermithid further reduce the potential effective use of a given mermithid species.

IV. PURPOSE

(The purpose of the program to be conducted)

Dengue mosquito control program aims to be able to suppress the development of mosquito A. aegypti biologically. So hopefully it can reduce dependence on chemical control by using insecticides. Moreover, it can reduce mortality due to dengue fever, particularly in the capital Jakarta, and made a model village free of litter and free of dengue mosquitoes.

V. ACTIVITY PROGRAM

(Described in detail the activities to be undertaken in connection with the objectives to be achieved [location, perpetrators executors, beneficiaries, etc.])

In a biological mosquito control activities for dengue fever, the previous test the effectiveness of R. culicivorax will held in Nematology laboratory, Department of Plant Protection, Faculty of Agriculture, Bogor Agricultural University. In this test will see the effectiveness of R. culicivorax in suppressing the growth and development of A. aegypti. Another thing that will be observed is the calculation of the number of entomopathogenic nematodes R. culicivorax will infestation in the field as biological control. In this activity, I will also do a campaign of socialization and R. culicivorax as mosquito control agents of dengue fever to the population residing in slum areas in Jakarta in cooperation with a local villager and some primary schools to gain knowledge about the utilization of this biological agent. Implementing these activities I will submit proposal to several NGOs working in the field of environment and in cooperation with the Jakarta city government. Next look for agencies engaged in Nematology who are willing to hold a mass breeding R. culicivorax for dengue mosquito control safe for the environment. Then make an application with menginfestasikan R. culicivorax in places which are indicated as mosquito breeding places of dengue fever. This application activities conducted jointly mass society and re-done in a sustainable breeding. In this application activities will give reward for the people who managed to do a mass breeding and the application properly and correctly.

Benefits from this event given the community will be able to enjoy the area will be protected from the dangers of dengue fever. Moreover, it can reduce the pollution caused by waste and can reduce the environmental damage caused by the use of chemical insecticides are very dangerous for public safety and the environment.

VI. ACHIEVE PRODUCT

(A result that can be measured by specific, measurable, achievable, can be accounted for within a certain time)

Specifically mosquito control dengue fever in Jakarta, especially in slum areas will be able to provide an alternative environment-friendly controls that will suppress the growth of mosquito A. aegypti. The results showed the success of many mosquito A. aegypti in the field by R culicivorax that parsitism. So the program will run well.

VII. BENEFIT ACTIVITY
(Benefit activities for the environment, economic and social)

Environment

Biological control using entomopathogenic nematodes must be able to reduce and suppress the dengue fever mosquito, especially in the capital Jakarta, which in turn helps the environment to be able to return to the ecosystem balance, reduce reliance on insecticides chemical environments, as well as encourage the formation of a sustainable environment and sustainable development.

Economy

Communities can increase their earnings is by making the formulation of entomopathogenic nematodes R. culicivorax which can be used as biological control without the high cost. In addition, if control of dengue mosquitoes in an area worked well and added a nice arrangement of the village hall will be able to make an area / village to “Model Village”. Therefore, expected to become a pilot village area that will become one of tourist destinations. Thereby increasing incomes.

Social

Communities can cooperate in biological control dengue fever mosquito, except it will educate children to love the environment and protecting the environment to remain sustainable.

VIII. TIME

(Target time execution)

This control program will be done gradually starting from a mass breeding and testing the effectiveness of R. culicivorax on A. aegypti to be carried out in laboratories Nematology, IPB. Furthermore, socialization, and a campaign against the community and elementary school students in a slum in the capital city of Jakarta. Courses will be conducted within approximately three months.

IX. COST
(Approximate dibutukan funds in conducting these activities)

No. Description Number of units Units Per unit (Rp) Total
Mass breeding R. culicivorax
1 Bucket / fruit tray 15 pack 3000 60000
2 Cotton 2 pack 10000 20000
3 Lease of one semester of laboratory * 1 semester 70000 70000
4 The filter mesh * 1 pack 20000 20000
5 Kassa 10 meter 3000 30000
6 Sand / soil bags 1 bag 50000 50000
Campaign activities and socialization
7 making leaflet 1 copies 10000 10000
8 making poster 1 copies 35000 35000
9 multiplication leaflet 50 copies 1500 75000
10 multiplication posters 10 copies 5000 50000
11 Transportation 50000
Total 470000

* Possible it will be facilitated by the Nematology laboratory, Bogor Agricultural University, so it does not require a fee.

Profil Balitkabi Dan Pengendalian Hama Terpadu (PHT) Pada Tanaman Kedelai

September 15, 2010 § Leave a comment

*Download file ini ada di bawah!!

 

PROFIL BALITKABI DAN PENGENDALIAN HAMA TERPADU (PHT)

PADA TANAMAN KEDELAI

LAPORAN MAGANG

Untuk Memenuhi Persyaratan Magang di Balai Penelitian Kacang- Kacangan dan Umbi- Umbian (Balitkabi) Kendalpayak, Malang

Pada tanggal 13 Juli 2009 sampai dengan 2 Agustus 2009

oleh:

Lutfi Afifah

NIM. A34070039

 

Departemen Proteksi Tanaman

Fakultas Pertanian

Institut Pertanian Bogor

Bogor

2009



LEMBAR PENGESAHAN

Laporan magang oleh mahasiswa dengan judul: “ Profil Balitkabi dan Pengendalian hama terpadu (PHT) pada Tanaman Kedelai”, yang dilakukan di Balai Penelitian Tanaman Kacang-kacangan dan Umbi-umbian (BALITKABI) di Jalan Raya Kendalpayak Km 8, Kecamatan Pakisaji Kabupaten Malang yang diajukan oleh Lutfi Afifah (A34070039) telah disetujui untuk dilaksanakan mulai tanggal 13 Juli sampai dengan 2 Agustus 2009

Malang, 22 Juli 2009

Megetahui/ menyetujui,

Pembimbing                                                                                    Mahasiswa Peserta Magang

 

 

Dr. Yusmani Prayogo, SP, MSi                                                        Lutfi Afifah

NIP. 196803031992031003                                                        NIM. A34070039

 



DAFTAR ISI

DAFTAR TABEL…………………………………………………………………………………i

DAFTAR GAMBAR…………………………………………………………………………….ii

BAB I PENDAHULUAN

Latar belakang……………………………………………………………………………1

BAB II PROFIL BALITKABI DAN PENGENDALIAN HAMA TERPADU

KEDELAI

A. Profil Balitkabi

1. Struktur organisasi………………………………………………………..5

2. Visi dan misi………………………………………………………………..6

3. Arah dan program penelitian………………………………………….7

4. Sumberdaya dan fasilitas……………………………………………….7

5. Kedudukan Balitkabi di Deptan………………………………………8

B. Pengendalian hama terpadu (PHT) pada tanaman kedelai

1. Kedelai………………………………………………………………………..8

2. Hama kedelai dan musuh alami………………………………………9

3. Kegiatan dan pengetahuan dasar PHT……………………………..10

Pengetahuan dasar PHT

Bioekologi hama dan musuh alami…………………………….10

Identifikasi (Taksonomi)…………………………………………..11

Fluktuasi dan dinamika populasi hama dan musuh alaminya…………………………………………………………………12

Tanaman Inang………………………………………………………..13

Daerah Penyebaran hama………………………………………….13

Ambang ekonomi…………………………………………………….14

Metoda sampling pola sebaran hama………………………….15

Kegiatan dasar PHT metoda pembiakan hama dan musuh alami PHT

Metode pembiakan R. linearis………………………………….15

Metode pembiakan E.  zinckenella……………………………19

Metoda pembiakan V. lecanii…………………………………..22

Metode pembiakan T. bactrae-bactrae………………………23

4. Komponen Teknologi PHT Kedelai

Varietas tahan………………………………………………………..24

Insektisida sintesis dan nabati………………………………….25

Cendawan entomopatogen efektif…………………………….27

Spodoptera litura- nuclear polyhedrosis virus (SlNPV)……………………………………………………………….29

Nematoda entomopatogen efektif……………………………30

Tanaman perangkap efektif…………………………………….31

Pergiliran tanaman………………………………………………..32

Penentuan waktu tanam serempak…………………………..32

Sanitasi tanaman polong………………………………………..33

5. Penerapan pengendalian hama terpadu

Trichogramatoidea bactrae-bactrae,

SlNPV- JTM 97C, dan serbuk biji mimba………………..33

Bahan dan metoda pengamatan di Tongas tanggal

18 Juli 2009 pada saat umur 77 HST……………………….34

Hasil pengamatan………………………………………………….38

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN………………………………………………….42

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN………………………………………………….44

UCAPAN TERIMA KASIH………………………………………………………………….45

DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………………46

 

 

DAFTAR TABEL


No.                                                        Teks                                                  Halaman

1.         Jenis serangga hama yang berasosiasi selama fase pertumbuhan

kedelai di Indonesia………………………………………………………………………12

2.         Jenis hama dan musuh alami yang dijumpai pada

pertanaman kedelai pada umur 71 HST……………………………………………12

  1. Siklus hidup R. linearis………………………………………………………………….18
  2. Produksi telur R. linearis………………………………………………………………..19

5 .        Tanaman perangkap untuk mengendalikan ulat grayak,

ulat buah, pengisap polong, dan penggerek polong kedelai…………………31

  1. Populasi berbagai jenis hama kedelai dan musuh alaminya

pada pertanaman kedelai pada umur 77 HST di Tongas Probolinggo…..38

  1. Jumlah populasi larva E. zinckenella yang dikumpulkan pada petak

kontrol (tanpa pengendalian) pada penerapan PHT…………………………….40

 

 

DAFTAR GAMBAR


No.                                                        Teks                                                  Halaman

  1. Struktur Organisasi Balitkabi…………………………………………………………..6
  2. Kedudukan Balitkabi dalam Organisasi Departemen Pertanian……………8
  3. Sangkar tempat pembiakan R. linearis……………………………………………..16
  4. Telur Riptortus linearis yang terkolonisasi cendawan entomopatogen

V.lecanii (kiri) dan kelompok telur R. linearis yang tidak menetas

akibat terinfeksi V.lecanii (kanan)…………………………………………………..29

  1. Denah percobaan validasi rekomendasi PHT pada kedelai…………………35

6.         Metode penarikan tanaman contoh yang diamati dengan

metode diagonal, 5 petak kecil , 10 rumpun per petak……………………….36

7.         Jaring serangga buatan Tadatora Okada…………………………………………..37

8.         Musuh alami pada pertanaman kedelai…………………………………………….39

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN


Latar Belakang

Di Indonesia, kedelai menjadi sumber gizi protein nabati utama, meskipun Indonesia masih harus mengimpor sebagian besar kebutuhan kedelai. Hal ini terjadi karena kebutuhan kedelai di Indonesia cukup tinggi. Sejak pelita IV, permintaan terhadap produksi kedelai meningkat pesat seiring dengan bertumbuhnya industri yang memerlukan bahan baku kedelai antara lain untuk industri  makanan, pakan ternak, dan untuk minyak kedelai. Di lain pihak produksi kedelai dalam negeri baik melalui perluasan tanam maupun peningkatan produktivitas belum dapat mengimbangi kebutuhan. Oleh karena itu, untuk memenuhi kebutuhan tersebut masih diperlukan impor dalam volume yang cukup besar.

Kedelai dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan protein murah bagi masyarakat dalam upaya meningkatkan kualitas SDM Indonesia. Sejalan dengan pertambahan jumlah penduduk maka permintaan akan kedelai semakin meningkat. Pada tahun 1998 konsumsi per kapita hanya 9 Kg/t, kini naik menjadi 10 Kg/t. Dengan konsumsi perkapita rata-rata 10 Kg/t maka dengan jumlah penduduk 220 juta dibutuhkan 2 juta ton lebih  per tahun. Untuk itu diperlukan program khusus peningkatan produksi kedelai dalam negeri. Produksi kedelai pernah mencapai 1,86 juta ton pada tahun 1992 (tertinggi) kemudian turun terus hingga tahun 2007, hanya 0,6 juta ton.

Hama penting kedelai, yaitu (lalat kacang) Ophiomyia phaseoli Tryon., (kumbang daun kedelai) Phaedonia inclusa Stal., (ulat grayak) Spodoptera litura Fabricius., (ulat jengkal) Chrysodeixis chalcites Esper., Lamprosema indicata Fabricius., (pemakan polong) Helicoverpa armigera Huebner., (penggerek polong) Etiella zinckenella Treitschke., Etiella hobsoni Butler., (penggerek polong) Nezara viridula Linnaeus., (kepik hijau pucat) Piezodorus hybneri Gmelin., (kepik coklat) Riptortus linearis L., dan dua jenis vektor virus, yaitu (kutu cabuk) Aphis glycines Matsumura., dan (kutu kebul) Bemicia tabaci Gennadius ( Nakasuji et al 1985; Okada et al. 1988 a; Tengkano et al. 1988 b; Ditlintan 1997)

Dalam penanggulangan hama tersebut sampai kini petani masih mengandalkan pestisida, yang aplikasinya sering kurang sesuai dengan kaidah-kaidah cara pengendalian yang bijaksana seperti frekuensi yang terlalu tinggi, dosis insektisida yang kurang optimal atau penggunaan volume semprot yang kurang dari semestinya. Penanggulangan hama dengan cara demikian itu sebenarnya bertentangan dengan konsep pengendalian atau pengelolaan hama terpadu (PHT) yang telah dicantumkan dalam GBHN III tahun 1979 dan dimantapkan lagi dalam GBHN IV. Pemasyarakatan PHT pertama kali diterapkan pada tanaman padi, setelah Inpres 3/1986 diberlakukan untuk penanggulangan hama wereng cokelat. Program pemasyrakatan PHT didukung oleh kegiatan latihan-latihan bagi para pengamat hama, penyuluh, dan petani.

Dalam konsep PHT, pemanfaatan musuh alami sebagai agens hayati dalam mengendalikan hama dan penyakit perlu dikedepankan dalam menekan penggunaan pestisida kimia yang berlebihan (Rauf, 1994; Rauf et al., 1994; Rauf, 1996). Agens hayati merupakan bagian dari suatu ekosistem yang sangat penting peranannya dalam mengatur keseimbangan ekosistem tersebut. Secara alamiah, agens hayati merupakan komponen utama dalam pengendalian alami yang dapat mempertahankan semua organisme pada ekosistem tersebut berada dalam keadaan seimbang. Menurut Marwoto dan Suharsono (1999) terdapat beberapa kelebihan pemakaian agens hayati antara lain: (1) menurunkan resiko resistensi hama dan penyakit tanaman dan ketahanannya terhadap perlakuan, (2) tidak mematikan musuh-musuh alami lainnya, (3) menurunkan resiko ledakan hama sekunder, (4) tidak berdampak negatif terhadap kesehatan manusia dan ternak, (5) tidak merusak lingkungan dan sumber air, (6) menurunkan biaya produksi. Beberapa jenis agens hayati yang sudah dapat dikembangkan antara lain parasitoid, predor, dan patogen serangga terdiri dari virus, bakteri, dan cendawan.

