Bimbingan Ibadah Untuk Para Santri

 

Cover Buku Bimbingan Ibadah Untuk Para Santri

DOWNLOAD BIMBINGAN IBADAH UNTUK PARA SANTRI!!


KATA PENGANTAR

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ . وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى اَشْرَفِ اْلاَنْبِيَاءِ وَ

الْمُرْسَلِيْنَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنِ اتَّبَعَ هَدْيَهُ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنَ . اَمَّابَعْدُ

Risalah sederhana ini diberi nama “Bimbingan Ibadah Untuk Para Santri”. Istilah santri diambil dari para siswa yang belajar di Pondok Pesantren. Hal ini bertujuan, untuk memberi pujian kepada para siswa dan pembaca agar lebih bersemangat dalam mempelajari dan mengamalkan isi risalah ini karena sudah berstatus sebagai santri yang identik dengan status shalih atau shalihah.

Risalah ini memuat tentang fadhilah atau keutamaan dari berbagai amalan, kalimah-kalimah thayyibah yang sangat perlu diamalkan, dzikir dan do’a setelah shalat, bimbingan shalat wajib, bimbingan shalat-shalat sunat yang biasa dilaksanakan di masyarakat, bimbingan shalat jenazah dan do’a-do’a harian Rasulullah yang perlu kita teladani yang diambil langsung dari AL Qur’an dan Al Hadits.

Ada perbedaan dengan buku-buku yang lain yaitu dalam risalah ini semua do’a, dzikir dan bimbingan shalat disebutkan sumber pengambilannya, baik dari AL Qur’an maupun Al Hadits, ataupun dari lainnya, sehingga para pembaca lebih mantab dalam mengamalkannya. Disamping itu do’a-do’a yang panjang dipotong menjadi beberapa potongan kalimat sehingga mudah dihafal dan mudah dimengerti artinya. Perbedaan yang lain ialah dari berbagai amalan atau do’a dijelaskan  keutamaan-keutamaan yang terkandung didalamnya, misalnya keutamaan membaca dzikir, do’a, istighfar, shalawat, tasbih, membaca AL-Qur’an dan amalan lainnya. Keutamaan-keutamaan amal ini diletakkan di depan dengan tujuan supaya para pembaca sebelum mengamalkan do’a-do’a atau amalan-amalan yang ada dalam risalah ini sudah mengetahui fadhilahnya, sehingga dengan demikian semoga para pembaca punya keinginan kuat untuk mau mempelajarinya dan mengamalkannya.

Kepada para alim dan cerdik pandai penulis sangat mengharapkan masukan dan saran untuk perbaikan pada penerbitan berikutnya. Jika terdapat kesalahan mohon berkenan untuk membetulkannya dan kami ucapkan banyak terima kasih sebelumnya.

Akhirnya penulis mohon kepada Allah semoga karya yang sederhana ini mendapat ridha dariNya dan bermanfaat bagi penulis khusunya dan masyarakat pada umumnya, Aminn.

Ponorogo, 25 Juli 2010

13 Rajab 1431 H

Penulis

 

Ttd

 

Drs. H. Mujiono

 

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ……………………………………………………………………………….. 1

DAFTAR ISI ………………………………………………………………………………………….. 3

MUQADDIMAH ……………………………………………………………………………………. 7

 

FADHILAH ( KEUTAMAAN ) BEBERAPA AMAL ………………………………………….. 9

  1. Fadhilah Berwudhu  ……………………………………………………………………. 9
  2. Fadhilah Adzan …………………………………………………………………………… 12
  3. Fadhilah Shalat Fardhu (Shalat Lima Waktu) …………………………………. 15
  4. Fadhilah Shalat Sunat………………………………………………………………….. 17
  5. Fadhilah Pergi Ke Masjid …………………………………………………………….. 19
  6. Fadhilah Shalat Berjamaah …………………………………………………………. 20
  7. Fadhilah Dzikir Kepada Allah ……………………………………………………….. 23
  8. Fadhilah Kalimat Tahlil  ( لا اله الا الله ) ……………………………………… 25
  9. Fadhilah Doa………………………………………………………………………………. 29
  10. Fadhilah Membaca Istighfar ……………………………………………………….. 30
  11. Fadhilah Membaca Shalawat ………………………………………………………. 33
  12. Fadhilah Membaca Al Quran ………………………………………………………. 37
  13. Fadhilah Membaca Tasbih ………………………………………………………….. 39
  14. Fadhilah Ilmu Dan Orang yang Memilikinya………………………………….. 41
  15. Fadhilah Taqwa…………………………………………………………………………… 44

 

KALIMAH-KALIMAH THAYYIBAH ( KALIMAT-KALIMAT YANG BAIK )……………. 49

 

BIMBINGAN SHALAT FARDHU ( SHALAT LIMA WAKTU ) …………………………… 52

  1. Ketentuan Shalat Fardhu …………………………………………………………….. 52
    1. Pengertian Shalat …………………………………………………………………… 52
    2. Hukum Shalat Lima Waktu ……………………………………………………… 53
    3. Hukum Meninggalkan Shalat Lima Waktu ………………………………… 54
    4. Syarat Wajib Shalat ………………………………………………………………… 56
    5. Syarat Sah Shalat …………………………………………………………………… 56
    6. Rukun Shalat …………………………………………………………………………. 56
    7. Sunah Shalat…………………………………………………………………………… 57
    8. Hal-hal Yang Membatalkan Shalat……………………………………………. 58
  2. Kaifiat Atau Tata Cara Shalat Fardhu…………………………………………….. 58
    1. halat Shubuh………………………………………………………………………….. 59
    2. Shalat Dhuhur ……………………………………………………………………….. 60
    3. Shalat Ashar…………………………………………………………………………… 61
    4. Shalat Maghrib ……………………………………………………………………… 61
    5. Shalat Isya’…………………………………………………………………………….. 62
  3. Bacaan Shalat Dan Artinya ………………………………………………………….. 62
    1. Bacaan Niat …………………………………………………………………………… 63
    2. Bacaan Doa Iftitah …………………………………………………………………. 63
    3. Bacaan Surat Al fatihah ………………………………………………………….. 64
    4. Bacaan Salah Satu surat atau Ayat …………………………………………… 65
    5. Bacaan Doa Ruku’…………………………………………………………………… 65
    6. Bacaan Doa I’tidal ………………………………………………………………….. 65
    7. Bacaan Doa Sujud ………………………………………………………………….. 66
    8. Bacaan Doa Duduk Diantara Dua Sujud ……………………………………. 66
    9. Bacaan Tahiyat Awal ……………………………………………………………… 67

10.  Bacaan Tahiyat Akhir ……………………………………………………………… 67

11.  Bacaan Salam ……………………………………………………………………….. 70

12.  Gambar- Gambar  Posisi Gerakan Shalat ………………………………….. 70

 

DZIKIR ( WIRID ) SETELAH SHALAT FARDHU…………………………………………….. 80

 

DOA SETELAH SHALAT FARDHU …………………………………………………………….. 84

 

BIMBINGAN SHALAT SUNAT ………………………………………………………………….. 90

  1. Shalat Rawatib……………………………………………………………………………. 90
  2. Shalat Dhuha………………………………………………………………………………. 92
  3. Shalat Tahajud …………………………………………………………………………… 94
  4. Shalat Ha jad ……………………………………………………………………………… 98
  5. Shalat Tasbih………………………………………………………………………………. 102
  6. Shalat Taubat …………………………………………………………………………….. 103

 

BIMBINGAN SHALAT JENAZAH……………………………………………………………….. 106

  1. Hikmah Shalat Jenazah ……………………………………………………………….. 106
  2. Syarat-syarat Shalat Jenazah………………………………………………………… 108
  3. Cara Shalat Jenazah…………………………………………………………………….. 108
  4. Bacaan Do’a Untuk Mayit Anak-anak…………………………………………….. 110

 

SHALAT GHAIB …………………………………………………………………………………….. 112

 

DO’A-DO’A HARIAN YANG WAKTUNYA SUDAH DITENTUKAN…………………….. 113

  1. Do’a ketika akan tidur………………………………………………………………… 113
  2. Do’a ketika bangun tidur…………………………………………………………….. 113
  3. Do’a ketika masuk WC……………………………………………………………….. 113
  4. Do’a keluar WC…………………………………………………………………………. 113
  5. Do’a setelah bersuci (Cebok)………………………………………………………. 114
  6. Do’a ketika akan makan / minum………………………………………………… 114
  7. Do’a sesudah makan atau minum………………………………………………… 114
  8. Do’a naik kendaraan darat………………………………………………………….. 114
  9. Do’a naik kendaraan laut……………………………………………………………. 114