Saat ini, petani Indonesia telah mengandalkan insektisida sebagai upaya pengamanan produksi usaha tani kedelai dari serangan hama (Shepard et al., 1987). Faktor yang mempengaruhinya antara lain insektisida mudah diperoleh, aplikasinya yang mudah, keuntungan hasil akibat aplikasi insektisida lebih cepat tampak. Oleh karena itu, dalam pertanian modern, penggunaan insektisida tetap sulit untuk dihindarkan (Norris et al., 2003). Peningkatan penggunaan insektisida akan berdampak langsung pada penambahan biaya oleh petani. Selain itu, aplikasi insektisida sejenis, daya racun luas, sehingga insektisida akan kehilangan keefektifannya (Hardy, 1996). Resistensi hama terjadi karena populasi hama yang semula terbunuh oleh penyemprotan insektisida kemudian berubah menjadi populasi hama yang kebal terhadap insektisida. Paparan racun yang tinggi akan mengganggu keseimbangan lingkungan akibat resurjensi hama, kesehatan lingkungan, punahnya musuh-musuh alami hama (predator, parasitoid, dan patogen serangga), dan serangga bermanfaat (penyerbuk, detrifora, dll) ( Wilson 1990, Norris et al. 2003), serta dapat mengganggu kesehatan manusia. Resurgensi hama terjadi bila populasi hama meningkat setelah diadakan penyemprotan dengan insektisida. Seringkali fenomena tersebut memunculkan atau meningkatkan status suatu jenis hama dari bukan hama menjadi hama penting setelah paparan insektisida, misalnya pada kasus ledakan ulat grayak, ulat buah, dan kutu kebul pada tanaman kedelai.

Dalam usaha pengendalian harus selalu dicari teknologi pengendalian yang ramah lingkungan. Sebelum melakukan pengendalian prasyarat yang harus dipenuhi adalah harus cerdas dan teliti dalam identifikasi, pengetahuan luas mengenai bioekologi hama, fluktuasi populasi, dan diketahui daerah penyebarannya. Selain itu prasyarat untuk pengendalian yang harus dipenuhi adalah tiap jenis hama kedelai dan musuh alami harus bisa diperbanyak secara massal. Oleh karena itu dalam laporan ini disajikan metode pembiakan massal khusus pada R. linearis, E.  zinckenella, V. lecanii, dan T. bactrae-bactrae. Hama kedelai yang sudah berhasil dibiakkan adalah (kumbang daun kedelai) Phaedonia inclusa, (ulat grayak) Spodoptera litura, (kepik coklat) Riptortus linearis, Piezodorus hybner, Helicoverpa armigera, Ophiomyia phaseoli, dan Etiella zinckenella.

Pengendalian hama terpadu bukan sekedar teori tetapi harus diterapkan oleh karena itu perlu adanya inovasi teknologi pengendalian yang tepat guna yang dapat mencakup varietas tahan, kultur teknis (tanaman perangkap, tanam serempak, pergiliran tanaman, dll). Pada penelitian ”peningkatan efektivitas dan efisiensi penerapan PHT kedelai berbasis pola tanam padi-kedelai-kedelai melalui pemanfaatan Trichogramatoidea bactrae-bactrae, SlNPV- JTM 97C, dan serbuk biji mimba” tanaman perangkap yang digunakan adalah tanaman kacang hijau varietas merak + insektisida untuk pengendalian penghisap polong dan tanaman jagung 3 macam umur (jagung Bisi-2 sedang, jagung Bisma genjah, dan jagung NK 33 dalam) yaitu untuk perangkap telur Helicoverpa armigera. Selain itu PHT secara biologi seperti penggunaan Trichogramatoidea bactrae-bactrae sebagai parasitoid telur penggerek polong Etiella zinckenella.

Hal yang tidak kalah penting yaitu mengenai ambang ekonomi dimana merupakan ambang kendali yang merupakan dasar tindakan pengendalian kimiawi. Teknologi pengendalian hama kedelai yang efektif adalah insektisida sidametrin untuk lalat kacang, matador untuk hama daun, dan deltametrin untuk hama penghisap polong. Alternatif pengendalian yang sudah tersedia adalah insektisida nabati ekstrak serbuk biji mimba untuk pengendalian lalat kacang. Selain itu menggunakan SlNPV- JTM 97C untuk pengendalian ulat grayak dan menggunakan cendawan entomopatogen Verticillum lecanii untuk R. linearis. Di Balitkabi mulai tahun 2007 sampai tahun 2009 selalu dilakukan penelitian untuk memvalidasi rekomendasi PHT kedelai yang telah dikeluarkan oleh Direktorat Jendral Tanaman Pangan dan Holtikultura tahun 1997.

 

 

 

 

BAB II

PROFIL BALITKABI DAN PHT KEDELAI


A. Profil Balitkabi

Sejarah Balitkabi (Balai Penelitian Tanaman Kacang-kacangan dan Umbi-umbian) berawal dari keberadaan enam kebun percobaan (KP) di wilayah Jawa Timur yang telah berdiri sejak zaman Belanda, yakni KP Kendalpayak dan KP Jambegede (di Malang), KP Muneng (Probolinggo), KP Genteng (Banyuwangi), KP Mojosari (Mojokerto), dan KP Ngale (Ngawi). Pada tahun 1968 keenam KP tersebut diintegrasikan dan menjadi bagian dari Lembaga Pusat Penelitian Tanaman (LP3) yang berpusat di Bogor, dengan nama LP3 Perwakilan Jawa Timur dan berkedudukan di Malang. Pada saat itu, mandat yang diemban adalah penelitian padi dan palawija untuk wilayah Jawa Timur dan Indonesia Bagian Timur.

Sejak tanggal 13 Desember 1994, melalui SK Mentan No. 789/Kpts/ OT.210/12/94, institusi ini berubah menjadi Balai Penelitian Tanaman Kacang- kacangan dan Umbi- umbian (Balitkabi). Mandat penelitian yang sebelumnya mencangkup komoditas padi dan palawija, menjadi lebih fokus pada tanaman kacang- kacangan dan umbi- umbian. Unit pelaksana teknis lain yang berada dibawah Puslitbangtan adalah Balai Penelitian Padi di Sukamandi Jawa Barat, Balai Penelitian Serelia di Maros Sulawesi Selatan, dan Loka Penelitian Tungro di Lanrang Sulawesi Selatan.

1. Struktur Organisasi

Secara struktural, organisasi Balitkabi dipimpin oleh Kepala Balai yang membawahkan Kepala Sub Bagian Tata Usaha, Kepala Seksi Pelayanan Teknik, dan Kepala Seksi Jasa Penelitian. Secara fungsional, kepala balai dibantu oleh tim perencanaan, Tim Pembina Sumberdaya Fungsional, Tim Kendali Mutu, dan Tim Kelayakan Teknologi. Unit Produksi Benih Sumber (UPBS), Unit Komersialisasi Teknologi (UKT) adalah kelembagaan internal yang dibentuk untuk menangani aspek komersialisasi teknologi.

Para peneliti dan pejabat fungsional lainnya berhimpun dalam kelompok-kelompok peneliti (Kelti) Pemuliaan dan Plasma Nutfah, Kelti Ekofisiologi, Kelti Hama dan Penyakit, Kelti Sosial-Ekonomi, Kelti Pascapanen, Kelompok Pustakawan, dan Kelompok Litkayasa.

2. Visi dan Misi

Visi BALITKABI adalah: menjadi lembaga penelitian rujukan ilmu pengetahuan dan teknologi dan sumber inovasi teknologi kacang-kacangan dan umbi-umbian terkemuka dan profesional. Sedangkan misi BALITKABI antara lain:

  • Menyediakan dan mengembangkan teknologi inovatif dan rekomendasi kebijakan teknis pengembangan tanaman kacang-kacangan dan umbi-umbian sesuai kebutuhan pengguna.
  • Meningkatkan profesionalisme penelitian, pelayanan, diseminasi, dan transformasi teknologi inovatif tanaman kacang-kacangan dan umbi-umbian.
  • Meningkatkan kualitas pengelolaan dalam membangun kapasitas dan kinerja balai.
  • Mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya untuk menunjung penelitian dan mengembangkan serta mendorong keterkaitan fungsional antar pemangku kepentingan dan pengguna teknologi inovatif.

3. Arah dan Program Penelitian

Sesuai dengan visi, misi, dan arah pembangunan pertanian maka arah penelitian di Balai Penelitian Tanaman Kacang-kacangan dan Umbi- umbian yang paling utama adalah pengkayaan, pengelolaan, pemanfaatan, dan pelestarian sumberdaya genetik tanaman kacang- kacangan.

4. Sumberdaya dan Fasilitas

Balikabi didukung oleh 261 orang pegawai, terdiri atas 17 doktor (S3), 34 Master (S2), 46 Sarjana (S1), 10 Diploma (S0), 87 Lulusan SLTA, dan 26 orang lulusan SLTP, dan 41 lulusan SD. Berdasar jabatan fungsional terdapat 5 Profesor Riset, 13 Peneliti Utama, 19 Peneliti madya, 16 Peneliti muda, 5 Peneliti pertama, dan 6 Peneliti Non-Kelas, 2 Pustakawan, 2 Pranata Komputer, serta 6 Litkayasa. Fasilitas yag terdapat pada Balitkabi yaitu 9 Laboratorium (Lab. Plasma Nutfah dan pemuliaan, Lab. Agronomi, Lab. Tanah dan Tanaman, Lab. Hama, Lab. Penyakit, Lab. Kimia Pangan, Lab. Perbenihan, Lab. Bioteknologi, dan  Lab. Mekanisasi Pertanian), 5 kebun percobaan (KP Kendalpayak, Malang, KP. Jambegede, Malang, KP. Muneng, Probolinggo, KP. Ngale, Ngawi, KP. Genteng, Banyuwangi) dan Perpustakaan.

Balitkabi mempunyai program pemuliaan tanaman untuk tanaman kedelai kacang tanah, kacang hijau, ubi jalar, dan ubi kayu. Balitkabi mengeluarkan varietas kedelai unggul yaitu varietas Orba (1974), Willis (1983), Kaba (2001), dan Ijen (2003). Untuk varietas kacang tanah yang dikeluarkan pada tahun 2004, yakni Bison, Domba, dan Tuban. Pada tahun 2004,  Balitkabi mengeluarkan varietas kacang hijau, yaitu Kutilang dan Sampoeng.

5. Kedudukan Balitkabi di Deptan

Berikut ini disajikan gambar struktur kedudukan Balitkabi dalam organisasi Departmen Pertanian

B. Pengendalian hama terpadu (PHT) pada tanaman kedelai di Indonesia


1. Kedelai

Kebutuhan komoditas kedelai yang terus meningkat, produksi kedelai di Indonesia akan terus berlanjut dan menjurus pada pola pertanian dengan masukan teknologi tinggi dengan pola tanam monokultur. Hama merupakan faktor kendala dan pembatas utama bagi produktivitas kedelai. Sementara masih minimnya paket teknologi yang mendasarkan pada pendekatan multilateral, penggunaan insektisida masih menjadi andalan pengendalian hama, karena itu ancaman terhadap stabilitas hasil dan kepastian hasil masih menjadi kendala peningkatan produksi. Untuk mensukseskan dan menjamin keberhasilan produksi, sistem produksi perlu didukung dengan strategi pengendalian hama yang handal, layak biaya, mudah diterapkan, memberi keuntungan optimal serta dapat membantu terpeliharanya kualitas lingkungan. Strategi pengendalian yang sesuai adalah PHT.

 

2. Hama Kedelai dan Musuh Alami

Tanaman kedelai secara alami dapat terinfestasi oleh serangga hama selama pertumbuhan dan penyimpanan (Tengkano dan Soehardjan, 1993; Jackai et al. 1990). Secara umum diketahui bahwa serangga arthopoda yang berasosiasi dengan tanaman kedelai di Indonesia tercatat 266 jenis, 111 diantaranya sebagai hama, 53 serangga non target, 61 predator, 41 serangga parasitoid (Okada et al.,1988). Lebih lanjut, Tengkano dan Soehardjan (1993) menginformasikan ada sekitar 28 spesies serangga hama yang menggunakan tanaman kedelai sebagai inang utama. Sedangkan Jackai et al. (1990) melaporkan ada 56 spesies hama tanaman kedelai. Namun hanya sekitar 12-14 spesies yang memiliki nilai ekonomis tinggi, yaitu O. paseoli, M. sojae, C. chacites, P. inclusa, B. tabaci, S. litura, A. glycines, Melanagromyza dolichostigma, E. zinckenella, N. viridula, P. hybneri, R. linearis, dan Helicoverpa armigera (Okada et al., 1980; Tengkano et al., 1988; Ditlintan 1997). Selain itu, serangga vektor virus, A. glycines dan B. tabaci, perlu mendapat perhatian lebih karena fungsinya sebagai vektor virus-virus utama kedelai. A. glycines menularkan soybean mosaic virus (SMV), soybean stunt virus (SSV), peanut stripe virus (PStV), peanut mottle virus (PMoV), bean yellow mosaic virus ( BYMV), indonesian soybean dwaef virus (ISDV), blakaye cowpea mosaic virus (BICMV), sedangkan B. tabaci menularkan cowpea mild mottle virus (CMMV) (Baliadi, 2006).

Musuh alami beberapa hama utama kedelai sudah banyak yang diidentifikasi, namun pada saat ini penerapan pengendalian secara biologi dengan memanfaatkan musuh alami terhadap hama tanaman kedelai masih belum diterapkan secara operasional di tingkat lapang. Upaya untuk menjaga kelestarian musuh alami di lapang perlu dilakukan antara lain menggunakan pestisida secara bijaksana dan terencana yaitu tepat dosis, tepat cara, dan waktu aplikasi pada saat populasi organisme penggangu tanaman (OPT) mencapai ambang kendali. Pemantauan populasi musuh alami meliputi tingkat parasitasi terhadap hama utama dan predator hama utama yang dijumpai. Populasi musuh alami kerapkali cukup tinggi dan cukup berperan dalam penekanan populasi, sehingga dalam menentukan ambang kendali keberadaannya perlu dipertimbangkan. Tiap umur tanaman mempunyai perbedaan hama dan musuh alami.

Musuh alami, predator Coccinella, Chrysopogon sp., Andrallus spinidens, Vespidae, semut, Odonata, Mantidae,, Oxyopes sp., Conocephalus longipennis, Trigoniidae, Asilidae, Reduviidae, Rhynochoris sp., Paedorus serta 9 parasitoid yaitu,: Antrocephalus sp., Sympiesis sp., Anastatus sp., Telenomous sp., Gonatecurus sp., Brachymeria sp., dan Tachinidae Tetrastichus sp., Isotima sp. berfungsi lebih tinggi pada pertanaman yang menerapkan PHT dibandingkan dengan pertanaman yang disemprot insektisida setiap minggu. Hal lain yang diperoleh adalah semakin tersedianya refugia bagi tempat perlindungan dan pembiakan musuh-musuh alami, khususnya gulma-gulma berdaun lebar.

 

 

3. Kegiatan dan Pengetahuan Dasar PHT


Pengetahuan Dasar PHT

Bioekologi hama dan musuh alami

Informasi biologi tanaman, hama, serta musuh alami diperlukan antara lain untuk mempelajari tahapan pertumbuhan dan perkembangan serangga hama, preferensi hama terhadap tanaman dan hubungan timbal balik inang (tanaman) dan hama, dan juga mengetahui siklus hidup dan kebiasaan musuh alami sehingga musuh alami tersebut dapat digunakan secara efektif dalam pengendalian hama. Ekologi hama antara lain untuk mengetahui dinamika populasi hama kaitannya dengan inang dan faktor pembatas alamiah pertumbuhan populasinya, utamanya musuh alaminya dan lingkungan abiotik, serta faktor yang mendukung kelimpahan hama misalnya kemampuan mengatasi kondisi buruk akibat faktor iklim dan tersedianya tanaman inang pengganti. Informasi tersebut diperlukan untuk menentukan taktik pengendalian hama, yaitu teknik bercocok tanam, sanitasi, pengendalian mekanis, atau pengendalian hayati. Perilaku hama selain untuk menghindari koinsidensi hama dengan waktu tanam, juga untuk mengidentifikasi cara pengendalian dengan seks feromon, atau teknik jantan mandul.

 

Identifikasi (Taksonomi)

Dapat mengidentifikasi dengan baik dan benar juga merupakan salah satu strategi pengelolaan hama terpadu. Dalam suatu ekosistem pertanian selalu terdapat rantai makanan antara tingkat produsen primer (tanaman budidaya, gulma, dan vegetasi lain), tingkat konsumen primer, dan tingkat konsumen sekunder. Dalam ekosistem tanaman pangan komunitas serangga menempati tingkatan ke tiga dalam rantai makanan, terdiri dari musuh alami serangga fitofag yang berpotensi hama.

Status komunitas serangga berpotensi hama dalam PHT perlu ditetapkan secara jelas, mana hama utama, mana hama potensial, dan mana yang bukan hama. Demikian pula halnya dengan dominasi spesies di dalam komunitas hama. Selain itu perlu dikaji pula bagian tanaman yang menjadi sasaran hama untuk menetapkan metode pemantauan, penarikan contoh, dan taktik pengendalian yang tepat.

 

Fluktuasi dan dinamika populasi hama dan musuh alaminya

Berikut disajikan Fluktuasi dan dinamika populasi hama dan musuh alaminya.

Tabel 1. Jenis serangga hama yang berasosiasi selama fase pertumbuhan kedelai di Indonesia.

Jenis hama Bagian tanaman terserang Umur tanaman (hari)
4-10 11-30 31-50 51-70 > 70
Ophiomyia phaseoli Tr. 

Melanagromyza sojae Zehnt.

Agrotis spp.

Longitarsus suturellinus Csiki

Phaedonia inclusa Stal.

Bemisia tabaci Genn.

Spodoptera litura F.

Plusia chalcites Esp.

Lamprosema indicate F.

Stomopterix subcesivella Zell.

Aphis glycines Mats.

Tetranychus bimaculatus Harv.

Melanagromyza dolichostigma De Mey

Empoasca sp.

Valanga spp.

Etiella zinckenella Tr.

Etiella hobsoni Butl.

Nezara viridula L.

Piezodorus hybneri Gmelin

Riptortus linearis F.

Helicoverpa armigera Huebner

Herse convonvul L.

Afidenta gradaria Muls.

Argyroplose trophiodes Meyr.

Amsacta lactinea CR.

Bruchus chinensis L.

Epilachna sojae G.

Holotrichia hellerie Brsk.

Batang 

Batang

Batang

-

Daun

Daun

Daun

Daun

Daun

-

Daun, polong

Daun

Daun

Daun

Daun

Polong, biji

Polong, biji

Polong, biji

Polong, biji

Polong, biji

Daun, polong, biji

-

-

-

-

Biji

Daun

-

+++ 

+

++

+

+++

+++

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

?

?

-

-

+

+

+

+

+++

+++

+++

+

+

+

+

+

+

+

+

-

-

-

-

-

-

+

+

?

?

-

+

-

-

-

+

+++

++

+++

+

+

+

++

++

-

+

+

+++

+++

+++

+++

+++

+

+

+

?

?

-

+

-

-

-

+

++

+

++

+

+

+

+

+

-

+

+

+++

+++

+++

+++

+++

+

+

+

?

?

-

+

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

++

++

++

-

-

-

?

?

+

-

-

Keterangan: +++ = kehadirannya sangat membahayakan, ++  = kehadirannya membahayakan, + = kehadirannya kurang membahayakan, – = kemungkinan  kehadirannya kecil, ? = belum ada data.

Sumber: Tengkano dan Soehardjan (1985; 1993).

Tabel 2.  Jenis hama dan musuh alami yang dijumpai pada pertanaman kedelai pada umur 71 HST

Jenis Hama Musuh Alami
Predator Parasitoid Patogen Serangga
A. Hama Utama 

- E. zinckenella (i)

- E. hobsoni (i)

- N. viridula (n+i)

- P. hybneri (n+i)

- R. linearis (n+i)

- Riptortus sp. (n+i)

B. Hama Kurang Penting

- Melanacanthus sp (n+i)

- Plautia sp.

- Lycosa sp. 

- Oxyopes sp

- Coccinella sp.

- Paederus sp.

- Carabidae

- Vespidae

- Andrallus sp.

- Rhinocoris sp.

- Odonata

- Micrasphis sp.

- Coranus sp.

- Cycanus sp.

- Cycindelidae

- Conocephalus

longipennis

- Semut merah

- Asilidae

- Syrphidae

A. Parasitoid penggerek 

Polong

- Antrocephalus sp.

- Prismerus naitoi

- Temelucha etiellae

- Temelucha sp.

- Trathala sp.

- Trichogramma sp.

- Agathis sp.

- Apanteles sp.

- Bracon sp. A

- Bracon sp. B

- Microbracon sp.

- Phanerotoma sp.

- Tachinidae

B. Parasitoid telur

pengisap polong

- Anastatus sp.

- Ooencyrtus sp.

- Trissolcus sp.

- Telenomus sp.

- Gryon sp. A

- Gryon sp. B

- Gryon sp. C

- Gryon sp. D

C. Parasitoid  B. tabaci

- Encarsia sp.

A. Cendawan 

- Metarhizium sp.

- Beauveria sp.

- Nomuraea riley

B. Bakteri

- B. thuringiensis

Keterangan: l = larva, n = nimfa, i = imago

 

Tanaman Inang

Pada umumnya serangga tidak menggantungkan hidupnya pada satu jenis tanaman inang tetapi juga mempunyai beberapa inang lain. Hal ini akan lebih mendukung keberhasilannya hidup di alam. Tanaman inang tempat ditemukan berbagai jenis serangga hama kedelai dan vektor virus di Propinsi Sumatera Selatan pada tahun 2005 adalah sebagai berikut: Tanaman inang R. linearis antara lain: kacang panjang, kedelai, kacang hijau, Crotalaria sp., Legumenoceae, dan kacang gude. Pada Lamprosema indicata tanaman inangnya adalah  kacang panjang, kedelai, kacang hijau, buncis, dan kacang tunggak. Tanaman inang N. viridula antara lain; kacang panjang, kedelai, Crotalaria sp., buncis, dan kacang tunggak. Sedangkan E. zinckenella dapat ditemukan pada tanaman inang kedelai, Crotalaria sp., dan kacang tanah. Lyriomyza dapat ditemukan pada tanaman inang kacang panjang, kedelai, kacang hijau, ketimun, dan buncis.

 

Daerah penyebaran hama

Daerah penyebaran (kumbang daun kedelai) Phaedonia inclusa meliputi Sumatera Selatan, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sulawesi utara. Rerata luas serangan kumbang daun selama kurun waktu 10 tahun (1978- 1987) adalah 3.309 h/tahun dengan serangan utamanya adalah Lampung, Jawa timur, dan Sulawesi utara. Ketiga propinsi tersebut merupakan daerah penghasil utama kedelai sehingga memungkinkan terjadinya serangan yang lebih luas daripada propinsi lain. Ulat Penggulung daun, Lamprosema (Omuodes) indicata F. (Omyodes indicata) (Lepidoptera; Pyralidae) memiliki sebaran hampir di seluruh Indonesia. Hama ini dijumpai di 13 propinsi dengan rerata luas serangan 3563 h/tahun. Daerah serangan utama adalah Jawa Tengah, Nusa Tenggara Barat, dan Sulawesi Utara. Ulat grayak sebaran populasinya dijumpai di 22 propinsi dengan rerata luas serangan 11,163 h/tahun. Daerah serangan utamanya adalah Lampung, Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, dan Sulawesi Utara. Demikian pula masih banyak hama-hama lain yang mempunyai daerah sebaran yang berbeda-beda pula. Sebagai contoh pada hama (penghisap polong) R. linearis, memiliki daerah penyebaran yang luas dan serangannya menyebabkan kwalitas dan kuantitas hasil panen kedelai menurun. Di Lampung pada tahun 2003 R. linearis dijumpai di 42 lokasi pengamatan, sedangkan di Sumatera Selatan R. linearis memiliki daerah penyebaran yang paling luas, karena ditemukan di 31 lokasi pengamatan (52%).

 

Ambang Ekonomi

Ambang ekonomi atau ambang kendali merupakan dasar tindakan pengendalian kimiawi. Ambang kendali dapat berdasar tingkat kerusakan tanaman akibat serangan hama, yang disetarakan dengan populasi hama yang menimbulkan kerusakan. Oleh karena itu, tingkat kerusakan atau serangan yang perlu diperhatikan adalah gejala serangan baru, bukan gejala yang sudah lanjut.

Di Indonesia, untuk mengurangi penggunaan insektisida terutama di sentra produksi kedelai yang cukup modal, insektisida merupakan senjata yang paling ampuh untuk mengendalikan hama dan digunakan dengan interval waktu pemberian yang kerap. Oleh karena itu, perlu adanya anjuran insektisida digunakan apabila diperlukan dan apabila populasi atau kerusakan sudah mencapai ambang kendali. Tentunya pengalaman pahit penggunaan insektisida terhadap wereng cokelat pada padi yang menyebabkan populasi wereng semakin banyak dan resisten terhadap insektisida, tidak akan terulang lagi pada komoditi kedelai yang akhir-akhir ini nampak penggunaan insektisida semakin banyak.

 

Metoda sampling pola sebaran hama

Pemantauan hama diperlukan untuk menyimak pertumbuhan dan perkembangan populasi hama. Untuk menetapkan saat suatu tindakan pengendalian populasi hama diperlukan metode penarikan contoh yang tepat, mudah, dan murah. Untuk itu diperlukan informasi biologi tanaman dan hama termasuk perilaku hama dalam penyebaran spasial dan vertikal. Tindakan pengendalian baru dapat menguntungkan apabila telah diketahui ambang pengendalian (ambang ekonomi) hama. Analisis biaya pemantauan perlu diperhitungkan agar tindakan pengendalian memberikan hasil yang optimal bagi budidaya tanaman. Pemantauan hama dengan metode penarikan contoh umumnya diperlukan dalam pengendalian kimiawi. Perilaku hama selain dapat digunakan untuk teknik pemantauan juga untuk pengendalian yaitu menggunakan seks feromon.

 

 

Kegiatan dasar PHT metoda pembiakan hama dan musuh alami PHT

 

Metode Pembiakan Massal Riptortus linearis F.

Cara Mendapatkan Serangga Biakan

Tanaman kacang-kacangan yang telah membentuk polong merupakan tanaman yang tepat untuk mendapatkan imago maupun nimfa R. linearis terutama pada tanaman kedelai dan kacang hijau. Imago dapat ditangkap dengan menggunakan tangan, terutama pada pagi dan sore hari, namun cara ini kurang efektif mendapatkan serangga R. linearis. Cara koleksi yang paling efektif adalah mengunakan jaring (sweep net) buatan Tadatora Okada (peneliti entomologi asal Jepang). Karena jaring tersebut telah dilengkapi dengan kantong khusus di dasar jaring serangga sehingga imago yang terjaring masuk dalam kantong tersebut.

Peralatan lain yang harus dibawa adalah sangkar yang terbuat dari kain tricot dengan rangka yang terbuat dari kawat. Ukuran kurungan/ sangkar adalah tinggi 50 cm dan garis tengah 25 cm (Gambar 3). Serangga yang terjaring langsung dimasukkan ke dalam sangkar. Di dalam sangkar telah dilengkapi pula dengan pakan yaitu kacang panjang yang telah berisi penuh supaya serangga yang terjaring tidak mati kelaparan dan kehausan. Setelah sampai di laboratorium segera dipindahkan ke sangkar yang lain. Tiap stadia ditempatkan pada sangkar yang berbeda pula.

Gambar 3. Sangkar tempat pembiakan R. linearis

Penyiapkan Pakan untuk Nimfa Instar 3-5 dan Imago

Pakan R. linearis berupa kacang panjang yang telah berisi penuh yang didapatkan dari penjual sayur di pasar pada sore hari. Di laboratorium, kacang panjang dicuci dengan air kran dalam ember besar sebanyak 3-4 kali. Air pada kacang panjang dikeringanginkan di atas kain lap. Selanjutnya kacang panjang tersebut diikat pakai karet gelang sebanyak 3 buah kacang panjang yang panjangnya 30-40 cm ditambah 1 buah yang lebih pendek (5-7,5 cm). Ikatan-ikatan kacang panjang tersebut siap dipakai untuk pakan nimfa dan imago R. linearis. Kalau pakan tidak segera dipakai, dapat disimpan dalam lemari es. Caranya kacang panjang yang telah diikat dan telah kering tersebut dibungkus dengan kain lap atau kantung terigu kemudian bungkusan tersebut dimasukkan ke dalam  kantung kresek yang besar dan segera dimasukkan ke lemari es.

Pemeliharaan Imago R. linearis

Imago R. linearis hasil penjaringan serangan di lahan kedelai atau lahan kacang hijau dimasukkan ke dalam sangkar kain trikot yang telah disediakan pakan (kacang panjang) dengan cara mengaitkan potongan kacang panjang yang lebih pendek ke rangka sangkar (kawat) pada bagian atas sangkar. Tiap sangkar disediakan 15-20 ikat kacang panjang. Banyaknya imago per sangkar berkisar antara 100 ekor jantan dan 100 ekor betina. Pakan diganti setiap dua hari sekali.

Sebagai tempat meletakkan telur R. linearis, di antara ikatan pakan diletakkan ikatan benang siet berwarna putih. Telur dikoleksi setiap hari atau setiap dua hari tergantung pada keperluan. Benang yang mengandung telur tersebut diberi tanggal peneluran.

Untuk menjaga sangkar dari serangan semut terhadap R. lineais, maka sangkar pemeliharaan perlu diletakkan di atas ember yang pantatnya terendam dalam larutan detergen.

Pemeliharaan Telur R. linearis

Telur yang diletakkan imago pada benang siet diambil satu persatu dengan menggunakan tangan secara hati-hati supaya telur tidak pecah. Telur dari setiap tanggal peneluran dipelihara dalam cawan Petri. Pada lima hari setelah telur diletakkan, ke dalam cawan Petri dimasukkan sepotong kacang panjang segar untuk menciptakan kelembaban tinggi dan pakan nimfa setelah menetas pada hari ketujuh setelah telur diletakkan.

Pemeliharaan Nimfa R. linearis

Untuk pemeliharaan nimfa instar 1-2 dipersiapkan sangkar plastik mika yang bagian atasnya ditutup dengan kain nylon dan pada bagian dasarnya dipasang mangkuk plastik. Pada bagian dasar mangkuk diberi alas kertas berbentuk bulat. Ke dalam sangkar diberi 1-2 ikat kacang panjang. Selanjutnya nimfa instar 1 tersebut dipindahkan dari cawan petri ke dalam sangkar plastik yang telah disediakan pakan. Sangkar tersebut diletakkan di baki plastik dengan larutan detergen pada bagian bawah baki untuk mengurangi tegangan permukaan sehingga semut akan terjerumus dan tenggelam dalam larutan detergen itu. Setelah nimfa mencapai instar-2 yang mendekati ganti kulit untuk masuk ke instar-3 maka pemeliharaan akan dilanjutkan pada tahapan selanjutnya.