10.  Do’a masuk masjid…………………………………………………………………….. 115

11.  Do’a keluar masjid…………………………………………………………………….. 115

12.  Do’a masuk rumah…………………………………………………………………….. 115

13.  Do’a keluar rumah ……………………………………………………………………. 115

14.  Do’a setelah bersin…………………………………………………………………….. 116

15.  Do’a ketika berpakaian………………………………………………………………. 116

16.  Do’a mohon ilmu yang bermanfaat dan rizki yang luas (do’a mau belajar), bisa dibaca setelah shalat     116

17.  Do’a mau membaca Al-Qur’an……………………………………………………. 117

18.  Do’a setelah membaca Al-Qur’an………………………………………………… 118

19.  Do’a setelah wudhu……………………………………………………………………. 118

20.  Do’a setelah adzan…………………………………………………………………….. 119

21.  Do’a kafaratul majlis (pelebur dosa majlis)…………………………………… 120

22.  Do’a akan berpidato / Mengajar / Berkhutbah……………………………… 120

23.  Do’a menolak gangguan syetan (dibaca sebelum shalat)……………….. 120

24.  Do’a berlindung dari siksa neraka, siksa kubur dan fitnah kehidupan serta fitnah dajjal (dibaca setelah tahiyat akhir sebelum salam)………………………………………………………. 121

25.  Bacaan sujud syukur dan sujud tilawah………………………………………… 121

26.  Do’a qunud……………………………………………………………………………….. 122

27.  Do’a atau niat mandi janabat (mandi setelah berkumpul dengan suami istri, keluar mani, haid dan nifas)………………………………………………………………………………………………… 123

 

DO’A-DOA HARIAN YANG LEBIH UMUM, WAKTUNYA TERSERAH ORANG YANG BERDO’A 124

  1. Do’a supaya diberi tempat tinggal yang barakah…………………………… 124
  2. Do’a mohon jiwa yang tenang dan qanaah (Narima ing pandum)…… 124
  3. Do’a mohon dijadikan orang yang banyak besyukur………………………. 124
  4. Do’a mohon kaya dengan ilmu, dihiasi dengan penyantun dan dimuliakan dengan taqwa 124
  5. Do’a mohon  petunjuk,  ketaqwan,  kesejahteraan  dan ketaqawaan.. 125
  6. Do’a menghilangkan kesusahan…………………………………………………… 125
  7. Do’a supaya selamat dari Nerakan………………………………………………. 125
  8. Do’a supaya cita-cita terkabul / tercapai……………………………………… 126
  9. Do’a supaya terhindar dari bencana yang mendadak…………………….. 126

10.  Do’a menjenguk orang sakit……………………………………………………….. 127

11.  Mengajari orang yang akan meninggal dunia……………………………….. 127

12.  Do’ mohon rizqi yang halal…………………………………………………………. 128

13.  Do’a menghilangkan rasa marah…………………………………………………. 129

14.  Do’a mohon surga dan berlindung dari neraka……………………………… 129

15.  Do’a mohon bisa berdzikir dan bersyukur…………………………………….. 129

16.  Do’a   mohon   supaya   diberi   keturunan   yang   baik,   shalih   dan shalihah       129

17.  Do’a mohon perlindungan dari hilangnya kenikmatan dan kesehatan 130

 

CATATAN PENTING……………………………………………………………………………….. 131

 

PESAN PENULIS / PENUTUP …………………………………………………………………… 132

 

 

اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ


MUQADDIMAH

Kita hidup di dunia ini bukan kehendak kita sendiri, melainkan ada yang menghendakinya yaitu Allah SWT. Tujuannya ialah supaya kita mengabdi kepada Nya. Allah berfirman didalam Al Qur’an :

$tBur àMø)n=yz £`Ågø:$# }§RM}$#ur žwÎ) Èbr߉ç7÷èu‹Ï9 ÇÎÏÈ

Artinya : “Dan tidaklah Aku (Allah) menciptakan jin dan manusia, melainkan supaya mereka mengabdi atau beribadah kepadaKu. (QS. Adz Dzariyat : 56)

 

Maka sangat berbahagialah orang yang selama hidupnya digunakan untuk selalu beribadah kepada Allah SWT, sehingga segala aktifitasnya yang baik ditujukan hanya untuk mencari ridha Nya. Segala kegiatan yang baik jika diniati untuk beribadah akan mendapat pahala dari Allah SWT. Orang yang selalu mentaati kehendak Allah, akan dimuliakan hidupnya baik di dunia maupun di akherat olehNya.

 

Dewasa ini banyak orang yang stres, karena menghadapi keadaan yang semakin komplek, hatinya kosong dari ingat kepada Allah, tidak menerima keadaan (Jawa : ora nerima ing pandum) dan persaingan ekonomi yang semakin ketat. Stres yang berkepanjangan akan berdampak kepada kesehatan jasmani dan berpotensi kena penyakit darah tinggi, jantung atau stroke. Untuk menghadapi itu semua diperlukan ilmu yang luas, kerja keras, sabar dan qona’ah serta selalu beribadah dan berdzikir kepada Allah SWT. Didalam Al Qur’an disebutkan :

tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä ’ûÈõuKôÜs?ur Oßgç/qè=è% ̍ø.ɋÎ/ «!$# 3 Ÿwr& ̍ò2ɋÎ/ «!$# ’ûÈõyJôÜs? Ü>qè=à)ø9$#

Artinya : “Yaitu orang-orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah, Ingatlah hanya dengan berdzikir kepada Allah lah hati menjadi tenteram (QS. Ar Ra’d : 28)

 

Buku ini ditulis untuk membantu para siswa atau pembaca untuk mendalami bagaimana cara beribadah dan berdzikir yang benar, juga untuk memberi semangat agar giat beribadah dan berdzikir sesuai dengan tuntunan Rasulullah saw. Tujuan yang lain ilah ikut menyebarluaskan ajaran Islam. Rasulullah saw, bersabda :

بَلِّغُوْا عَنِّى وَلَوْا يَـةً

Artinya : Sampaikan (ajaran) dariku, walaupun hanya satu ayat (HR           ).

 

Sebagai penutup saya mohon kepada Allah Azzawa jalla semoga buku yang sederhana ini dapat bermanfaat besar bagi kehidupan saya selama di dunia dan setelah mati, bermanfaat untuk keluarga, para santri dan seluruh pembaca yang baik hati. Amin.


FADHILAH (KEUTAMAAN) BEBERAPA AMAL

  1. A. FADHILAH BERWUDHU

 

Berwudhu adalah membersihkan diri dari hadats kecil sesuai yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW dan diperintahkan Allah kepada orang-orang  yang beriman yang hendak melaksanakan shalat. Allah SWT berfirman :

$pkš‰r’¯»tƒ šúïÏ%©!$# (#þqãYtB#uä #sŒÎ) óOçFôJè% ’n<Î) Ío4qn=¢Á9$# (#qè=Å¡øî$$sù öNä3ydqã_ãr öNä3tƒÏ‰÷ƒr&ur ’n<Î) È,Ïù#tyJø9$# (#qßs|¡øB$#ur öNä3řrâäãÎ/ öNà6n=ã_ö‘r&ur ’n<Î) Èû÷üt6÷ès3ø9$# 4

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, Maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki” (QS. Al-Maidah : 6)

 

Adapun fadhilah berwudhu antara lain :

  1. Dengan berwudhu dapat menjadi penyebab sahnya shalat dan thawaf (keliling ka’bah), karena  memang diperintahkan oleh Allah SWT

 

  1. Dosa-dosa orang yang berwudhu akan diampuni oleh Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda :

مَنْ تَوَضَّأَ فَاَحْسَنَ اْلوُضُوْءَ خَرَجَتْ خَطَايَاهُ مِنْ جَسَدِهِ حَتَّى تَحْرُجَ مِنْ تَحْتِ اَظْفَارِهِ

Artinya : “Barang siapa yang berwudhu dan menyempurnakan wudhunya, dosa-dosanya akan keluar dari badannya hingga keluar dari bawah kuku-kukunya. (HR. Muslim)

 

Sahabat Utsman bin Affan berkata :

رَاَيْتُ رَسُوُلَ اللهِ صَلَّّّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ مِثْلَ وُضُوْئِى هذَا .

ثُمَّ قَالَ : مَنْ تَوَضَّأَ هكَذَا غُفِرَلَهُ مَاتَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ . وَكَانَتْ صَلاَتُهُ وَمَشْيُهُ اِلَى الْمَسْجِدِ نَافِلَةَ (رواه مسلم)

Artinya : “Saya pernah melihat Rasulullah SAW, berwudhu seperti wudhu saya ini. Kemudian beliau bersabda “Barangsiapa berwudhu seperti ini, diampunilah dosanya yang telah lalu, sedangkan shalat dan jalannya ke masjid merupakan tambahan pahala”. (HR. Muslim)

 

  1. Wajah orang yang berwudhu menjadi putih cemerlang pada hari kiamat. Rasulullah SAW bersabda :

اِنَّ اُمَّتِى يُدْعَوْنَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ غُرًّا مُحَجَّلِيْنَ مِنْ اَثَرِ الْوُضُوْءِ فَمَنِ  اسْتَطَاعَ مِنْكُمْ اَنْ يُطِيْلَ غُرَتَهُ فَلْيَفْعَلْ (رواه البخارى ومسلم)

Artinya : “Sungguh pada hari kiamat umatku akan dipanggil dalam keadaan putih cemerlang dari bekas wudhu, dan barang siapa yang mampu memperlebar putihnya, maka laksanakan”. (HR. Muslim)

 

Dalam sebuah hadits yang agak panjang Imam Muslim meriwayatkan dari sahabat Abu Hurairah, beliau menuturkan bahwa pada suatu saat Rasulullah SAW datang ke kuburan lalu mengucapkan :

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ دَارَ قَوْمٍ مُؤْمِنِيْنَ وَاِنَّا اِنْ شَاءَ اللهُ بِكُمْ لاَحِقُوْنَ

(Semoga keselamatan tetap tercurah kepadamu wahai penghuni kuburan orang-orang mukmin, dan sesungguhnya Kami insya Allah akan bertemu dengan kamu) Aku senang sekali karena aku telah mengetahui saudara-saudaraku. Tanya para sahabat : “ bukankah kami saudaramu wahai Rasullah ? Jawab Beliau : Kalian adalah sahabatku, adapun saudara-saudara kita adalah orang-orang yang belum datang. Tanya para sahabat selanjutnya : Bagaimana engkau mengetahui orang-orang yang belum datang dari umat engkau wahai Rasulullah ?. Rasulullah menjawab : Bagaimana pendapat kalian seandainya ada seseorang mempunyai seekor kuda putih cemerlang yang berada ditengah-tengah kuda yang hitam pekat. Apakah dia tidak mengetahui kudanya yang putih cemerlang itu ? Para sahabat berkata : Dia pastilah tahu ya Rasulullah. Sabda beliau selanjutnya : “Sesungguhnya saudara-saudara kita itu akan datang dalam keadaan putih cemerlang karena bekas wudhu dan aku yang akan membimbing mereka ke telaga. (HR. Muslim)

 

  1. Derajat orang-orang yang berwudhu akan diangkat oleh Allah beberapa derajat Rasullah SAW. Bersabda :

اَلاَ اَدُلُّكُمْ عَلَى مَايَمْحُوْاللهُ بِهِ الْخَطَايَا وَيَرْفَعُ بِهِ الدَّرَجَاتِ ؟ قَالُوا: بَلىَ يَارَسُوْلَ اللهِ قاَلَ : اِسْبَاغُ الْوُضُوْءِ عَلَى الْمَكَارِهِ وَكَثْرَةُ الْخُطَا اِلَى الْمَسَاجِدِ وَانْتِظاَرُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الصَّلاَةِ فَذلِكُمْ الرِّبَاطِ فَذلِكُمُ الرِّبَاطِ (رواه مسلم)

Artinya : “Maukah kalian kutunjukkan sesuatu yang dengan sesuatu itu Allah akan menghapus dosa-dosa kalian dan mengangkat kalian beberapa derajat ?” Para sahabat menjawab : “Baiklah, ya Rasulullah” Baliau bersabda : “Yaitu menyempurnakan wudhu pada waktu yang tidak disukai, memperbanyak langkah ke masjid dan menantikan shalat sehabis shalat. Itulah yang dinamakan Al-Ribath, Itulah yang dinamakan Al-Ribath (Meningkatkan diri dalam ketaqwaan)”

 

  1. Apabila anggota wudhu dibasuh melebihi yang ditentukan, perhiasannya pada hari kiamat akan bertambah sampai batas ia berwudhu.

Abu Hurairah ra. Berkata :

سَمِعْتُ خَلِيْلِى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ : تَبْلُغُ الْحِلْيَةُ مِنَ الْمُؤْمِنِ حَيْثُ يَبْلُغُ الْوُضُوْءُ (رواه مسلم)

Artinya : “Saya mendengar kekasihku Rasulullah SAW. Bersabda : “Perhiasan orang beriman kelak (pada hari kiamat) akan sampai pada batas dia berwudhu”. (HR. Muslim)

  1. B. FADHILAH ADZAN

Adzan adalah panggilan Allah SWT lewat seorang mu’adzin untuk melaksanakan shalat berjamaah. Hukumnya fardhu kifayah bagi laki-laki ketika sudah masuk waktu shalat lima waktu, termasuk didalamnya shalat jumat. Dasarnya adalah sabda Rasulullah saw:

فَاِذَا حَضَرَتِ الصَّلاَةُ فَلْيُؤَذِّنْ لَكُمْ اَحَدُكُمْ ثُمَّ لِيُؤَمَّكُمْ اَكْبَرُكُمْ (رواه البخارى زمسلم)

Artinya : “Jika waktu shalat telah tiba, hendaklah salah seorang diantara kalian mengumandangkan adzan untuk kalian dan hendaklah orang yang paling tua diantara kalian menjadi imam (HR. Bukhari dan Muslim)

Adzan mempunyai banyak fadhilah (keutamaan) diantaranya ialah :

  1. Muadzin (orang yang adzan) akan diampuni dosa-dosanya sejauh jarak suara adzannya dan mendapat pahala seperti pahala orang yang mengerjakan shalat bersamanya. Dasarnya ialah sabda Rasulullah saw:

اِنَّ اللهَ وَمَلئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى الصَّفِ الْمُقَدِّمِ وَالْمُؤَذِّنُ يُغْفَرُلَهُ مَدَّصُوْتُهُ وَيُصَدِّقُهُ مَنْ سَمِعَهُ مِنْ رَطْبٍ وَيَابِسٍ وَلَهُ مِثْلُ اَجْرِ مَنْ صَلَّى مَعَهُ (رواه النسائى واحمد)

Artinya : “Sesungguhnya Allah dan malaikatNya bershalawat kepada barisan shalat terdepan, dan muadzin diberi ampunan sejauh suaranya serta dibenarkan oleh orang yang mendengarkannya, baik yang masih basah maupun yang sudah kering. Dan baginya pahala seperti pahala orang yang mengerjakan shalat bersamanya.” (HR An Nasai dan Ahmad)

Rasulullah saw menyatakan bahwa orang yang selalu mengumandangkan adzan akan mendapatkan pahala yang besar, seperti sabdanya :

لَوْ يَعْلَمُ النَّاسُ مَافِى النِّدَاءِ وَالصَّفِ اْلاَوَّلِ ثُمَّ لَمْ يَجِدُوْا اِلاَّ اَنْ

يَسْتَهَمُوْا عَلَيْهِ َلاَسْتَهَمُوْا (رواه البخارى ومسلم)

Artinya : “Seandainya manusia mengetahui pahala yang terkandung pada   adzan dan barisan pertama, kemudian mereka tidak mendapatkannya kecuali dengan cara mengundi, pasti mereka mengadakan undian.” (HR Bukhari dan Muslim)

 

  1. Seorang muadzin akan didoakan oleh Rasulullah saw. sebagaimana tersebut dalam sebuah hadits:

َاْلاِمَامُ ضَامِنٌ وَالْمُؤَذِّنُ مُؤْتَمِنُ اَللّهُمَّ ارْشُدِ اْلاَئِمَّةَ وَاغْفِرْ لِلْمُؤَذِّيْنَ (رواه ابوداود والترمذى)

Artinya : “Imam itu bertanggung jawab dan muadzin menjadi kepercayaan umat manusia. Ya Allah berilah petunjuk kepada para imam dan berilah ampunan kepada para muadzin.” (HR. Abu Dawud, Turmudzi dan Ibnu Huzaimah)”

 