Pemeliharaan Nimfa R. linearis Instar -3,-4, dan -5

Sebelum nimfa instar-2 berganti kulit, nimfa dari sangkar plastik mika dipindahkan ke dalam sangkar kain trikot dengan rangka kawat yang di dalamnya sudah disediakan pakan kacang panjang. Pakan nimfa diganti tiap 2-3 hari. Setelah menjadi imago disediakan pakan dan media peneluran (benang siet).

Berdasarkan Pengamatan  siklus hidup R. linearis didapat data sebagai berikut:

Tabel 3. Siklus hidup R. linearis

Ulangan Tanggal menetas Ganti kulit I Ganti kulit II Ganti kulit III Ganti kulit IV Ganti kulit V
1 21/7/09 24/7/09 28/7/09 - - -
2 19/7/09 22/7/09 26/7/09 - - -
3 19/7/09 22/7/09 26/7/09 - - -
4 21/7/09 24/7/09 28/7/09 - - -
5 21/7/09 24/7/09 28/7/09 - - -

Sehingga didapat rata-rata siklus hidupnya, dengan rincian:

Stadia telur                                          : 6-7 hari

Umur nimfa R. linearis instar 1           : 3 hari

Umur nimfa R. linearis instar 2           : 4 hari

Umur nimfa R. linearis instar 3           :belum selesai karena keterbatasan waktu magang.

Umur nimfa R. linearis instar 4           :belum selesai karena keterbatasan waktu magang.

Umur nimfa R. linearis instar 5           :belum selesai karena keterbatasan waktu magang.

Berdasarkan dari data literatur yang diperoleh diketahui bahwa perkembangan R. linearis dari telur hingga menjadi serangga dewasa memerlukan waktu kurang lebih 29 hari, sehingga rata-rata tiap ganti kulit memerlukan waktu 4 hari, dengan stadia telur 6-7 hari. Data yang didapatkan dari pengamatan jumlah Imago jantan dan betina R. linearis beserta keperidian telurnya dalam 1 sangkar didapatkan jumlah imago betina berjumlah 163 ekor dan jumlah imago jantan berjumlah 112 ekor. Sedangkan jumlah telur yang didapatkan dalam satu sangkar berjumlah 634 butir. Sehingga produktivitas telur R. linearis / hari  adalah 1 telur per hari.

Tabel 4. Produksi telur R. linearis

Jumlah imago jantan Jumlah imago Betina Produksi telur dari tanggal 13 – 16 juli 2009 Produksi telur satu imago betina per hari (S telur/S imago betina/ waktu)
112 ekor 163 ekor 634 butir telur 634/163/4= 0,9

 

Metoda Pembiakan E. zinckenella


Pengumpulan telur dan larva instar 1-3 E. zinckenela dapat dilakukan tapi sulit untuk mendapatkan dalam jumlah besar. Pengumpulan imago dapat dilakukan dengan menggunakan jaring serangga pada saat tanaman berumur 35, 42, 49, dan 56 HST pada sore hari (pukul 17.00-18.00 WIB), tetapi cara ini sulit diharapkan keberhasilannya, dan harus disiapkan polong kedelai berumur 56-63 HST untuk media peneluran dan pakan larva, kemudian dibiakkan sampai imago dan ditelurkan secara berulang-ulang sampai populasi cukup untuk penelitian pada stadia yang diperlukan.

Cara yang lebih menjamin keberhasilan adalah dengan cara menanam kedelai varietas rentan terhadap E. zinckenella di lokasi-lokasi yang sudah pernah terjadi serangan penggerak polong pada MK I dan lebih berhasil pada MK II. Aplikasi insektisida hanya boleh dilakukan pada umur 8, 14, 21, dan 28 HST untuk melindungi tanaman dari serangan lalat kacang, vektor virus, dan hama daun kedelai. Setelah 28 HST tidak boleh dilakukan aplikasi insektisida. Untuk menunjang keberhasilan investasi penggerek polong dilakukan pengendalian terhadap pengisap polong dan H. armigera dengan menanam tanaman perangkap Kacang hijau verietas merak dan jagung tiga macam umur (umur genjah, sedang, dan dalam) supaya populasi penghisap polong dan pemakan polong terkonsentrasi pada kacang hijau dan populasi telur (pemakan polong) H. armigera terkonsentrasi pada rambut-rambut jagung sehingga investasi penggerek polong pada kedelai tidak terganggu.

Pengumpulan larva instar 5 dilakukan pada saat panen, yaitu pada saat tanaman berumur 85 HST. Kedelai sebaiknya di panen pada sore hari dan ditumpuk di gudang, esok harinya dijemur di lantai penjemuran yang terbuat dari semen ataupun dengan menggunakan kain terpal. Pengumpulan ulat dilakukan pada pagi hari pukul 8.00 WIB sampai siang hari. Tempat pengumpulan digunakan wadah plastik yang berukuran tinggi 16 cm dengan diameter 25 cm. Kotak di beri alas dengan kertas dan diberi serbuk gergaji sebanyak 5-8 cm dari tingginya. Dua hari setelah pengumpulan larva, dilakukan pengumpulan kokon yang sudah terbentuk dan dimasukkan ke dalam wadah plastik yang lain, wadah tempat kokon diberi daun jarak pagar yang berguna untuk menjaga kelembaban pupa di dalam wadah plastik. Larva instar-5 yang belum memasuki stadia pra-pupa di letakkan kembali ke dalam wadah plastik yang berisi serbuk gergaji, pengumpulan pupa dilakukan dua hari setelah larva dimasukkan ke dalam wadah plastik yang berisi serbuk gergaji.

Stadia pra-pupa E. zinckenella adalah 3-4 hari dan stadia pupa adalah 9-15 hari, jadi pemindahan kokon pada sangkar milar dilakukan pada hari ke-12 setelah pengumpulan larva (SPL) dan imago akan keluar pada hari ke-13 SPL. Sangkar milar tempat kokon dipindahkan berukuran tinggi 23 cm dengan diameter 10 cm, pada sangkar disediakan pakan berupa madu 10% yang ditempatkan pada kapas berukuran 15 cm. Kapas dimasukkan melalui lubang yang ada di sisi sangkar, kapas juga berfungsi untuk menutup lubang supaya semut tidak dapat masuk ke dalam sangakar. Apabila imago telah keluar maka dipindahkan ke dalam sangkar kain trikot berangka besi yang berukuran tinggi 50 cm dan berdiameter 25 cm. Pada bagian atas sangkar ditaruh kapas yang telah dicelupkan madu 10% sebagai pakan imago. Pemindahan dilakukan supaya serangga bisa berkopulasi dengan leluasa. Pada hari berikutnya imago dipindahkan ke sangkar milar sebanyak 10-15 pasang imago per sangkar. Di dalam sangkar milar diberi polong kedelai yang masih melekat pada batangnya yang di panen pada saat tanaman berumur 63 HST sebagai media peneluran. Polong kedelai yang sudah ada telurnya di ambil setiap hari dan diberi tanggal peneluran lalu dimasukkan ke dalam kantong plastik supaya tetap lembab dan aman dari gangguan semut. Setelah telur berubah warna dari putih menjadi merah muda, telur dibebaskan dari polong dengan cara digeser dan dimasukkan ke dalam cawan petri dan diletakkan di tempat yang aman dari gangguan semut. Apabila telur telah berubah warna menjadi hitam, maka telur siap di investasi pada polong kedelai yang berumur 63 HST. Untuk pakan larva dilakukan penanaman kedelai varietas wilis yang sudah diatur sedemikian rupa supaya pada saat telur berwarna hitam sudah tersedia polong kedelai berumur 56-63 HST.

Cara penyediaan polong untuk pakan larva adalah dengan cara memanen kedelai berumur 56-63 HST kemudian dibuang daunnya, polong dipetik dari batang dan dicuci lima kali dengan air kran sampai bersih dan kemudian ditaruh diatas kain lap/ koran dan bagian atasnya ditutup lagi dengan kain lap/ koran.

Investasi telur dilakukan di dalam wadah plastik berukuran tinggi 6 cm, panjang 29 cm, dan lebar 21 cm. Pada bagian dasar kotak diberi alas kertas dan diberi serbuk gergaji. Polong kedelai dijejerkan diatas kertas sehingga kertas tersebut tertutupi, selanjutnya telur di investasi menggunakan kuas yang dibasahi dengan air. Tiap polong kedelai di investasi dengan satu butir telur. Wadah disimpan ditempat yang aman dari gangguan semut. Untuk menghindari tumbuhnya cendawan, tutup plastik bagian dalam dan sisi-sisi samping bagian dalam wadah di lap dengan kain secara hati-hati jangan sampai merusak polong yang telah dijejer. Polong yang sudah keluar kotoran pada permukaannya dipindahkan ke wadah yang lain yang telah berisi serbuk gergaji dan setengah dari permukaan serbuk gergaji ditutupi dengan kertas, polong ditaruh di atas kertas tersebut sehingga larva yang akan berpupa bisa pindah dari atas kertas ke serbuk gergaji. Polong yang sudah membusuk dan didalamnya tidak ada lagi larva dibuang dan polong-polong yang belum membusuk diperiksa apakah masih ada larva atau tidak. Pemeliharaan pupa didalam kokon, pemeliharaan imago, peneluran, pemeliharaan telur, pembiakan serta penanaman tanaman pakan larva sesuai kebutuhan sama dengan yang telah dijelaskan sebelumnya.

 

 

Metode Perbanyakan Cendawan Entomopatogen Lecanicillium lecanii (Zimm.) (Viegas) Zare & Gams dan Cara Aplikasinya.

Cendawan entomopatogen merupakan salah satu jenis bioinsektisida yang dapat digunakan untuk mengendalikan hama tanaman. Pemanfaatan bioinsektisida sebagai agen hayati pada pengendalian merupakan salah satu komponen pengendalian hama terpadu (PHT). Lecanicillium lecanii (Zimm.) (Viegas) Zare & Gams merupakan salah satu jenis agens hayati yang sudah diketahui potensinya untuk mengendalikan berbagai jenis hama. Pada tahun 2004, L. lecanii diketahui efektif untuk mengendalikan hama R. linearis (Prayogo 2004)

Alat dan Bahan

Isolat L. lecanii ditumbuhkan di media PDA di dalam cawan petri yang bediameter 9 cm. Pada umur 21 hari setelah inokulasi (HSI), konidia cendawan yang terbentuk dikerok dengan kuas halus yang dibasahi dengan air kemudian dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang berisi air steril. Suspensi konidia kemudian dikocok menggunakan vortex selama 30 detik dan dihitung kerapatan konidianya dengan menggunakan haemacytometer.

Cara Membuat Media Tumbuh

Media tumbuh yang digunakan dalam perbanyakan cendawan adalah PDA (potato dextrose agar). Bahan yang digunakan untuk membuat PDA adalah kentang (200 gr), agar-agar (20 gr), dextrose (20 gr), dan air steril. Cara pembuatannya ialah terlebih dahulu kentang yang telah dikupas dan dipotong-potong setelah itu direbus di dalam 1L air steril. Setelah mendidih, air rebusan tersebut disaring dan ditambahkan lagi dengan air steril hingga volumenya mencapai 1L. Agar-agar dimasukkan di dalam air dari sari kentang dan tambahkan dextrose bila air sudah mendidih. Calon media tumbuh dimasukkan ke dalam erlenmayer kemudian ditutup kapas selanjutnya disterilisasi di dalam autoclave. Setelah itu media bisa dimasukkan ke dalam cawan petri. Media yang sudah dingin di dalam cawan Petri siap untuk diinokulasi dengan isolat cendawan L. lecanii yang memiliki virulensi tinggi (Prayogo 2009).

Cara membuat suspensi konidia

Biakan cendawan L. lecanii yang ditumbuhkan pada media PDA di dalam cawan Petri, setelah berumur 21 HSI maka konidia cendawan yang terbentuk dikerok dengan kuas halus yang dibasahi dengan air kemudian dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang berisi air. Suspensi konidia dikocok dengan menggunakan vortex selama 60 detik kemudian kerapatan konidianya dihitung menggunakan haemocytometer (Prayogo 2009).

Suspensi konidia L. lecanii yang sudah dihitung kerapatan konidianya minimal 107/ml sudah siap diaplikasikan ke serangga hama khususnya R. linearis. L. lecanii dapat digunakan untuk mengendalikan semua stadia R. linearis (Prayogo 2004). Pada stadia telur lebih menguntungkan jika diaplikasi dengan L. lecanii (Prayogo 2009). Hal ini disebabkan beberapa hal antara lain: (1) telur tidak bergerak sehingga lebih mudah diaplikasi dibandingkan stadia nimfa dan imago yang memiliki mobilitas lebih tinggi, (2) stadia telur belum mampu menyebabkan kerusakan pada polong kedelai, dan (3) dapat dikendalikan menggunakan cendawan entomopatogen sedangkan menggunakan pestisida kimia tidak dapat dilakukan.

 

Metode pembiakan massal T. bactrae-bactrae

Pembiakan massal T. bactrae-bactrae menggunakan inang pengganti, yaitu telur hama beras Corcyra cephalonica. Alat yang dibutuhkan adalah kotak pemeliharaan larva dan kotak peneluran, kotak plastik pemeliharaan bergaris tengah 30 cm dengan tinggi 25 cm dan tutup dipasang kawat kasa. Kotak peneluran berbentuk silinder dengan garis tengah 8 cm dan tinggi 20 cm terbuat dari karton. Bagian atas dan bawah kotak ditutup dengan kasa plastik berukuran 2,5 mesh.

Pakan yang digunakan untuk pembiakan massal adalah campuran pakan ayam dan tepung jagung dengan perbandingan 1:1, dimasukkan ke dalam kotak pemeliharaan, diratakan dengan ketebalan ± 3 cm. Kotak kemudian ditutup dengan kasa plastik dan selanjutnya disimpan pada kondisi ruangan sampai imago muncul (± 6 minggu setelah infestasi telur).

Imago C. cephalonica yang muncul dikumpulkan dan kemudian dimasukkan dalam kotak peneluran. Keesokan harinya, telur-telur yang menempel pada kasa plastik disikat dengan kuas, dan telur yang jatuh dikumpulkan pada cawan petri. Telur dibersihkan dan disterilkan dengan cara disinari dengan lampu ultra violet 15 watt selama 30 menit. Telur yang telah terkumpul ditabur secara merata pada pias yang telah dilapisi lem kertas, kemudian dikeringanginkan selama 40 menit hingga telur melekat pada pias. Pias terbuat dari potongan kertas manila berukuran 2 cm x 6 cm. Satu pias akan mampu menampung sekitar 1.000 telur C. cephalonica. Pias yang mengandung telur dimasukkan ke dalam tabung reaksi bergaris tengah 3 cm dengan tinggi 25 cm yang telah berisi 100 imago parasit telur T. bactrae-bactrae dengan perbandingan imago jantan dan betina 1:1. Pada 8 hari setelah infestasi (HSI), telur C. cephalonica yang terparasit siap untuk di aplikasikan di lapang (di lahan kedelai).

Pelepasan T. bactrae-bactrae di lahan, kebutuhan imago T. bactrae-bactrae per hektar sebanyak 1.000.000 ekor.  Jarak antara titik pelepasan 10 m. Selama pelepasan parasitoid diusahakan tidak dilakukan aplikasi insektisida. Dosis parasitoid telur sebanyak 1.000.000 ekor akan membutuhkan sekitar 800 pias dan diaplikasikan sebanyak tiga kali mulai umur 35-65 HST atau pada 35, 50, dan 65 HST berturut-turut sebanyak 300, 250, dan 250 pias.

 

4. Komponen Teknologi PHT Kedelai

Varietas tahan

Penggunaan varietas tahan dilakukan dengan menanam varietas yang tahan/ toleran terhadap suatu hama. Saat ini penggunaan varietas tahan untuk pengendalian hama kedelai masih terbatas. Berdasarkan pengamatan di lapang, varietas Kerinci mempunyai toleransi yang cukup baik terhadap hama kutu kebul. Tanaman yang menunjukkan kerusakan yang lebih ringan atau mendapat serangan yang lebih kecil dibandingkan dengan yang lainnya dalam keadaan lingkungan yang sama di lapang disebut tahan atau resisten. Ketahanan suatu varietas terdiri atas satu atau beberapa komponen, yaitu tidak disukai, anti biosis, dan toleran.

Tidak disukai (non preference) dan disukai (preference) menyangkut suatu kelompok sifat-sifat inang dan reaksi-reaksi serangga yang menjurus ke penghindaran atau pemilihan sesuatu inang, untuk bertelur, makan, bersembunyi, atau untuk gabungan ketiga faktor tersebut.

Antibiosis adalah menyangkut pengaruh buruk terhadap kematian serangga, ukuran, dan biologi yang diakibatkan oleh senyawa yang dikandung oleh tanaman terhadap serangga.

Toleran adalah dasar ketahanan tanaman inang yang menunjukkan kemampuan untuk tumbuh dan sembuh kembali dari kerusakan, sedang pada kepadatan serangga yang sama dapat menimbulkan kerusakan ekonomik pada inang yang peka.

Penggunaan varietas tahan dalam pengendalian hama kedelai merupakan komponen penting, karena pelaksanaannya mudah dan murah serta tidak berbahaya bagi manusia dan lingkungan. Akan tetapi cara ini dapat menimbulkan biotipe atau koloni baru, seperti yang terjadi pada tanaman padi dengan timbulnya biotipe-biotipe 1, 2, dan biotipe Sumatera Utara dari hama wereng coklat. Kasus ini dapat dihindari dengan pergiliran varietas yang mempunyai gen tahan yang berlainan.

Insektisida sintesis dan nabati

Teknologi pengendalian hama kedelai yang efektif adalah insektisida sidametrin untuk lalat kacang, matador untuk hama daun, dan deltametrin untuk hama penghisap polong. Keunggulan dan kelemahan pestisida nabati adalah sebagai berikut:

Keunggulan:

1. Penguraian yang cepat oleh sinar matahari

2. Memiliki pengaruh yang cepat, yaitu menghentikan napsu makan serangga

3. Toksisitas rendah terhadap hewan dan relatif lebih aman pada manusia dan    lingkungan

4. Memiliki spektrum pengendalian yang luas (racun lambung dan syaraf) dan bersifat selektif

5. Dapat diandalkan untuk mengatasi OPT yang telah kebal pada pestisida kimia

6. Fitoksitas rendah, yaitu tidak meracuni dan merusak tanaman

7. Murah dan mudah dibuat oleh petani

Kekurangan:

1. Cepat terurai dan daya kerjanya relatif lambat sehingga aplikasinya harus lebih    sering

2. Daya racunnya rendah (tidak langsung mematikan bagi serangga)

3. Produksinya belum dapat dilakukan dalam jumlah besar karena keterbatasan

bahan baku

4. Kurang praktis

5. Tidak tahan disimpan

Fungsi Insektisida Nabati:

1. Repelen, yaitu menolak kehadiran serangga.

Misal: dengan  bau yang menyengat

2. Antifidan, mencegah serangga memakan tanaman yang telah disemprot.

3. Merusak perkembangan telur, larva, dan pupa

4. Menghambat reproduksi serangga betina

5. Racun syaraf

6. Mengacaukan sistem hormon di dalam tubuh serangga

7. Atraktan, pemikat kehadiran serangga yang dapat dipakai pada perangkap serangga

8. Mengendalikan pertumbuhan patogen jamur/ bakteri

Bahan nabati serbuk biji mimba (SBM) yang efektiv mengendalikan (lalat kacang) Ophiomyia phaseoli dan (kutu hijau) Aphis glicines. Sebagai contoh pestisida nabati yaitu dari ekstrak air biji dan daun mimba, berikut cara membuatnya:

Pembuatan ekstrak air biji mimba:

n  Kering anginkan biji mimba beserta kulitnya sampai kering

n  Giling sampai halus, kemudian disaring dengan ayakan 0,05 mesh.

n  Timbang 25-50 g serbuk biji mimba + 1 l air + 1 ml alkohol aduk rata, kemudian rendam semalam (12 jam).

n  Keesokan harinya rendaman bahan disaring dengan kain furing

n  Larutan hasil penyaringan kemudian ditambah dengan 1 g deterjen atau 0,5 ml perata (apsa), aduk rata dan larutan siap disemprotkan.

n  Penyemprotan sebaiknya dilakukan pada sore hari, dengan volume semprot yang memadai 400-600 l air, tergantung umur tanaman yang akan disemprot.

Pembuatan ekstrak air daun mimba

n  Blender 50 g daun mimba segar dengan 1 l air + 1 ml alkohol aduk rata, kemudian rendam semalam (12 jam).

n  Keesokan harinya rendaman bahan disaring dengan kain furing. Larutan hasil penyaringan kemudian ditambah dengan 1 g deterjen atau 0,5 ml perata (apsa), aduk rata dan larutan siap disemprotkan.

Cendawan entomopatogen efektif

Cendawan entomopatogen merupakan salah satu jenis bioinsektisida yang dapat digunakan untuk mengendalikan hama tanaman. Beberapa jenis cendawan entomopatogen yang sudah diketahui efektif mengendalikan hama penting tanaman adalah Beauveria bassiana, Metarhizium anisopliae, Nomuraea rileyi, Paecilomyces fumosoroseus, Aspergillus parasiticus, dan Lecanicillum lecanii. Namun pemanfaatan berbagai jenis cendawan tersebut sering menghadapi kendala, antara lain kurangnya pengetahuan petani tentang jenis hama serta manfaat dan upaya mempertahankan viabilitas dan keefektifan cendawan dalam pengendalian hama, termasuk cara perbanyakan, penyiapan dan aplikasinya. Pada tanaman pangan, keefektifan cendawan biasanya rendah karena tanaman pangan bersifat semusim. Upaya untuk meningkatkan keefektifan cendawan dapat dilakukan dengan: 1) melakukan identifikasi jenis hama utama yang akan dikendalikan, 2) mengaplikasikan cendawan entomopatogen pada sore hari dengan konsentrasi konidia minimal 107/ml, 3) mengulang aplikasi sebanyak tiga kali, dan 4) menambahkan bahan perekat dan bahan pembawa pada suspensi konidia sebelum diaplikasikan pada hama sasaran.

Di Indonesia, pemanfaatan agen hayati khususnya cendawan entomopatogen untuk pengendalian hama mulai berkembang pesat sejak abad ke-19 khususnya untuk mengendalikan hama pada tanaman perkebunan. Pada tanaman pangan, pemanfaatan cendawan entomopatogen untuk pengendalian hama masih menemui berbagai kendala, antara lain kondisi lingkungan mikro yang kurang kondusif bagi perkembangbiakan mikroorganisme tersebut (Steinkraus dan Slaymaker 1994; Glare et al. 1995; Lacey dan Goettel 1995; Oduor et al. 1996). Hal ini karena tanaman pangan bersifat semusim, sehingga apabila tanaman tersebut dipanen kemudian diganti dengan jenis tanaman lain maka inokulum cendawan sebagai sumber infeksi awal di lapangan sulit untuk bertahan hidup dan berkembang (Hajek et al. 1990; Farques et al. 1997; Thomas dan Jenkins 1997). Hal ini berbeda dengan tanaman perkebunan. Biasanya tanaman yang dibudidayakan hanya satu jenis dan bersifat tahunan, sehingga cendawan entomopatogen yang diaplikasikan mudah menyesuaikan diri dan berkembang sesuai dengan kondisi lingkungan setempat. Kendala lainnya adalah jika tanaman yang dibudidayakan beragam bahkan berganti hampir setiap musim maka jenis hama yang menyerang juga berbeda-beda. Jenis hama yang menyerang tanaman akan menentukan keefektifan cendawan entomopatogen karena setiap jenis cendawan entomopatogen mempunyai inang yang spesifik, walaupun ada pula yang mempunyai kisaran inang cukup luas (Santoso 1993; Suryawan dan Carner 1993; Prayogo et al. 2002a; Prayogo 2004). Jenis inang setiap jenis cendawan entomopatogen biasanya belum dipahami oleh petani. Keefektifan cendawan entomopatogen di lapangan juga ditentukan oleh stadia inang pada saat cendawan diaplikasikan. Biasanya populasi hama di lapangan sering tumpang tindih, terutama hama dari ordo Lepidoptera dan Hemiptera. Perubahan stadia instar (nimfa) serangga akan mempengaruhi perilaku serangga tersebut yang akhirnya akan menentukan keefektifan cendawan. Keefektifan cendawan entomopatogen juga ditentukan oleh kondisi lingkungan, seperti curah hujan dan sinar matahari khususnya sinar ultra violet yang dapat merusak konidia cendawan (Tanada dan Kaya 1993; Wahyunendo 2002; Prayogo 2004; Suharsono dan Prayogo 2005). Konidia merupakan salah satu organ infektif (propagule) cendawan yang menyebabkan infeksi pada integumen serangga yang diakhiri dengan kematian. Oleh karena itu, konidia cendawan tersebut perlu dilindungi waktu diaplikasikan, baik dengan bahan perekat maupun bahan pembawa sehingga pengaruh buruk tersebut dapat dieliminir.

Gambar 4. Telur Riptortus linearis yang terkolonisasi cendawan entomopatogen V.lecanii (kiri) dan kelompok telur R. linearis yang tidak menetas akibat terinfeksi V. lecanii (kanan) (Prayogo 2004).

Spodoptera litura nuclear polyhedrosis virus (SlNPV)

Bioinsektisida adalah mikroorganisme yang dapat digunakan sebagai agens pengendalian serangga hama. Pemanfaatan bioinsektisida sebagai agens hayati pada pengendalian hama merupakan salah satu komponen pengendalian hama terpadu (PHT). Terdapat enam kelompok mikroorganisme yang dapat dimanfaatkan sebagai bioinsektisida, yaitu cendawan, bakteri, virus, nematoda, protozoa, dan ricketsia (Santoso 1993; Tanada dan Kaya 1993). Empat kelompok pertama merupakan jenis yang sering digunakan dan mempunyai prospek yang baik untuk dikembangkan (Kaaya et al. 1996; Reithinger et al. 1997; Sosa-Gomez dan Moscardi 1997; Kim et al. 2001; Prayogo et al. 2004).

Biopestisida SlNPV merupakan Biopestisida yang murah, mudah, dan efektif mengendalikan ulat grayak dan hama lain  pada kedelai.

Tahapan dalam membuat biopestisida SlNPV adalah:

1. Takaran efektif 1,5 x 1012 PIBs/ha

2. Asumsi ulat grayak instar-6 mati pada takaran 1,62´109 PIBs

3. Kebutuhan untuk pengendalian tanaman kedelai seluas 1 ha (1,5 x 1012

PIBs/ha)/(1,62´109 PIBs/ekor) = 926 ekor ulat/ha.

4. Kumpulkan ulat grayak ukuran 2-3 cm dari pertanaman

5. Masukkan ke dalam toples plastik diameter 18,5 cm dan tinggi 12 cm

6. 1 stoples idealnya berisi 100 ekor ulat grayak

7. Ulat tersebut diberi pakan daun kedelai yang sudah dicelupkan ke dalam larutan

SlNPV JTM 97 C.

8. Biarkan ulat tersebut mati, kemudian ulat dihancurkan dan disaring

9. Semprotkan pada tanaman kedelai yang terserang ulat grayak, jika populasi ulat

grayak mencapai 2 kelompok per 3 rumpun.

10. Aplikasi SlNPV dalam bentuk suspensi cair  sama dengan metode yang digunakan untuk insektisida kimia, yaitu dengan menggunakan alat semprot konvensional maupun sprayer gendong/ knapsack.

Nematoda entomopatogen efektif

Nematoda entomopatogen (NEP), genus Steinernema dan Heterohabditis, merupakan agens hayati yang efektif dan efisien untuk mengendalikan ulat grayak, (lundi) Holotrichia spp. dan (boleng) Cylas formicarius. Juvenil stadia tiga (Ijs) adalah stadia aktif yang menginfeksi serangga inang melalui anus dan mulut (Poinar 1990; Selvan et al. 1993). Di dalam hemokul inang, Ijs melepaskan bakteri simbion yakni Xenorhabdus sp. untuk Steinemema dan Photorhabdus sp. untuk Heterorhabditis. Toksin yang dihasilkan untuk nematoda dan bakteri kemudian membunuh inang dalam waktu 24-48 jam setelah infestasi. Nematoda berkembang menjadi dewasa dengan memakan bakteri simbion dan degradan jaringan inang serta menghasilkan 2-3 generasi baru di dalam inang. Ribuan IJs baru yang dihasilkan akibatnya menurunnya kualitas nutrisi inang  kemudian keluar meninggalkan kadaver inang untuk mencari inang baru (Johnigk 1999; Baliadi et al. 2001).

NEP tergolong agens hayati dengan kontribusi tinggi terhadap PHT (Baliadi 2004b, c) menghindari dampak buruk insektisida kimia terhadap kesehatan manusia dan lingkungan serta dinyatakan sebagai senjata baru untuk mengendalikan serangga hama. NEP sebagai agens hayati telah tersedia secara komersial di pasar dunia, di Indonesia telah berhasil diisolasi beberapa spesies NEP lokal baik dari genus Steinermema maupun Heterorhabdis (de Chenon et al. 1992). Hal ini menunjukkan bahwa kondisi lingkungan Indonesia sesuai untuk perkembangbiakan NEP. Implikasinya NEP dapat diperbanyak secara invitro dan akan menunjang keberhasilan dalam pengendalian hayati serangga hama, khususnya ulat grayak. Chaerani dan Suryadi (1999) melaporkan Heterohabditis isolat INA-1 menyebabkan mortalitas S. litura sebesar 98%.

Tanaman perangkap efektif

Penggunaan tanaman perangkap untuk menarik hama tertentu dapat membebaskan tanaman yang diusahakan dari serangga hama tersebut. Contohnya adalah pertanaman jagung di sekitar pertanaman kedelai untuk perangkap H. armigera. Tanaman jagung perangkap ini diusahakan berbunga pada saat populasi hama H. armigera tinggi untuk menyerang tanaman kedelai.