  1. Muadzin pada hari kiamat lehernya akan lebih panjang dibanding yang lain. Rasulullah saw bersabda :

اَلْمُؤَذِّنُوْنَ اَطْوَلُ النَّاسِ اَعْنَاقًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ (رواه مسلم)

Artinya : “Para muadzin adalah orang yang paling panjang lehernya pada hari kiamat” (HR Muslim)

 

  1. Adzan membuat setan lari sampai tidak kedengaran adzan. Rasulullah saw menyatakan bahwa : “Jika shalat sudah diserukan, maka setan lari sambil mengeluarkan kentut yang keras sehingga adzan tidak terdengar. Dan jika adzan sudah selesai dia kembali lagi dan jika iqomah dikumandangkan ia lari lagi. Jika iqomah selesai dikumandangkan dia datang lagi muncul diantara seseorang dan dirinya. Dia berkata kepadanya, ingatlah begini, ingatlah begitu terhadap sesuatu yang sebelumnya dia tidak mengingatnya sehingga dia tidak mengetahui berapa rakaat dia telah mengerjkan shalat.” (HR. Bukhari dan Muslim)

 

  1. Seluruh jin, manusia dan sesuatu yang mendengar suara muadzin akan menjadi  saksi bahwa dia telah mengumandangkan adzan. Rasulullah saw bersabda:

فَارْفَعْ صَوْتَكَ بِالنِّدَاءِ, فَاِنَّهَ لاَيَسْمَعُ مَدَى صَوْتِ الْمُؤَذِّنِ جِنٌّ وَلاَ اِنْسٌ وَلاَ شَيْءٌ اِلاَّ شَهِدَ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ (رواه البحارى)

Artinya : “Maka keraskanlah suaramu untuk adzan, karena sesungguhnya tidak ada jin, manusia dan sesuatu yang mendengar gaung suara muadzin kecuali dia menjadi saksi untuknya pada hari kiamat” (HR Bukhari)

 

Dengan memperhatikan dasar-dasar diatas jelas sangat mulia kedudukan para muadzin disisi Allah SWT. Maka para santri yang laki-laki hendaklah berusaha menjadi muadzin. Sedang bagi santri  perempuan cukuplah mendengarkan, kemudian menjawab atau mengucapkan seperti yang diucapkan muadzin. Kecuali pada kalimat حَيَّ عَلَى الصَّلاَةِ dan حَيَّ عَلَى الْفَلاَحِ pada kedua kalimat tersebut dijawab dengan kalimat لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ ِالاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ lalu berdoa dengan doa yang dicontohkan leh rasulullah saw. didalam sebuah hadits disebutkan :

مَنْ قَالَ حِيْنَ يَسْمَعُ النِّدَاءَ : اَللّهُمَّ رَبَّ هذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَةِ وَالصَّلاَةِ اْلقَائِمَةِ . اتِ مُحَمَّدَنِ الْوَسِيْلَةَ وَالْفَضِيْلَةَ وَابْعَثْهُ  مَقَامًا مَحْمُوْدًانِ الَّذِى وَعَدْتَهُ, حَلَّتْ لَهُ شَفَاعَتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ (رواه البخارى)

Artinya : “Barang siapa yang mendengar adzan, lantas dia mengucapkan doa (seperti dalam teks hadits diatas), ya Allah Tuhan yang menguasai seruan ini dan shalat yang akan didirikan, berikanlah kepada Nabi Muhammad wasilah dan keutamaan. Tempatkanlah dia dalam tingkatan yang terpuji yang telah Engkau janjikan kepadanya. Maka dia (orang yang membaca doa tadi) berhak menerima syafaatku pada hari kiamat Allah (HR. Bukhari)

  1. C. FADHILAH SHALAT WAJIB

Shalat merupakan rukun islam yang kedua dan diwajibkan kepada seluruh umat islam yang sudah dewasa dan sehat akalnya. Allah berfirman didalam Al-Quran :

¨bÎ) no4qn=¢Á9$# ôMtR%x. ’n?t㠚úüÏZÏB÷sßJø9$# $Y7»tFÏ. $Y?qè%öq¨B

Artinya : “Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman.” (QS. An-Nisa’ : 103)

Adapun diantara fadhilah shalat ialah :

  1. Shalat yang dilakukan dengan benar dapat mencegah dari perbuatan keji dan mungkar. Allah berfirman :

ÉOÏ%r&ur…. no4qn=¢Á9$# ( žcÎ) no4qn=¢Á9$# 4‘sS÷Zs? ÇÆtã Ïä!$t±ósxÿø9$# ̍s3ZßJø9$#ur 3 ….

Artinya : …. dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar…. (QS. Al-Ankabut : 45)

 

  1. Shalat dapat menghapus dosa-dosa yang telah dilakukan. Rasulullah SAW bersabda :

اَرَاَيْتُمْ لَوْاَنَّ نَهْرًا بِبَابِ اَحَدِكُمْ يَغْتَسِلُ مِنْهُ كُلَّ يَوْمٍ خَمْسَ مَرَّاتٍ هَلْ يَبْقَى مِنْ دَرَنِهِ سَيْءٌ ؟ قَالُوْا : لاَ يَبْقَى مِنْ دَرَنِهِ شَيْءٌ قَالَ : فَذلِكَ مَثَلُ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ يَمْحُواللهُ بِهِنَّ الْخَطَايَا (وراه البخارى ومسلم)

Artinya : “Bagaimana pandangan kalian seandiainya pada pintu salah seorang diantara kalian ada sebuah sungai dan dia mandi setiap hari 5 kali dari sungai itu. Apakah masih ada kotorannya yang tertinggal ? para sahabat manjawab : Tentu tidak ada kotoran yang tertinggal sedikitpun. Sabda Rasulullah selanjutnya : Demikianlah perumpamaan shalat 5 waktu, Allah menghapus dosa-dosa dengannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

 

Sahabat Abu Hurairah pernah menyatakan bahwasannya Rasullah SAW bersabda :

اَلصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمُعَةُ اِلَى الْجُمُعَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُنَّ مَالَمْ تُغْشَ الْكَبَائِرُ (رواه مسلم)

Artinya : “Shalat lima waktu adalah pelebur dosa antara shalat yang satu dengan lainnya, begitu pula shalat Jum’at hingga Jum’at berikutnya, selama tidak dilakukan dosa besar.” (HR. Muslim)

 

  1. Shalat sebagai tolak ukur kebaikan amal seseorang. Rasullah SAW bersabda :

اَوَّلُ مَايُحَاسَبُ بِهِ اْلعَبْدُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ اَلصَّلاَةُ. فَاِنْ صَلُحَتْ صَلُحَ سَائِرُ عَمَلِهِ وَاِنْ فَسَدَتْ فَسَدَسَائِرُ عَمَلِهِ (……….)

Artinya : “Amal seorang hamba yang mula-mula dihisab pada hari kiamat ialah shalat. Maka jika shalatnya baik, baiklah seluruh amalnya dan jika shalatnya rusak maka rusaklah seluruh amalnya. (HR.          )

 

  1. Shalat sebagai ungkapan rasa syukur kepada Allah SWT yang telah memberikan nikmat-nikmat-Nya kepada hamba-Nya. ‘Aisyah ra. Pernah berkata bahwa nabi Muhammad SAW senantiasa shalat sunnah pada waktu malam, sehingga kakinya bengkak. Kemudian ia berkata kepada beliau : “Wahai Rasulullah, mengapa engkau berbuat demikian : padahal semua dosamu, baik yang telah lampau maupun yang akan datang sudah diampuni : jawab Beliau SAW :

اَفَلاَ اُحِبُّ اَنْ اَكُوْنَ عَبْدًا شَكُوْرًا (رواه البخارى ومسلم)

Artinya : “Apakah saya tidak boleh senang, kalau saya menjadi hamba yang banyak bersyukur ? (HR. Bukhori dan Muslim)

 

  1. D. FADHILAH SHALAT SUNAT

Shalat sunat ialah shalat yang apabila dikerjakan mendapat pahala dan jika tidak dikerjakan tidak berdosa.  Tetapi sebagai orang yang beriman alangkah baiknya jika dapat melaksanakannya, karena meneladani sunah-sunah Rasulullah Muhammad saw.

Adapun fadilah shalat sunat diantaranya ialah:

  1. Sebagai tanda syukur kepada Allah SWT atas segala rahmat dan nikmat yang telah dan yang akan diberikan oleh Allah SWT. Aisyah ra (itsri Nabi Muhammad) pernah berkata bahwa Nabi saw senantiasa melaksaakan shalat sunat pada waktu malam, sehingga kakinya bengkak kemudian beliau berkata kepada Nabi : “Wahai Rasulullah, mengapa engkau berbuat demikian: padahal semua dosamu baik yang telah maupun yang akan datang sudah diampuni. Nabi  saw menjawab:

اَفَلاَ اُحِبُّ اَنْ اَكُوْنَ عَبْدًا شَكُوْرًا (رواه البخار ومسلم)

Artinya : “Apakah saya   tidak boleh senang, kalau saya menjadi seorang hamba yang banyak bersyukur. (HR. Bukhari dan Muslim)

 

  1. Untuk melengkapi kekurangan pada shalat fardhu, rasulullah saw bersabda :

اِنَّ اَوَّلَ مَا يُحَاسَبُ بِهِ اْلعَبْدُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ عَمَلِهِ صَلاَتُهُ فَاِنْ صَلَحَتْ فَقَدْ اَفْلَحَ وَاَنْجَحَ وَاِنْ فَسَدَتْ فَقَدْ خَابَ وَخَسِرَ فَاِنْ انْتَقَصَ مِنْ فَرِيْضَتِهِ شَيْئًا قَالَ الرَّبُّ عَزَّ وَجَلَّ : اُنْظُرُوْا هَلْ لِعَبْدِى مِنْ تَطَوُّعٍ فَيُكَمَّلُ مِنْهَا مَااْنتَقَصَ مِنَ الْفَرِيْضَةِ ثُمَّ يَكُوْنُ سَائِرُ اَعْمَالِهِ عَلَى هذَا (رواه البخارى)

Artinya : “Sungguh, mula pertama yang dihisab pada seseorang hamba di hari kiamat kelak dari segala amal perbuatannya ialah shalat. Apabila shalatnya bagus (sempurna) maka sungguh berbahagia dan beruntunglah dia. Tetapi bila shalatnya rusak (tidak sempurna) maka sungguh menyesal dan merugilah dia. Apabila didalam shalat fardhunya terdapat satu kekurangan, Maka Tuhan Yang Maha Mulia lagi Maha Agung     berfirman : “Lihatlah apakah hambaKu ini mempunyai shalat sunat, sehingga kekurangan shalat fardhunya dapat disempurnakan dengannya? Kemudian setelah shalat itu dihisab, barulah amal-amal perbuatan yang lain dihisab. (HR. Turmudzi)

 

  1. Khusus shalat tahajud Allah menyebutkannya lewat Al Qur’an. Allah akan menempatkan hambaNya ditempat yang terpuji dengan shalat tahajud.

z`ÏBur È@ø‹©9$# ô‰¤fygtFsù ¾ÏmÎ/ \’s#Ïù$tR y7©9 #Ó|¤tã br& y7sWyèö7tƒ y7•/u‘ $YB$s)tB #YŠqßJøt¤C

Artinya  : “Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; Mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang Terpuji.” (QS. Al Isra : 79)

 

Dalam sebuah hadits rasulullah bersabda :

اَيُّهَاالنَّاسُ اَفْشُوْاالسَلاَمَ, وَاَطْعِمُواالطَّعَامَ وَصَلُّّوْا بِالَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ تَدْخُلُوْاالْجَنَّةَ بِسَلاَمٍ (رواه الترمذى)

Artinya : “Wahai manusia, sebar luaskan salam, berikanlah makanan dan shalatlah kalian pada waktu malam sewaktu manusia sedang ridur. Niscaya kalian akan masuk surga dengan selamat (HR.  Turmudzi)

  1. E. FADHILAH PERGI KE MASJID

 

Masjid menurut arti bahasa ialah tempat sujud. Adapun menurut istilah  masjid ialah tempat untuk shalat berjamaah. Allah SWt berfirman:

$yJ¯RÎ) ãßJ÷ètƒ y‰Éf»|¡tB «!$# ô`tB šÆtB#uä «!$$Î/ ÏQöqu‹ø9$#ur ̍ÅzFy$# tP$s%r&ur no4qn=¢Á9$# ’tA#uäur no4qŸ2¨“9$# óOs9ur |·øƒs† žwÎ) ©!$# ( #†|¤yèsù y7Í´¯»s9’ré& br& (#qçRqä3tƒ z`ÏB šúïωtFôgßJø9$#

Artinya : ”hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari Kemudian, serta tetap mendirikan shalat, menunaikan zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah, Maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk. (QS. At taubah : 18)

 

Rasulullah saw mengatakan bahwa tempat yang paling disukai oleh Allah ialah masjid, seperti tersebut dibawah ini:

اَحَبُّ الْبِلاَدِ اِلَى اللهِ مَسَاجِدُهَا وَاَبْغَضُ الْبِلاَدِ اِلَى اللهِ اَسْوَاقُهَا (رواه مسلم)

Artinya : “Tempat yang paling disukai oleh Allah adalah masjid dan tempat yang paling dibenci oleh Allah adalah pasar-pasar (HR. Muslim)

 

Pergi ke masjid banyak fadhilahnya antara lain :

  1. Perjalanan menuju masjid bisa menghapuskan dosa dan bisa mengangkat derajat. Rasulullah saw bersabda :

مَنْ تَطَهَّرَ فِى بَيْتِهِ ثُمَّ مَشَى اِلَى بَيْتٍ مِنْ بُيُوْتِ اللهِ لِيَقْضِيَ فَرِيْضَةً مِنْ فَرَائِضِ اللهِ كَانَتْ خُطُوَاتُهُ اِحْدَاهُمَا تَحُطَّ خَطِيْئَةً وَاْلاُخْرَى تَرْفَعُ دَرَجَةً (رواه مسلم)

Artinya : “Barang siapa bersuci di rumahnya kemudian berjalan menuju salah satu masjid untuk menunaikan salah satu kewajiban Allah (shalat fardlu), maka setiap dua langkahnya  yang satu, menghapus satu dosa dan yang lain mengangkat satu derajat.” (HR. Muslim)

 

  1. Orang yang paling jauh perjalanannya menuju masjid mendapat pahala lebih besar. Rasulullah saw bersabda :

اِنَّ اَعْظَمَ النَّاسِ اَجْرًا فِى الصَّلاَةِ اَبْعَدُهُمْ اِلَيْهَا مَمْشً فَاَبْعَدُهُمْ وَالَّذِيْ يَنْتَظِرُ الصَّلاَةَ حَتَّى يُصَلِّيَهَا مَعَ اْلاِمَامِ اَعْظَمُ اَجْرًا مِنَ الَّذِي يُصَلِّى ثُمَّ يَنَامُ (رواه البخاري ومسلم)

Artinya : “Sesungguhnya orang yang paling besar pahalanya dalam shalat   adalah orang yang paling jauh jarak perjalanannya dari tempat shalat, kemudian yang labih jauh lagi. Dan orang yang menunggu shalat berjamaah bersama imam lebih besar pahalanya daripada yang shalat sendiri kemudian tidur. (HR. Bukhari dan Muslim)

 

  1. Orang yang pergi ke masjid tiap pagi dan sore akan diberi makanan yang lezat oleh Allah di surga. Rasulullah saw bersabda :

مَنْ غَدَااِلَى الْمَسْجِدِ اَوْرَاحَ اَعَدَّ اللهُ لَهُ فِى الْجَنَّةِ نُزُلاً كُلَّمَا غَدَا اَوْرَاحَ (رواه البخار ومسلم)

Artinya : “Barangsiapa di waktu pagi atau sore pergi ke masjid, maka Allah akan menyediakan makanan yang lezat  untuknya di surga setiap pagi atau sore.” (HR. Bukhari dan Muslim)

 

Pesan penulis kepada pembaca, hendaknya kita bertekat yang untuk bisa membiasakan pergi ke masjid agar mendapat fadhilahnya yang begitu besar. Semoga Allah SWT memberi kemudahan dsan semangat yang kuat untuk pergi ke masjid kepada kita. Amin.