Di daerah endemis ulat grayak, ulat buah, pengisap polong, dan penggerek polong dapat dilakukan pengelolaan hama dengan menggunakan tanaman perangkap, yaitu (Tabel 5):

Tabel 5. Tanaman perangkap untuk mengendalikan ulat grayak, ulat buah, pengisap polong, dan penggerek polong kedelai

No Hama Kedelai Tanaman Perangkap Keterangan
1 Ulat grayak 

(S. litura)

Kedelai varietas Dieng, dan galur MLG 3023 Ngengat ulat grayak lebih tertarik meletakkan telur pada kedua varietas/galur kedelai tersebut, maka ketiganya ditanam sebagai perangkap di sekitar pertanaman kedelai yang ditanam
2 Ulat buah 

(H. armigera)

Jagung Ngengat ulat buah lebih menyukai rambut jagung sebagai tempat peletakan telur. Agar masa tersedianya bunga jagung segar di lahan minimal selama 3 minggu, maka perlu menanam 3 varietas jagung yang umurnya berbeda (genjah, sedang, dan dalam), dan ketiga varietas tersebut ditanam 21 hari sebelum tanam kedelai. Jagung ditanam di sekeliling unit hamparan kedelai, dan di lereng pematang membujur atau melintang dengan arah timur-barat (berjarak antar barisan sekitar 25 m dan dalam barisan 25 cm). Tiap varietas ditanam berselang-seling dan tiap lubang tugal diisi 3 biji.
3 Pengisap 

Polong

(R. linearis,

N. viridula,

P. hybneri)

Sesbania rostrata dan Kacang hijau var. Merak Pengisap polong lebih tertarik pada S. rostrata dan kacang hijau var. Merak. S. rostrata ditanam 14 hari sebelum tanam kedelai. Ditanam di sekeliling unit hamparan kedelai dan di lahan atau di setiap pematang membujur/melintang (berjarak antar bariasan sekitar 25 m), dengan arah timur-barat. Penanaman di pematang hanya di satu sisi, ditanam dalam barisan berjarak 10 cm, dengan 3-5 biji/lubang. 

Kacang hijau (6 % dari luas lahan) ditanam bersamaan dengan tanam kedelai dan 6% lainnya ditanam pada 1 MST. Ditanam di bagian pinggir hamparan kedelai, terutama pada lahan yang berbatasan dengan lokasi sumber infestasi hama. Di daerah endemis kepik coklat, luas tanaman kacang hijau sekitar 10-12% dari luas hamparan. Jarak tanam 40 cm x 20 cm, dengan 2-3 biji/lubang.

Sampai saat ini penggunaan S. rostrata dinilai kurang efektif dan efisien dalam tanaman perangkap. Bentuk S. rostrata adalah pohon sehingga menyulitkan dalam aplikasinya di lapangan (hama yang terperangkap susah untuk diambil), selain itu tanaman ini juga tidak punya nilai ekonominya.

4 Penggerek 

polong

(E. zinckenella)

Kedelai var. Dieng, Malabar, MLG 3023, dan Crotalaria spp Ngengat penggerek polong lebih menyukai ketiga varietas kedelai tersebut dan gulma Crotalaria spp. untuk meletakkan telurnya. Di daerah endemis penggerek polong, perlu dilakukan penanaman tanaman perangkap tersebut 14 hari sebelum tanam kedelai. Luas tanaman perangkap sekitar 12% dari luas hamparan tanaman utama.

Pergiliran tanaman

Pergiliran tanaman bertujuan untuk memutus daur hidup suatu hama sehingga populasinya dapat ditekan dengan cara mencegah tersedianya makanan, tempat untuk hidup dan berkembang biak. Syarat untuk pergiliran tanaman yaitu hama bukan bersifat polifag. Sebagai contoh ialah untuk mengendalikan hama lalat kacang dengan mengganti pertanaman kedelai dengan tanaman bukan kacang-kacangan.

Penentuan waktu tanam serempak

Tindakan tanam serempak dimaksudkan agar tersedianya makanan bagi hama menjadi lebih pendek dan suatu saat akan menjadi periode tidak ada pertanaman sehingga perkembangan populasi dapat dihambat. Sebagai contoh untuk pengendalian lalat kacang tanam serempak harus dilakukan dengan selisih waktu tidak lebih dari 10 hari.

Sanitasi tanaman polong

Sanitasi bertujuan untuk menghilangkan sumber serangan, inang alternatif dengan melakukan pembersihan lahan dari tanaman/ sisa tanaman terserang, pembersihan pematang, saluran air, gulma, tanaman inang, semak-semak dan tempat-tempat untuk bertelur. Dalam percobaan ini digunakan sanitasi polong Crotalaria sp. untuk mengendalikan E. zinckenella.

5. Penerapan pengendalian hama terpadu

Trichogramatoidea bactrae-bactrae, SlNPV- JTM 97C, dan serbuk biji mimba

Kelompok peneliti hama di Balitkabi telah melakukan penelitian terhadap T. bactrae-bactrae dan SlNPV (Bedjo, 1999; Marwoto, 2001). SlNPV telah melewati semua prosedur evaluasi bioinsektisida dan terbukti efektiv mengendalikan ulat grayak (Bedjo et al.,2002). Tingkat mortalitas ulat grayak di rumah kaca mencapai 80%, namun di tingkat lapang mortalitasnya menurun hingga 35-40% (Arifin, 1988). Kepekaan SlNPV JTM 97-C terhadap sinar matahari dapat dikurangi dengan penambahan bahan pelindung seperti Tween, kaolin, dan tetes tebu (Bedjo,1988), sehingga mortalitas ulat grayak di lapang dapat ditingkatkan hingga 100%. Parasit telur, T. bactrae-bactrae juga terbukti efektif dan efisien mengendalikan (penggerek polong kedelai) E. zinkenella (Marwoto,2001). Kebutuhan imago T. bactrae-bactrae per hektar adalah sebanyak 1 juta ekor yang diaplikasikan sebanyak tiga kali sejak umur tanaman kedelai 35-65 HST. Jarak antara titik  pelepasan adalah 10 m dan selama pelepasan parasitoid diusahakan tidak dilakukan aplikasi insektisida. Selain itu, pestisida nabati serbuk biji mimba (Azadirachta indica) juga terbukti efektif mengendalikan lalat kacang, O. phaseoli Baliadi (2007) juga melaporkan bahwa serbuk biji mimba juga efektif menekan populasi A. glycines di lahan kering masam Propinsi Lampung.

Bahan dan metoda pengamatan di Tongas tanggal 18 Juli 2009 pada saat 77 HST

Pelaksanaan penelitian

Pengamatan dilakukan di desa Tambakrejo, kecamatan Tongas, kabupaten Probolinggo, Propinsi Jawa Timur pada penelitian ”peningkatan efektivitas dan efisiensi penerapan PHT kedelai berbasis pola tanam padi-kedelai-kedelai melalui pemanfaatan Trichogramatoidea bactrae-bactrae, SlNPV- JTM 97C, dan serbuk biji mimba”. Benih kedelai varietas Anjasmoro ditanam pada tanggal 1 Mei 2009 bertepatan pada MK I dan jenis lahan yang digunakan adalah lahan sawah. Pada waktu magang ini bertepatan dengan pengamatan pada saat tanaman kedelai berumur 77 Hari Setelah Tanam (HST).

Bahan-bahan yang diperlukan dalam pelaksanaan penelitian ”peningkatan efektivitas dan efisiensi penerapan PHT kedelai berbasis pola tanam padi-kedelai-kedelai melalui pemanfaatan Trichogramatoidea bactrae-bactrae, SlNPV- JTM 97C, dan serbuk biji mimba” ini antara lain: insektisida sihalotrin (1cc/l), deltametrin (1cc/l), sipermetrin (2cc/l); fungisida; pupuk urea; SP36; dan KCL; ajir bambu; tali rafia; cat besi; kantung plastik, spidol, T. bactrae-bactrae, SlNPV- JTM 97C, ulat grayak, Corcyra sp., media biakan Corcyra sp., media biakan  SlNPV- JTM 97C, benih kacang hijau varietas Merak, benih tiga varietas jagung (umur genjah, sedang, dan dalam), serbuk biji mimba, detergen, benih Crotalaria sp.

Pada penelitian, pertanaman kedelai diberikan tiga macam perlakuan, yaitu:

  1. Tidak dilakukan pengendalian (P1),
    1. Pengendalian/ aplikasi insektisida dilakukan setiap minggu (P2),
  2. PHT kedelai (berdasar pemantauan ambang kendali masing-masing hama                         + Tanaman perangkap kacang hijau dan jagung, sanitasi Crotalaria sp. + T. bactrae-bactrae, SlNPV- JTM 97C, dan dan serbuk biji mimba (P3).

ULANGAN I

P1 P2 0 HST (Kacang hijau, 6% luas lahan)
6 HST (Kacang hijau, 6% luas lahan)
P3
xxxxxx jagung xxxxxx

ULANGAN II

P1 P2 0 HST (Kacang hijau, 6% luas lahan)
6 HST (Kacang hijau, 6% luas lahan)
P3
xxxxxx jagung xxxxxx

ULANGAN III

P1 P2 0 HST (Kacang hijau, 6% luas lahan)
6 HST (Kacang hijau, 6% luas lahan)
P3
xxxxxx jagung xxxxxx

ULANGAN IV

P1 P2 0 HST (Kacang hijau, 6% luas lahan)
6 HST (Kacang hijau, 6% luas lahan)
P3
xxxxxx jagung xxxxxx

Keterangan:

I, II, III, IV     : Ulangan

P1,P2,P3         : Perlakuan

Luas petak       : 40 x 12 m

Luas lahan       : 0,375 ha

Gambar 5. Denah percobaan validasi rekomendasi PHT pada kedelai

Masing-masing perlakuan diulang empat kali dan setiap ulangan terdapat lima titik tanaman contoh yang masing-masing titiknya terdiri dari 10 rumpun.

Rumpun contoh

Gambar 6 . Metode Penarikan Tanaman Contoh Yang Diamati Dengan

Metode Diagonal, 5 petak kecil 10 rumpun per petak.

Pengamatan

Pengamatan dilakukan dengan dua cara, yaitu pengamatan secara langsung dan melalui sweeping menggunakan jaring serangga buatan Tadatora Okada (1987). Pada pengamatan langsung atau secara visual, harus dilakukan dengan hati-hati hal ini untuk mencegah serangga pergi dari tanaman inang yang sedang diamati. Pada lahan penelitian yang diamati adalah jenis hama dan populasi serangga hama dan musuh alami pada pertanaman kedelai. Hasil sweeping serangga, kemudian diamati di laboratorium Hama Balitkabi. Setelah serangga didapatkan, kemudian serangga dimatikan dengan cara disemprot Baygon. Kemudian dikeringanginkan dengan sinar matahari, selanjutnya dipisahkan, dihitung, kemudian diidentifikasi dengan bantuan mikroskop binokuler dan menggunakan buku kunci serta spesimen contoh.

Gambar 7. Jaring serangga buatan Tadatora Okada

Cara dan waktu pengamatan

Teknik penarikan contoh  yang digunakan adalah metode pengamatan khusus. Pengamatan dilakukan pada lima petak contoh yang tersebar dititik perpotongan garis diagonal, dan pertengahan potongan-potongan garis diagonal tersebut. Dalam setiap petak contoh, ditentukan 10 rumpun yang terdiri dari 2 baris (unit contoh) (Ditlintan, 1989). Jadi untuk setiap petakan perlakuan diamati 50 rumpun tanaman kedelai contoh. Pengamatan pada setiap perlakuan menggunakan 4 kali ulangan. Pengamatan dilakukan pada saat tanaman kedelai berumur 77 HST dilakukan pada pagi hari. Petak pengamatan mempunyai 60 plot contoh.

Pengamatan terhadap pertanaman kedelai terutama untuk pengamatan jenis dan populasi hama, serta musuh alami juga dilakukan dengan menggunakan sweep net, lima kali ayunan tunggal. Serangga terparasit dan terinfeksi patogen dikoleksi untuk diidentifikasi di laboratorium entomologi Balitkabi.

Hasil pengamatan

Tabel  6. Populasi berbagai jenis hama kedelai dan musuh alaminya pada pertanaman kedelai pada umur 77 HST di Tongas Probolinggo.

Hama P1 P2 P3 Ambang 

kendali

I II III IV X I II III IV x I II III IV x
Rl 

Nv

Pz

Sl

72

1

-

3

-

-

64

1

-

128

-

-

66

1

-

54

-

-

41

-

20

28

-

-

-

-

-

30

-

-

62

-

-

32

-

-

43

-

-

-

-

-

34

-

-

1 ekr/10 rmpn 

1 ekr/10 rmpn

1 ekr/10 rmpn

1 ekr/10 rmpn

Keterangan: Rl= Riptortus licornis, Nv= Nezara viridula, Pz= Piezodorus hybneri, Sl= Spodoptera litura.

P1 P2 P3 Musuh alami
I II III IV x I II III IV x I II III IV x
13 

-

2

4

2

5

-

1

-

4

1

3

-

-

-

-

-

3

-

-

-

1

-

-

-

0,25

0,5

2,25

0,75

2,75

-

-

1

1

2

3

-

-

-

2

-

-

-

-

-

-

-

4

1

-

-

-

-

2

-

2,75 

-

0,25

0,75

0,5

2,25

0,25

-

-

5

2

6

-

12 

-

1

3

3

5

-

-

-

3

-

3

-

-

-

1

-

4

-

5,5 

-

0,25

3

1,25

4,5

-

Hc 

Cs

As

Tb

Om

Ox

Ia

Keterangan : Hc= Harmonia conformis, Cs= Chrysopogon sp., As= Anterhynchium  sp. Tb= Trissolcus basalis, Om= Orthodera ministralis, Ox= Oxyopes macilentus, Ia= Ischnura aurora.

(b)
(c)
(a)

(f)
(e)
(d)
(g)

Gambar 8.: musuh alami pada pertanaman kedelai antara lain; Harmonia conformis (a), Chrysopogon sp. (b), Anterhynchium sp. (c), Trissolcus basalis (d), Orthodera ministralis (e), Oxyopes macilentus (f), Ischnura aurora (g).

Dari data pengamatan populasi hama utama pada tanaman kedelai umur 77 HST (Tabel 6) menunjukkan bahwa populasi tertinggi diduduki oleh N. viridula yaitu dengan rata-rata populasi/ ulangan mencapai 66 ekor/ 10 rumpun setara dengan 12,3 ekor/ 10 rumpun. Populasi N. viridula/ petak ulangan jauh melampaui ambang ekonomi yang hanya 1 ekor/ 10 rumpun. Berdasarkan populasi N. viridula tanpa memperhatikan populasi P. hybneri dan R. linearis, sudah bisa diambil kesimpulan bahwa pengendalian dengan insektisida deltametrin perlu dilakukan apabila umur kedelai kurang dari 77 HST. Tapi karena dalam hal ini kedelai sudah berumur 77 HST, pengendalian dengan insektisida tidak perlu dilakukan lagi.

Populasi larva S. litura pada perlakuan insektisida mingguan mencapai 20 ekor pada ulangan II (tabel 6), dengan rata-rata 5 ekor/50 rumpun setara dengan 1 ekor/10 rumpun. Dengan demikian dapat diambil kesimpulan bahwa pengendalian dengan insektisida sihalotrin perlu dilakukan apabila umur tanaman lebih muda dari 63 HST. Tapi karena pada pemantauan tanaman sudah berumur 77 HST dan kehadiran hama ini sudah melewati fase kritis tanaman kedelai, pemantauan dan aplikasi insektisida sihalotrin tidak perlu dilakukan.

Tabel 7. Jumlah populasi larva E. zinckenella yang dikumpulkan pada petak kontrol (tanpa pengendalian) pada penerapan PHT.