 

  1. F. FADHILAH SHALAT BERJAMAAH

 

Shalat berjamaah ialah shalat yang dikerjakan bersama-sama minimal dua orang, yang satu menjadi imam dan yang satunya lagi menjadi makmum, dengan catatan semakin banyak jumlah jamaahnya semakin baik kedudukannya Allah SWT berfirman :

(#qßJŠÏ%r&ur no4qn=¢Á9$# (#qè?#uäur no4qx.¨“9$# (#qãèx.ö‘$#ur yìtB tûüÏèÏ.º§9$#

Artinya : ”Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku’lah beserta orang-orang yang ruku.(Al Baqarah : 43)

 

Dengan berdasar ayat diatas ada sebagian ulama’ yang mengatakan bahwa shalat jamaah itu hukumnya wajib bagi laki-laki. Tetapi ada juga ulama yang mengatakan bahwa shalat jamaah itu hukumnya sunat muakad, mereka mendasarkan kepada hadits Rasulullah seperti yang akan dicantumkan dibawah ini:

Adapun fadhilah dari shalat berjamaah antara lain:

  1. Pahalanya lebih besar dibanding shalat sendirian (munfarid). Rasulullah saw bersabda :

صَلاَةُ الْجَمَاعَةِ تَفْضَلُ عَلَى صَلاَةِ اْلفَذِّ بِسَبْعِ وَعِشْرِيْنَ دَرَجَةً (رواه البخارى ومسلم)

Artinya : “Shalat berjamaah lebih utama dibanding shalat sendirian berlipta dengan 27 derajat.“ (HR. Bukhari dan Muslim)

 

Pada hadits lain diceritakan bahwa Rasulullah bersabda :

صَلاَةُ الرَّجُلِ فِى جَمَاعَةٍ تُضَعَّفُ عَلَى صَلاَتِهِ فِى بَيْتِهِ وَفِى سُوْقِهِ خَمْسًا وَعِشْرِيْنَ ضِعْفًا, وَذلِكَ اَنَّهُ اِذَا تَوَضَّأَ فَاَحْسَنَ الْوُضُوْءَ ثُمَّ خَرَجَ ِالَى الْمَسْجِدِ لاَ يُخْرِجُهُ اِلاَّ الصَّلاَةِ (رواه البخارى ومسلم)

Artinya : “Shalat seseorang dengan berjamaah akan dilipatkan pahalanya dua puluh  lima kali atas shalat yang dikerjakan di rumah atau di pasar. Yang demikian itu karena jika seseorang berwudhu dan menyempurnakan wudhunya kemudian dia pergi ke masjid dengan tujuan khusus untuk melaksanakan shalat. (HR. Bukhari dan Muslim)

  1. Jika shalat berjamaah dilaksanakan pada waktu Isya’ dan subuh pahalanya lebih besar lagi.

Rasulullah saw bersabda :

مَنْ صَلَّى الْعِشَاءِ فِى جَمَاعَةِ فَكَأَ نَّمَا قَامَ نِصْفَ الَّليْلِ وَمَنْ صَلَّى الْصُبْعَ فِى حَمَاعَةِ فَكَأَ نَّمَا صَلَّى اللَّيْلَ كُلَّةُ (رواه مسلم)

Artinya : “barang siapa shalat Isya berjamaah, dia seakan-akan melaksanakan shalat setengah malam. Dan barang siapa shalat subuh berjamaah, dia seakan-akan shalat semalam suntuk.” (HR Muslim)

 

Dalam hadits   yang dituturkan oleh At Tirmidzi dari Usman bin Affan ra, dia berkata bahwasanya Rasulullah saw bersabda :

مَنْ شَهِدَ الْعِشَاءَ فِى جَمَاعَةٍ كَانَ لَهُ قِيَامُ نِصْفِ لَيْلَةٍ وَمَنْ صَلَّى الْعِشَاءَ وَالْفَجْرَ فِى جَمَاعَةٍ كَانَ لَهُ كَقِيَامِ لَيْلَةٍ (رواه البخارى)

Artinya : “Barang siapa yang melaksanakan shalat Isya’ berjamaah, dia dianggap melaksanakan shalat setengah malam dan barangsiapa melaksanakan shalat Isya dan subuh berjamaah, dia dianggap melaksanakan sholat semalam suntuk.” (HR Turmudzi)

 

  1. Dengan shalat berjamaah akan menambah eratnya hubungan silaturahmi antara yang satu dengan yang lainnya, sedangkan silaturahmi akan dapat memperpanjang umur.

 

  1. Jika shalat berjamaah dilakukan di Masjid Nabawi Madinah pahalanya lipat seribu kali. Apabila dilaksanakan di Masjidil Haram Makkah pahalanya lipat seratus ribu kali. Rasulullah saw bersabda:

صَلاَةٌ فِى مَسْجِدِى هذَا خَيْرٌ مِنْ اَلْفِ صَلاَةٍ فِيْمَا سِوَاهُ اِلاَّ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ (رواه البخار ومسلم)

Artinya : “Satu kali di Masjidku ini (Masjid nabawi) adalah lebih baik seribu kali seribu kali dibanding shalat di Masjid yang lain, kecuali di Masjidil haram.” (HR. Bukhari dan Muslim)

 

Dalam hadits disebutkan :

قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : صَلاَةٌ فِى مَسْجِدِى هَذَا اَفْضَلُ مِنْ اَلْفِ صَلاَةٍ فِيْمَا سِوَاهُ اِلاَّ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ, وَصَلاَةٌ فِى الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ اَفْضَلُ مِنْ مِائَةِ صَلاَةٍ فِى مَسْجِدِى هذَا (رواه احمد وابن حزمة وابن حبان)

Artinya : “Rasulullah saw bersabda : Satu kali shalat di Masjidku ini (Masjid Nabawi) adalah lebih utama seribu kali daripada shalat di masjid lainnya, kecuali Masjidil haram dan shalat di masjidil Haram lebih utama seratus kali shalat di masjidku ini (masjid Nabawi)” (HR. Ahmad, Ibnu Huzaimah dan Ibnu Hiban)

 

Oleh karena itu kepada saudara-saudaraku, keluargaku dan santri-santriku niatkah dari sekarang dan mohonlah kepada Allah SWT agar dimudahkan jalan untuk menuju tanah suci Makkah dan Madinah menunaikan ibadah haji. Insyaa Allah terkabul, Amin.

  1. G. FADHILAH DZIKIR KEPADA ALLAH

Berdzikir kepada Allah dengan menyebut namaNya adalah banyak fadhilahnya, karena dzikir itu sendiri dipeintahkan oleh Allah SWT. Seperti tersebut dalam Al-Qur’an.

يَاَيُّهَا tûïÏ%©!$# (#qãZtB#u (#râè0øŒ$# ©!$# #[ø.ό #ZŽÏVx. . çnqßsÎm7y™ur Zotõ3ç/ ¸x‹Ï¹r&ur (الاحزاب : (41-42

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya.Dan bertasbihlah kepada-Nya diwaktu pagi dan petang. (QS. AL Ahzab : 41-42)

(#rãä.øŒ$#ur ©!$# #ZŽÏWx. ö/ä3¯=yè©9 tbqßsÎ=øÿè?  (الجمعة : 11)

Artinya : “Dan berdzikirlah kepada Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung. (QS. Al-Jumuah : 11)

 

Diantara fadhilah berdzikir ialah :

 

  1. Hati menjadi tentram (tidak gelisah). Hal ini sesuai dengan firman Allah :

Ÿwr& ̍ò2ɋÎ/ «!$# ’ûÈõyJôÜs? Ü>qè=à)ø9$# (الرعد : 28)

Artinya: “Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram. (QS. ar Rad : 28)

 

  1. Mendapat perlindungan dari Allah. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah saw :

اِنَّ اللهَ تَعَالَى يَقُوْلُ : أَنَامَعَ عَبْدِى مَاذَكَرَنِى وَتَحَرَّكَتْ بِى شَفَتَاهُ

Artinya : Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman : “Aku bersama hambaKu selama hambaKu berdzikir kepadaKu dan kedua bibirnya bergerak karena berdzikir kepadaKu. (HR. Iman Ahmad, Ibnu Majah dan Al Hakim).

 

  1. Apabila dzikir dilaksanakan bersama-sama oleh orang banyak akan dikelilingi oleh para Malaikat,  mendapat rahmat dan ketenangan hati. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah saw :

مَامِنْ قَوْمٍ يَذْكُرُوْنَ اللهَ اِلاَّ حَفَّتْ بِهِمُ الْمَلاَئِكَةُ وَغَشِيَتْهُمُ الرَّحْمَةُ وَنَزَلَتْ عَلَيْهِمُ السَّكِيْنَةُ وَذَكَرَ هُمُ اللهُ فِيْمَنْ عِنْدَهُ

Artinya : “Tiada suatu kaum yang berdzikir kepada Allah, melainkan para Malaikat mengelilingi mereka, rahmat meliputi mereka, ketenangan turun atas mereka dan Allah menyebut-nyebut mereka kepada Malaikat yang berada disisi Nya (HR. Tirmidzi)

Adapun dzikir yang paling utama ialah ucapan :  لاَاِلهَ اِلاَّ اللهُ yang artinya tiada Tuhan selain Allah. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah :

 

اَفْضَلُ الذِّكْرِ لاَاِلهَ اِلاَّ اللهُ وَاَفْضَلُ الدُّعَاءِ الْحَمْدُ ِللهِ

Artinya : “seutama-utama dzikir ialah, Laa ilaaha illallaah dan seutama-utama do’a ialah Al Hamdu lillah, (HR. Tirmidzi, Nasai, Ibnu majah, Ibnu Hibban dan AL Hakim).

 

Sedangkan jenis Dzikir yang lain banyak misalnya membaca istighfar, do’a, tasbih, Al Qur’an, membaca sholawat dan lain-lain.

 

  1. H. FADHILAH KALIMAT TAHLIL لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ 

Rasulullah saw pernah bersabda : “Perbaruilah imanmu sekalian! Kemudian ditanyakan oleh para sahabat  : “Bagaimana cara memperbarui iman kita Ya Rasulullah? Maka Rasulullah menjawab : Perbanyaklah mengucapkan kalimat   لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ   (HR. Ahmad dan Al Hakim)

Kalimat tahlil  yang berarti : “Tidak ada Tuhan kecuali Allah” mengandung beberapa keutamaan, antara lain:

  1. Orang yang membaca kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ hanya untuk mencari ridha Allah, akan diharamkan oleh Allah masuk neraka. Rasulullah saw bersabda:

اِنَّ الله قَدْ حَرَّمَ عَلَى النَّارِ مَنْ قَالَ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ يَبْتَغِى بِذَالِكَ وَجْهَ اللهِ (رواه البخارى ومسلم)

Artinya : “Sesungguhnya  Allah   mengharamkan   masuk  neraka   orang  yang  mengucap  kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ dengan tujuan mencari ridha Allah. (HR. Bukhari-Muslim)

 

  1. Kalimat tahlil لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ merupakan benteng Allah dan orang yang masuk benteng Allah akan selamat    dari siksaNya Rasul bersabda :

حَدَّ ثَنِى جِبْرِيْلَ قَالَ يَقُوْلُُ اللهُ تَعَالَى لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ حِصْنِى فَمَنْ دَخَلَ اَمِنَ مِنْ عَذَابِى (رواه ابن عساكر عن على رضي الله عنه)

Artinya : “Malaikat Jibril bercerita kepadaku Jibril berkata : “Allah ta’ala berfirman kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ adalah bentengKu, maka barang diapa masuk ke bentengKu, niscaya selamat dari siksaKu (HR. Ibnu Asakir dari Ali RA)

  1. Orang yang membaca لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ seratus kali, akan dibangkitkan oleh Allah   pada hari kiamat wajahnya seperti bulan purnama, Rasulullah saw bersabda :

لَيْسَ مِنْ عَبْدٍ يَقُوْلُ لاَ اِلهَ اِلاَّ الله مِائَةَ مَرَّةٍ اِلاَّ بَعَثَهُ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَوَجْهُهُ كَالْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ وَلَمْ يَرْفَعْ ِلاَحَدٍ يَوْمَئِدٍ عَمَلٌ اَفْضَلُ مِنْ عَمَلِهِ اِلاَّ قَالَ مِثْلَ قَوْلِهِ اَوْزَادَ (رواه الطبران)

Artinya : “Tidak ada seorang hamba yang mengucap kalimat لاَاِلهَ اِلاَّاللهُ seratus kali kecuali Allah membangkitkannya pada hari kiamat sedang wajahnya seperti bulan purnama. Dan tidak ada amal seorang hamba yang melebihi keutamaannya pada hari kiamat daripada amalnya keculai orang yang mengucap seperti ucapannya atau melebihinya. (HR. Thobroni)

  1. Orang yang bisa mengucap kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ ketika mau meninggal akan masuk surga. Rasulullah sawe bersabda :

مَنْ كَانَ اخِرَ كَلاَمِهِ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ دَخَلَ الْجَنَّةَ

Artinya : “Barangsiapa yang akhir ucapannya kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ akan masuk surga.” (HR. Abu Dawud dan Ahmad)

 

  1. Kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ merupakan dzikir yang paling utama. Rasulullah saw bersabda :

اَفْضَلُ الذِّكْرِ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَاَفْضَلُ الدُّعَاءِ اَلْحَمْدُ ِللهِ (رواه الترميد والنسائى

Artinya : “Seutama-utama dzikir adalah لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ dan seutama-utama do’a ialah اَلْحَمْدُ ِللهِ (HR. At Turmudzi dan An Nasai)

  1. Kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ timbangannya paling berat dibanding amalan yang lain. Rasulullah saw pernah menceritakan bahwa nabi Musa a.s. berdoa kepada Allah : “Wahai Tuhanku, beritahukanlah kepadaku sesuatu yang dengan itu aku bisa mengingatMu. Maka Allah berfirman : “Ucapkanlah لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ . Nabi Musa a.s. berkata : “Wahai Tuhanku, seluruh hamba-Mu mengucapkan yang demikian, tetapi saya mengharapkan sesuatu yang dengan sesuatu itu Engkau berkenan melindungi aku. Selanjutnya Allah berfirman :

يَامُوْسَ لَوْاَنَّ السَّموَاتِ السَّبْعَ وَعَامِرُ هُنَّ غَيْرِى وَاْلاَرَضِيْنَ السَّبْعَ جُعِلَتْ فِى كَفَّةٍ وَلاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ فِى كَفَّةٍ لَمَالَتْ بِهِنَّ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ (رواه النسائى)

Artinya : “Hai Musa, seandainya ketujuh langit serta seluruh penghuninya selain Aku dan ketujuh bumi diletakkan dalam satu timbangan dan kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ  diletakkan dalam timbangan yang lain, niscaya kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ  lebih berat timbangannya (HR. An-Nasa’i)

.

  1. Shahabat Abu Bakar ra, pernah berkata

عَلَيْكُمْ بِلاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَاْلاِسْتِغْفَارِ وَاَكْثِرُوْا مِنْهُمَا فَاِنَّ اِبْلِيْسَ قَالَ اَهْلَكْتُ النَّاسَ بِالذُّنُوْبِ وَاَهْلَكُوْنِى بِلاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَاْلاِسْتِغْفَارِ فَلَمَّا رَاَيْتُ ذلِكَ اَهْلَكْتُهُمْ بِاْلاَهْوَاءِ وَهُمْ يَحْسَبُوْنَ وَاَنَّهُمْ مُهْتَدُوْنَ

Artinya : “Biasakanlah mengucapkan kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ الله dan membaca   istigfar   dan   perbanyaklah   membaca   keduanya,   karena sesungguhnya  iblis   berkata   “Saya   menghancurkan   manusia   dengan  dosa – dosa  dan manusia menghancurkan aku dengan bacaan لاَ اِلهَ اِلاَّ الله dan istigfar. Maka ketika saya mengetahui yang demikian itu, saya hancurkan mereka dengan hawa nafsu, sedang mereka mengira bahwa mereka mendapat petunjuk (R. Abu Ya’la)

 

  1. Diceritakan dari Syikh Abi Zail Al-Qurthubi bahwa dia berkata : “Saya mendengar dari sebagian Shahabat Rasulullah

اَنَّ مَنْ قَالَ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ سَبْعِيْنَ اَلْفَ مَرَّةٍ كَانَتْ لَهُ فِدَاءً مِنَ النَّارِ

Artinya : “Sesungguhnya orang yang membaca kalimat لاَ اِلهَ اِلاَّ الله 70.000 kali, maka dapat menjadi tebusan dari neraka

 

Saudaraku, keluargaku dan santri-santriku, kalimat  لاَ اِلهَ اِلاَّ الله  tidak cukup hanya diucapkan saja, melainkan harus diamalkan maksud yang terkandung dalam kalimat tersebut yaitu mengabdikan diri kepada Allah dalam kehidupan sehari-hari. Adapun membaca kalimat tersebut sebanyak-banyaknya akam memnambah fadhilah sesuai yang disabdakan oleh Rasulullah SAW. Wallahu a’lamu bish-shawab.