Total larva Total kokon 

(27 Juli 2009)

Total kokon 

(29 Juli 2009)

89 ekor 326 614
Total populasi 1029 ekor

Dari data yang diperoleh (Tabel 7) dapat disimpulkan bahwa populasi hama dan musuh alami paling banyak pada petak P1 (kontrol). Hal ini karena pada petak P1 tidak dilakukan pengendalian, populasi larva E. zinckenella yang diperoleh pada petak P1 adalah 1029 ekor.

Jumlah rumpun/ ulangan/ perlakuan:

= 30 m x 12 m/ 40 cm x 20 cm x 1 rumpun

= 3000 cm x 1200 cm/ 40 cm x 20 cm x 1 rumpun

=3600000 cm/ 4500 cm x 1 rumpun

=4500 rumpun

Jumlah rumpun petak kontrol:

= 4 x 4500 rumpun

= 18000 rumpun

Populasi larva E. zinckenella yang dikumpulkan pada petak kontrol= 1029 ekor

Populasi larva E. zinckenella per rumpun:

= 1029 ekor/ 18000 rumpun

= 0,05 ekor/ rumpun

=5 ekor/ 100 rumpun

Populasi E. zinckenella/ rumpun pada petak kontrol adalah 5 ekor/ 100 rumpun sedangkan ambang kendali E. zinckenella adalah 10 ekor/ 10 rumpun atau 1 ekor/ rumpun, sehingga populasi E. zinckenella berada di bawah ambang kendalai. Populasi E. zinckenella berada dibawah ambang kendali dapat disebabkan oleh pelepasan T. bactrae-bactrae pada perlakuan penerapan PHT dan juga karena sanitasi tanaman perangkap Crotalaria sp. yang dapat menurunkan populasi penggerek polong.

 

 

BAB III

Hasil dan Pembahasan

Pengelolaan hama terpadu (PHT) mempunyai definisi yang jumlahnya sama banyak dengan jumlah praktisinya. Definisi maupun bagaimana prakteknya keduanya mempunyai konsensus bahwa dalam PHT digunakan sedikit mungkin pestisida dan dimanfaatkan sebanyak mungkin mekanisme pengendalian hama untuk menjaga agar populasi hama berada di bawah aras yang menyebabkan kerugian ekonomis. Pendekatannya berakar pada pemikiran ekologi, yaitu bahwa sistem pengendalian hama yang merupakan subsistem dari suatu sistem produksi tanaman dapat menjaga kelestarian produktivitas tanaman dan lahan, menjaga keseimbangan alami dan daur ulang sumber daya lingkungan, dengan menggunakan sistem masukan yang rendah dan integrasi strategi pengendalian. Perkembangan dari teori ke penerapan dalam prakteknya dirasakan lamban. Hal ini  menimbulkan perhatian sejumlah masyarakat dunia yang menyebabkan timbulnya inisiatif untuk menelaah kendala-kendala yang menghambat penerapan PHT baik di negara berkembang maupun negara maju.

Fase Pemasakan Polong (71 HST – Panen)

Karakteristik Ekosistem dari kedelai umur 71 HST sanpai Panen yaitu Polong telah berisi penuh dan daun-daun mulai menguning. Selain itu hama yang masih perlu dipantau ialah pengisap polong. Pada persiapan panen yang perlu diperhatikan selalu adalah kondisi kelembaban lahan. Pada saat biji telah terbentuk sempurna dan memasuki fase pemasakan polong, pertanaman relatif tidak membutuhkan air lagi sehingga tidak perlu diairi, bahkan apabila kelebihan air maka perlu dibuang. Pengamatan ciri-ciri tanaman menjelang panen perlu diperhatikan agar panen tidak terlalu cepat atau terlambat.

Hama

Pengamatan umur 77 HST (tidak termasuk varietas umur genjah), terutama ditujukan pada populasi pengisap polong. Sedang untuk hama penggerek polong fase kritisnya sudah lewat. Berdasarkan data yang didapatkan hama yang paling banyak ditemukan adalah penghisap polong N. viridula kemudian selanjutnya adalah R. linearis.

Musuh Alami

Pemantauan populasi musuh alami meliputi tingkat parasitasi terhadap hama utama, dan predator hama utama yang dijumpai. Populasi musuh alami kerapkali cukup tinggi dan cukup berperan dalam penekanan populasi, sehingga dalam menentukan ambang kendali keberadaannya perlu dipertimbangkan. Musuh alami yang paling banyak ditemui pada pertanaman kedelai adalah. Harmonia conformis dan Oxyopes macilentus.

Analisis Ekosistem dan Pengambilan Keputusan

Serangan pengisap polong pada umur 77 HST sampai siap panen masih dapat menyebabkan penurunan hasil dan daya kecambah, maka pengendalian perlu dilakukan apabila populasi mencapai ambang pengendalian, yaitu 1 ekor/ 10 rumpun. Hal ini dilakukan hanya pada pertanaman untuk keperluan benih. Karena tanaman siap dipanen, maka keberadaan parasitoid tidak dapat digunakan dalam pertimbangan pengambilan keputusan.

Panen

Panen  terlalu awal menyebabkan banyak butir keriput. Panen terlalu akhir menyebabkan butir rusak meningkat, dan meningkatnya kehilangan hasil karena polong mudah pecah sehingga bijinya mudah rontok. Apabila diperlukan untuk kesiapan benih maka harus dipilih tanaman atau sub petak yang dinilai paling baik, dilihat dari gangguan hama maupun penampilan pertumbuhannya. Kedelai harus dipanen pada saat mencapai kemasakan biji yang tepat, yaitu daun-daunnya telah menguning dan mulai gugur, 95% polong mengering dan berwarna kecoklatan. Cara panen dengan menggunakan sabit yang tajam dan tidak dibenarkan mencabut batang bersama akarnya.

 

 

BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

-PHT kedelai efektif dan efisien mengendalian hama-hama utama kedelai.

-Pemantauan jenis, populasi, dan tingkat serangan hama utama kedelai dan analisis ekosistem serta keputusan pengendalian dengan insektisida berdasarkan ambang kendali masing-masing hama sebagai dasar pengaplikasian insektisida efektif dan efisien menekan tingkat infestasi hama, efisien mengurangi jumlah pemakaian dan biaya insektisida.

-Telah diketahui banyak sekali teknologi pengendalian hama terpadu yang ramah lingkungan seperti SlNPV, Cendawan entomopatogen, dan nematoda entomopatogen.

Saran

Mengingat besarnya prospek dari teknologi pengendalian hayati, maka penelitian lanjutan sangat penting dilakukan dan perlunya memproduksi agens hayati siap pakai. Selain itu optimalisasi kemampuan Sumberdaya Manusia di Balitkabi dan penggunaaan Teknologi yang ramah lingkungan mutlak diperlukan dalam kemajuan pengembangan penelitian tentang kacang-kacangan dan umbi-umbian. Selain itu perlu melakukan eksplorasi agens hayati dari berbagai pelosok tanah air Indonesia

 

 

UCAPAN TERIMA KASIH

Penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang setinggi-tingginya kepada Kepala Balai Penelitian Kacang-kacangan dan Umbi-umbian (Balitkabi), Dr. I Made Jana Mejaya, M.Sc dan Ketua Kelti Hama dan Penyakit Balitkabi, Dr. Suharsono, yang telah memberi izin kepada kami untuk dapat magang di Balitkabi dari tanggal 13 Juli – 2 Agustus 2009. Tidak lupa penulis ucapkan terima kasih pula kepada Ketua Jurusan Departemen Proteksi Tanaman Dr. Ir. Dadang, M.Sc yang telah memberi ijin untuk magang, sehingga penulis dapat magang di Balitkabi Malang. Terima kasih yang sama juga penulis sampaikan kepada Dr. Yusmani Prayogo, SP, MSi , Ir. Wedanimbi Tengkano, MS , Ir. Yuliantoro Baliadi, MS, yang telah membimbing dalam laporan ini, dan kepada saudara Suntono yang telah banyak membantu dalam pelaksanaan pemantauan di lapangan.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. 1990. Petunjuk Bergambar Untuk Identifikasi Hama dan Penyakit Kedelai di Indonesia Edisi ke-2.JICA-ATA-378 Project: Strengthening of Pioneering Research for Palawija Crop Production. Bogor-Puslitbang Tanaman Pangan 115 hlm.

Anonymous.1997. Pedoman Rekomendasi Pengendalian Hama Terpadu Tanaman Padi dan Palawija, Direktorat Bina Perlindungan Tanaman. Direktorat Jendral Tanaman Pangan dan Hortikultura. 159 hlm.

Baliadi, Y., T. Yoshiga and E. Kondo. 2001. Development of endotokia matridica and emergence of originating infectiv juvenil of steinermematid and heterohabtid nematodes. Jpn. J. Nematol. 31: 26-32.

Baliadi, Y. 2004 b. Endotoxia matricida: Reproduksi dan strategi bertahan alternatif agens hayati hama tanaman pangan, nematoda entomopatogen (Heterohabtidis bacteriophora, Steinermema glaseri dan S. carpocapsae). Seminar Hasil Penelitian Tanaman Kacang-Kacangan dan Umbi-Umbian. Malang, 5 Oktober 2004. 15 hlm.

Baliadi, Y. 2007. Musuh alami, tanaman inang, dan pengendalian Aphis glycines dengan pestisida nabati di lahan kering masam Propinsi Lampung, p:461-472. Dalam Harnowo, D. et al. (eds) Peningkatan produksi Kacang-kacangan dan Umbi-umbian Mendukung Kemandirian Pangan. Puslitbangtan.

Bedjo, M. Rahayu, dan Sumartini. 2001. Pemanfaatan Nuclear Polyhedrosis Virus, Bacillus thuringiensis dan Metarhizium anisopliae sebagai biopestisida untuk hama kedelai. P. 182-192. Dalam;B. Praswanto, H. Semangun, N. Widijawati, D. Rahardjo, A. Prasetyaningsih, dan C. Amarantini (eds). Prosiding Lokakarya Nasional, Strategi Pengelolaan Sumber Daya Alam Hayati Dalam Era Otonomi Daerah. Fakultas Biologi, UKDW. Yogyakarta, Juli 2001.

Chaerani dan Y. Suryadi. 1999. Isolasi nematoda patogen serangga Steinermema dan Heterohabditis dari daerah di Jawa Barat dan Jawa Tengah, p, 197-206. Dalam Imam Prasadja dkk. (eds) Prosiding Seminar nasional Peranan Entomologi dalam Pengendalian Hama yang ramah Lingkungan dan Ekonomis. PEI Cabang Bogor.

Cloyd, R. 2003. The entomopathogen Verticillium lecanii. Midwest Biological Control News. University of illions. http://www.extension.umn.Edu/distribution/holticulture/DG7373.html [22 April 2005]

De Chenon., R.D.A., Sipayung, dan P.S. Soedarto. 1992. Use of entomogenous nematodes against Coptotermes curvignatus Holmgren, Rhinotermitidae. Buletin Pusat Penelitian Perkebunan Marihat 12 (2), 9-17.

Direktorat Bina Perlindungan Tanaman. 1997. Pedoman rekomendasi pengendalian hama terpadu tanaman padi dan palawija. Direkrorat Jenderal Tanaman Pangan dan Holtikultura. 159p.

Ditlintan. 1997. Pedoman Rekomendasi Pengendalian Hama Terpadu Tanaman Padi dan Palawija. Direktorat Bina Perlindungan Tanaman. 159 hlm.

Ditlintan 1989. Pedoman Pengendalian Organisme Penganggu Tumbuhan Palawija. Direktorat Bina Perlindungan Tanaman. 25 hlm.

Farques, J., A. Ouedraogo, M.S. Goettel, and C.J.Lomer. 1997. Effect of temperature, humidity, and inoculation method on susceptibility of Schistocera gregaria to Metarhizium flavoviridae. Biocontrol Sci. Technol. (7): 345−356.

Goot, P. van der. 1930. De agromyza-vliegjes der inlandsche katjang-gewassen op Java. Meded. Instit. Plantenz. Buitenzorg (78). 97 p.

Hajek, A.E., R.I. Carruthers, and R.S. Soper. 1990. Temperature and moisture relations of sporulation and germination by Entomophaga maimaiga (Zygomycetes: Entomophthoraceae), a fungal pathogen of Lymantria dispar (Lepidoptera: Lymantriidae). Environ. Entomol. (19): 85−90.

Hardy, R. W. F. 1996. Ecologically Based Pest Management: New Solutions for a New Century. National Academy Press. Constitution Avenue, N. W. Wahington, D. C. 144 p.

Hirose, Y., W. Tengkano, and T. Okada. 1987. The role of egg parasitoids in the biological control of soybean bugs in Indonesia. Paper presented at seminar in Central Research Institute for food crops, 13 Oktober 1987. 19 p.

Humber, RA. 1997. Fungi: Identification. Di dalam LA, editor. Manual of techniques in insect pathology. Academic Press, London. Hlm 153-185.

Jackai, L.E.N., A.R. Panizzi, G.G. Kundu, and K. Srivastava. 1990. Insect pests of soybean in the tropics, p:91-156. In. S.R. Singh (ed). Insect Pests of Tropical Food Legumes. John Wiley & Sons, Chichester New York Brisbane Toronto Singapore.

Johnigk, S.A. and R.U. Ehlers.1999. Juvenile development and live cycles of Heterohabditis bacteriophora and H. indica (Nematoda; Heterohabtidae). Nematology 1: 251-260.

Kaaya, G.P., E.N. Mwangi, and E.A. Ouna. 1996. Prospects for biological control of livestock ticks Rhipicephalus appendiculatus and Amblyomma variegatum using the entomogenous fungi Beauveria bassiana and Metarhizium anisopliae. J. Invertebr. Pathol. (67): 15−20.

Kajita, H., I Made Samudra, and A. Naito. 1989. Natural enemies of whiteflies in Indonesia. Central Research Institute for food crops. Bogor, Indonesia. 21p.

Kalshoven L.G. E. 1981. Pest of Crops in Indonesian. Revised and Translated by Van Der Laan P. A. Pt. Ichtiar Baru-Van Hoeve. Jakarta. 701 hlm.

Lacey, L.A. and M.S. Goettel. 1995. Current developments in microbial control of insect pests and prospects for the early 21st century.Entomophaga (40): 3−27.

Marwoto, Suharsono, dan Supriyatin. 1999. Hama Kedelai dan Komponen Pengendalian Hama Terpadu. Monograf Balitkabi No.4-1999. 50 hlm.

Nakasuji, F., T. Ichikiwa, and F.X. Susilo. 1985. Insect pest and insect borne disease of soybean in Lampung. P:17-36. In: I Yamamoto and S. Sosromarsono (eds.). Ecological impact pest management in indonesia. crop protection studies in the  frame work of the agroecosystem. Tokyo Univ.Agric.

Norris, R.F., E.P. Caswell-Chen, and M. Kogan. 2003. Concept in Integrated Pest Management. Prentice Hall. Upper Saddle River, New Jersey. 586 p.

Okada, M. 1977. Studies of the utilization and mass production of Spodoptera litura nuclear polyhedrosis virus for control of the tobacco cutworm, Spodoptera litura Fabr. Reprinted from review of plant protection research. 10:102-128.

Okada, T., W. Tengkano, and T. Djuwarso. 1988. An outline on soybean pest in Indonesia in faunistict aspects. Seminar Balittan Bogor, 6 Desember, 1988. 37p.

Oduor, G.I., G.J. de-Morales, L.P.S. vander Geest, and J.S. Yaninek. 1996. Production and germination of primary conidia of Neozygites floridana (Zygomycetes: Entomophthorales) under constant temperatures, humidities, and photoperiods. J. Invertebr. Pathol. (68): 213−222.

Poinar, G.O., Jr. 1990. Biology and taxonomy of Steinernematidae and Heterohabtidae,p, 23-61. In R. Gaugler and H.K. Kaya (eds.) Entomopathogenic Nematodes in Biological Control CRC Press, Boca Raton

Prayogo, Y., W. Tengkano, dan Suharsono. 2002. Jamur entomopatogen pada Spodoptera litura dan Helicoverpa armigera. Seminar Hasil Penelitian Kacang-kacangan dan Umbi-umbian. Balitkabi, 25-26 Juni 2002. 16p.

Prayogo, Y. 2004. Keefektifan lima jenis cendawan entomopatogen terhadap hama penghisap polong kedelai Riptortus linearis (L.) (Hemiptera: Alydidae) dan dampaknya terhadap predator Oxyopes javanus Thorell (Araneida: Oxyopidae). [tesis]. Bogor: Sekolah Pascasarjana. Institut Pertanian Bogor.

Prayogo, Y. 2006. Upaya mempertahankan keefektifan cendawan entomopatogen untuk mengendalikan hama tanaman pangan. Jurnal Penelitian dan Pengembangan Pertanian XXV(2): 47-54.

Prayogo, Y. 2009. Kajian cendawan entomopatogen Lecanicillium lecanii (Zimm.) (Viegas) Zare & Gams untuk menekan perkembangan telur hama penghisap polong kedelai Riptortus linearis (F.) (Hemiptera: Alydidae). [disertasi]. Bogor. Sekolah Pascasarjana. Institut Pertanian Bogor.

Rauf, A. 1992. Penarikan contoh dan ambang kendali untuk pengembangan PHT kedelai, p:154-168. Dalam Marwoto et al. (eds) Risalah Lokakarya Pengendalian Hama Terpadu Tanaman Kedelai. Balittan Malang.

Santoso, T. 1993. Dasar-dasar patologi serangga.Dalam E. Martono, E. Mahrub, N.S. Putra, dan Y. Trisetyawati (Ed.). Simposium Patologi Serangga I. Yogyakarta, 12−13 Oktober 1993. Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. hlm. 1−15.

Selvan, S., J. F. Campbell and R. Gagler. 1993. Density-dependent effect on entomopathogenic nematodes (Heterohabditidae and Steinernematidae) within an insect host. J. Inventebr. Pathol. 62,278-284.

Shepard, M., E..F. Shepard, G.R. Carner, M.D. Hamming, A. Rauf, S.G. Turnipseed, and Samsudin. 1997. Prospects for IPM in secondary food crops. Presentation Made at the Kongres V dan Simposium Entomologi, PEI. Bandung, June 24-26, 1997. 31 p.

Steinkraus, D.C. and P.H. Slaymaker. 1994.Effect of temperature and humidity on

formation, germination, and infectivity of conidia of Neozygites fresenii (Zygomycetes: Neozygitaceae) from Aphis gossypii (Homoptera: Aphididae). J. Invertebr. Pathol (64): 130−137

Suharsono dan Y. Prayogo. 2005. Pengaruh lama pemaparan pada sinar matahari terhadap viabilitas jamur entomopatogen Verticillium lecanii. Jurnal Habitat XVI(2): 122-131.

Suryawan, I.B.G. dan G.R. Carner. 1993. Cendawan patogen dari serangga hama pada tanaman palawija dan sayuran. hlm. 288− 295. Dalam E. Martono, E. Mahrub, N.S.Putra, dan Y. Trisetyawati (Ed.). Prosiding Simposium Patologi Serangga I. Yogyakarta, 12−13 Oktober 1993. Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Tanada, Y. and H.K. Kaya. 1993. Insect Pathology. Academic Press, Inc., California.

Tengkano, W., T. Okada, N. Nonci, M. Yasin, dan D. Damayanti. 1988. Daerah Penyebaran Bemisia tabacci di beberapa daerah pertanaman kedelai di Indonesia. Seminar Balai Penelitian Tanaman Pangan, Bogor, 6 Desember 1988. 25p.

Tengkano, W. dan M. Soehardjan. 1993. Jenis hama utama pada berbagai fase pertumbuhan tanaman kedelai, hlm 295-318. Dalam Somaatmadja, S., M. Ismunadji, Sumarno, M. Syam, S.O. Manurung, dan Yuswadi (Eds). Kedelai. Pusat penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan Bogor.

Tengkano, W., Supriyatin, Suharsono, Bedjo, Y. Prayogo, dan Purwantoro. 2007.  Status hama kedelai dan musuh alami pada lahan kering masam Lampung. Iptek Tanaman Pangan II(1): 93-109.

Thomas, M.B. and N.E. Jenkins. 1997. Effect of temperature on growth of Metarhizium flavoviridae and virulence to the variegated grasshopper Zonocerus variegates. Mycol. Res. (101): 1.469−1.474.

Wahyunendo, Y.D. 2002. Sporulasi cendawan entomopatogen Beauveria bassiana (Bals.)Vuill. pada berbagai media alami dan viabilitasnya di bawah pengaruh suhu dan sinar matahari [Skripsi]. Bogor. Institut Pertanian Bogor. Jurusan Hama dan Penyakit Tumbuhan.

Willson, H.R. 1990. Soybean Pest Management. The OHIO  STATE University Extension. 5 p. http://ohioline.osu.edu/icm-fact/fc-21.html

 

DOWNLOAD LAPORAN MAGANG BALITKABI DAN PHT KEDELAI!!

* I would be pleasure if you leave your comment!

 

Bakteri Pengolah Limbah Minyak Bumi yang Ramah Lingkungan

September 15, 2010 § 4 Comments

Bakteri Pengolah Limbah Minyak Bumi yang Ramah Lingkungan

Pengantar Bioteknologi dalam Proteksi Tanaman

Lutfi Afifah

Bogor Agricultural University

E-mail: lutfiafifah@ymail.com

” Minyak terbukti menjadi pencemar lautan nomor satu. Separuhnya dihasilkan dari aktivitas industri. Selebihnya akibat kegiatan pelayaran hingga kecelakaan kapal tanker. Lautan Indonesia sebagai jalur kapal tanker internasional pun rawan tercemar limbah minyak. Namun laut Indonesia juga memiliki mekanisme tersendiri untuk menetralisasi pencemaran. Laut Indonesia kaya mikroba pengunyah minyak yang mampu meremediasi kawasan tercemar “

Limbah lumpur minyak bumi berpengaruh pada ekosistem pesisir baik terumbu karang, mangrove maupun biota air, baik yang bersifat lethal (mematikan) maupun sublethal (menghambat pertumbuhan, reproduksi dan proses fisiologis lainnya). Hal ini karena adanya senyawa hidrokarbon yang terkandung di dalam minyak bumi, yang memiliki komponen senyawa kompleks, termasuk didalamnya Benzena, Toluena, Ethilbenzena dan isomer Xylena (BTEX), merupakan senyawa aromatik dalam jumlah kecil dalam hidrokarbon, namun pengaruhnya sangat besar terhadap pencemaran, perairan. Kasus yang terjadi, minyak di Guilt of Eilat (Red Sea) telah merusak gonad Stylophora pistillata, menurunkan survival rate koloni-koloni karang dan menurunkan jumlah produksi planula serta tumpahan minyak diesel dan minyak “Bunker C” Witwater di daerah Panama 1968 menyebabkan benih-benih Avicennia dan Rhizophora sp. serta berbagai invertebrata, penyu, burung dan alga yang hidup di daerah intertidal mangrove mati, serta banyak kasus lain seperti tumpahan minyak bahan bakar pembangkit listrik tenaga gas uap (PLTGU) yang bersumber dari kapal tongkang pengangkut minyak (Kompas, 21 Februari 2004). Semua itu berpengaruh buruk bagi lingkungan perairan khususnya biota yang ada didalamnya, sehingga menyebabkan turunnya produktivitas sumberdaya perikanan. Oleh karena itu, upaya penanggulangannya mutlak harus dilakukan.

Mikroorganisme, terutama bakteri yang mampu mendegradasi senyawa yang terdapat di dalam hidrokarbon minyak bumi disebut bakteri hidrokarbonoklastik.  Bakteri ini mampu mendegradasi senyawa hidrokarbon dengan memanfaatkan senyawa tersebut sebagai sumber karbon dan energi yang diperlukan bagi pertumbuhannya. Mikroorga-nisme ini mampu menguraikan komponen minyak bumi karena kemampuannya mengoksidasi hidrokarbon dan menjadikan hidrokarbon sebagai donor elektronnya. Mikroorganisme ini berpartisipasi dalam pembersihan tumpahan minyak dengan mengoksidasi minyak bumi menjadi gas karbon dioksida (CO2), bakteri pendegradasi minyak bumi akan menghasilkan bioproduk seperti asam lemak, gas, surfaktan, dan biopolimer yang dapat meningkatkan porositas dan permeabilitas batuan reservoir formasi klastik dan karbonat apabila bakteri ini menguraikan minyak bumi.

Berikut adalah reaksi degradasi senyawa hidrokarbon fraksi aromatik oleh bakteri  yang diawali dengan pembentukan Pro-to-ca-techua-te atau catechol atau senyawa yang secara struktur berhubung-an dengan senyawa ini. Kedua senyawa ini selanjutnya didegradasi menjadi senyawa yang dapat masuk ke dalam siklus Krebs (siklus asam sitrat), yaitu suksinat, asetil KoA, dan piruvat.

Bakteri hidrokarbonoklastik diantaranya adalah Pseudomonas, Arthrobacter, Alcaligenes, Brevibacterium, Brevibacillus, dan Bacillus. Bakteri-bakteri tersebut banyak tersebar di alam, termasuk dalam perairan atau sedimen yang tercemar oleh minyak bumi atau hidrokarbon. Kita hanya perlu mengisolasi bakteri hidrokarbonoklastik tersebut dari alam dan mengkulturnya, selanjutnya kita bisa menggunakannya sebagai pengolah limbah minyak bumi yang efektif dan efisien, serta ramah lingkungan.

Bioremediasi dapat dilakukan dengan dua teknik, yaitu bioaugmentasi dan biostimulasi. Bioaugmentasi adalah teknik menebarkan mikroba ketika terjadi pencemaran minyak. Sedangkan teknik biostimulasi menggunakan “pupuk” mineral untuk menumbuhkan mikroba di lingkungan yang tercemar. Sehingga mikroba yang tumbuh itu siap menguraikan minyak menjadi senyawa yang lebih ramah lingkungan. Dan itu yang paling banyak direkomendasikan, meskipun tidak tertutup kemungkinan menggunakan teknik bioaugmentasi.

Lutfi Afifah

lutfiafifah@ymail.com

Principles of Communication Kelas P23 2010

September 15, 2010 § Leave a comment

DAFTAR NILAI PRAKTIKUM DASKOM

KELAS P23

No Nama NRP Nilai Praktikum Rata-rata
1 2 3 4 5 6 7
1 Arief Aditya Hutama C14070027 77 84 81 81 85 81 85 82
2 M. Faris Abudulfatah C14070090 76 82 81 81 83 81 85 81.28571
3 Hilda Rafika Waty C34080004 80 83 81 81 82 83 84.5 82.07143
4 Nurrahman C34080007 77 84 80 81 85 83 84 82
5 Mufida Elfa Windayu C34080030 77 82 80 81 85 84 83.5 81.78571
6 Tri Kalbu Ardiningrum C34080037 78 84 82 82 84 83 85 82.57143
7 Dwi Octaviani C34080058 76 82 80 81 84 82 85 81.42857
8 Anton C44059001 75 83 80 81 85 84 84 81.71429
9 Rachmad Caesario C44060513 76 81 82 80 85 84 83 81.57143
10 Ari Nado Syahrur Ramadan C44070033 82 83 82 81 85 82 83 82.57143
11 Hana Raisa Karima C44070041 77 84 82 81 85 70 85 80.57143
12 Dudi Firmansyah C44070044 80 81 82 81 83 70 83.5 80.07143
13 Gilang Putra Renggana C44070045 76 80 78 81 84 82 84 80.71429
14 Mira Nuryawati C44070058 75 84 82 79 85 81 83 81.28571
15 Danang Setiawan C44070059 75 82 80 79 84 81 83 80.57143
16 Ade Zamil Al-Hizaz C44070061 75 83 80 81 85 81 85 81.42857
17 Baskoro Sukoco C44070063 78 81.5 80 81 82 82 83 81.07143
18 Tiffany Eka Putri C44070073 80 84 81.5 81 85 83 84 82.64286
19 Mukhlish C44070078 77 84 81 80 84 83 82.5 81.64286
20 Sefitiana Wulan Sari C44070085 77 81 79 81 84.5 83 84 81.35714
21 Dea Fauzia Lestari C54080013 77 83 80 81 84.5 70 85 80.07143
22 Bagus Bastian C54080030 77 84 82 80 84 83 84 82
23 Dafi Arista D24070186 77 84 80 78 83.5 83 85 81.5
24 Verawati Ambarita D24070230 77 84 82 81 83.5 83 84 82.07143
25 Dewi Yuliani D24070266 76 82 81 81 84.5 83 85 81.78571
26 Christa Simaremare E14070010 77 84 82 81 85 85 85 82.71429
27 Juliana Sihombing E14070027 77 83 84 81 85 82 84.5 82.35714
28 Ribkha Sinaga E14070048 76 82 80 81 85 83 84 81.57143
29 Anggi Rianto E14070052 74 82 80 78.5 83.5 81 83 80.28571
30 Putri Puspitasari E14070067 77 80 82 80 83.5 83 85 81.5
31 Rudi Eka Setyawan E14070072 78 83 81 70 85 81 83 80.14286
32 Exas Daniel Lumban Gaol E24080017 76 84 82 81 85 84 85 82.42857
33 Yuliani E24080024 75 81 80 81 85 82 83 81
34 Lucia Yuliana E24080057 78 83 79 81.5 84 70 85 80.07143
35 Dhewy Puji Astuti E24080069 79 84 82 81 85 82 85 82.57143
36 Dannis Lakshita Diastira E24080072 77 81 80 81 85 81.5 84 81.35714
37 Ulfah Zul Farisa E34070026 77 82 82 81 85 83 85 82.14286
38 Tutia Rahmi E34070052 74 82 84 81 85 82 83.5 81.64286
39 Cahya Wiratama E34070062 77 84 81 81 85 84 85 82.42857
40 Marwa Prinando E34070087 80 84 83 81 85 84 83.5 82.92857
41 Hadi Surono E34070088 82 84 84 81 85 83 85 83.42857
42 Prakoso Bayu Adi W E34070108 77 82 79 79 85 83 85 81.42857
43 Anang Wahyudi E34070119 76 83 80 81 85 81 84.5 81.5
44 Rifki Putra E34080005 74 82 80.5 78 84 83 83 80.64286
45 Kartika Edy Kresna Dwi P E34080022 74 82 80.5 79 85 81 84 80.78571
46 Riska Dewi Permata H14070010 77 82 80 79 84 84 85 81.57143
47 Ika Mustika Sari H14070056 76 84 82 81 85 82 83 81.85714
48 Siti Fatimatus Zahro H44080061 77 83 82 81 85 84 85 82.42857
Asisten: Dewi Agustina
Lutfi Afifah
Kelas P23
Hari Sabtu 13.00-15.00

Where Am I?

You are currently viewing the archives for Wednesday, September 15th, 2010 at Lutfi Afifah's Blog.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 513 other followers