  1. I. FADHILAH DO’A

Berdoa adalah memohon sesuatu yang diinginkan kepada Allah SWT dan  sekaligus  sebagai  ibadah  seorang  hamba  kepada  TuhaNya. Allah sendiri  memerintahkan  kepada  kita  untuk  berdoa  dengan firmanNya :

tA$s%ur ãNà6š/u‘ þ’ÎTqãã÷Š$# ó=ÉftGó™r& ö/ä3s9 4

Artinya : “Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. (QS. Al Mukmin : 60)

 

Diantara fadhilah berdoa ialah  :

  1. Berfungsi sebagai ibadah yang tentunya akan mendapatkan pahala dari Allah SWT, sebab diperintahkan sendiri oleh Allah seperti yang tersebut dalam Al Qur’an surat Al-Mukmin : 60)

 

  1. Keinginannya akan dipenuhi oleh Allah. Dalam surat Al-Baqarah ayat 186 Allah berfirman yang artinya : “Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka jawablah, bahwasannya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia berdo’a kepadaKu. Maka hendaklah mereka itu memenuhi segala perintahKu dan beriman kepadaKu, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.”

Disamping itu Rasulullah bersabda :

اِنَّ اللهَ تَعَالَى حَيِّيٌ كَرِيْمٌ يَسْتَحْيِ اِذَارَفَعَ الرَّجُلُ اِلَيْهِ يَدَيْهِ اَنْ يَرُدَّهُمَا صُفْرًا خَائِبَتَيْنِ

Artinya : “Sesungguhnya Allah Ta’ala Maha Malu lagi maha Mulia merasa malu apabila ada sesorang yang mengangkat kedua tangannya untuk berdo’a, kemudian mengembalikan kedua tangannya dengan keadaan kosong lagi sia-sia. (HR. Ahmad, Abu dawud, Tirmidzi, Ibnu majah dan Al Hakim)

 

Dalam hadits lain Nabi bersabda yang artinya : “Tidaklah seseorang  berdoa dengan suatu do’a, melainkan doanya akan dikabulkan. Adakalanya terkabulnya disegerakan di dunia, adakalanya diakhirkan di akherat dan adakalanya dosa-dosanya dihapus sesuai dengan doanya : selama ia tidak berdoa untuk perbuatan dosa, atau memutus persaudaraan atau tergesa-gesa, dengan berkata : saya telah berdoa kepada Tuhanku, mengapa saya tidak dikabulkan (HR. Tirmidzi)

 

 

  1. J. FADHILAH ISTIGHFAR

 

Istighfar mohon ampun kepada Allah atas segala kesalahan dan dosa yang telah diperbuat, ucapan istighfar itu sangat perlu selalu dibiasakan, karena sebagai manusia tidak bisa lepas dari perbuatan salah dan dosa, baik melalui perbuatan batin maupun lahir. Allah SWT telah memerintahkan kepada kita melalui firmanNya :

à(#rãÏÿøótFó™$# öNä3­/u‘ ¼çm¯RÎ) šc%x. #Y‘$¤ÿxî (نوح : 10)

Artinya : “Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun” (QS. Nuh : 10)

 

Rasulullah saw sendiri membaca istighfar dalam sehari lebih dari 70 kali, sebagaimana sabdanya :

وَاللهِ اِنِّى َلاَسْتَغْفِرُ اللهَ وَاَتُوْبُ اِلَيْهِ فِى الْيَوْمِ اَكْثَرَ مِنْ سَبْعِيْنَ مَرَّةً

Artinya : “Demi Allah, sesungguhnya saya membaca istighfar/memohon ampun kepada Allah dan bertaubat kepadaNya dalam sehari lebih dari 70 kali.” (HR. Bukhari)

 

Adapun diatara fadhilah istighfar ialah:

 

  1. Dosa orang yang beristighfar akan diampuni oleh Allah, sebagaimana sabda Rasul saw :

مَنِ اسْتَغْفَرَ اللهَ دُبُرَكُلِّ صَلاَةٍ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ فَقَالَ :  اَسْتَغْفِرُ اللهَ الَّذِى لاَاِلهَ اِلاَّ هُوَ الْحَىُّ الْقَيُّوْمُ وَاَتُوْبُ اِلَيْهِ غُفِرَتْ دُنُوْبُهُ وَاِنْ كَانَ فَرَّمِنَ الزَّحْفِ

Artinya : “Barang siapa beristighfar kepada Allah setiap habis shalat tiga kali yaitu ucapan” :

اَسْتَغْفِرُ اللهَ الَّذِى لاَ اِلهَ اِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ وَاَتُوْبُ اِلَيْهِ

(saya mohon ampun kepada Allah yang tiada Tuhan melainkan Dia yang Hidup lagi Berdiri sendiri, dan saya bertaubat kepadaNya akan diampuni dosa-dosanya walupun ia lari dari perang (HR. Abu ya’la dan Ibnu Sunni)

 

  1. Akan diberi jalan keluar dari kesempitan dan kesusahan serta dimudahkan rizqinya, sebagaimana sabda Rasulullah saw :

مَنْ لَزِمَ اْلاِسْتِغْفَارَ جَعَلَ اللهُ لَهُ مِنْ كُلِّ ضِيْقٍ مَخْرَجًا وَمِنْ كُلِّ هَمٍّ فَرَجًا وَرَزَقَهُ مِنْ حَيْثُ لاَيَحْتَسِبُ

Artinya : “Barang siapa membiasakan istighfar, Allah akan menjadikan untuknya jalan keluar dari setiap kesempitamn, jalan kesenangan dari setiap kesusahan dan Allah akan memberinya rizqi dari jalan yang tidak disangka-sangka. (HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah)

 

  1. Orang yang memintakan ampun kepada orang-orang mukmin akan diberi kebaikan yang banyak sebagaimana sabda Nabi Muhammad saw :

مَنِ اسْتَغْفَرَ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ كُتِبَ لَهُ بِكُلِّ مُؤْمِنٍ وَمُؤْمِنَةٍ حَسَنَةٌ

Artinya : “Barang siapa memintakan ampun kepada orang-orang mukmin baik laki-laki maupun perempuan akan dicatat baginya tiap-tiap satu orang mukmin dan satu orang mukminah (mukmin perempuan) satu  kebaikan (HR. Thabrani)

 

Bacaan istighfar untuk diri sendiri paling tidak berbunyi :

اَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ

Artinya : “Saya mohon ampun kepada Allah yang Maha Agung.

 

Sedangkan istighfar untuk umum berbunyi :

اَللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ, َاْلاَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ . اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ

Artinya : “Ya Allah, ampunilah orang-orang Islam yang laki-laki maupun perempuan dan orang-orang yang beriman laki-laki maupun perempuan, baik yang masih hidup dan yang telah mati. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar, maha Dekat lagi Maha Mengabulkan do’a-do’a.”

 

  1. Membaca istighfar dapat menyebabkan masuk surga

Rasulullah saw dalam sebuah hadts menyatakan keutamaan dari bacaan sayyidul istighfar. Beliau bersabda yang artinya: “Barangsiapa yang membacanya (sayyidul istighfar) pada permulaan siang hari dengan penuh keyakinan dan dia meninggal pada siang itu sebelum masuk waktu sore, maka dia termasuk ahli surga. Barang siapa yang membacanya pada permulan malam hari dengan penuh keyakinan dan dia meninggal pada malam itu sebelum masuk waktu subuh, maka dia termasuk ahli surga.” (HR. Bukhari). Adapun bacaan sayyidul istighfar dapat dilihat pada pembahasan shalat  taubat  halaman …….

 

  1. Istighfar merupakan sebab mendapat nikmat berupa kesejahteraan, kesehatan dan kekuatan. Hal ini sesuai dengan firman Allah SWT yang diungkapkan melalui lisan Nabi Hud as:

ÏQöqs)»tƒur (#rãÏÿøótFó™$# öNä3­/u‘ ¢OèO (#þqç/qè? Ïmø‹s9Î) È@řöãƒ uä!$yJ¡¡9$# Nà6ø‹n=tæ #Y‘#u‘ô‰ÏiB öNà2÷ŠÌ“tƒur ¸o§qè% 4’n<Î) öNä3Ï?§qè% Ÿwur (#öq©9uqtGs? šúüÏB̍øgèC ÇÎËÈ

Artinya   : “Dan dia berkata, “Hai kaumku, mohonlah ampun kepada Tuhanmu, lalu bertaubatlah kepadanya, niscaya dia menurunkan hujan yang sangat deras atasmu, dan Dia akan menambahkan kekuatan kepada kekuatanmu, dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa.” (QS. Hud  52)

 

  1. K. FADHILAH SHALAWAT

Allah SWT memerintahkan kepada kita untuk membaca shalawat kepada Nabi Muhammad saw melalui firmannya :

¨bÎ) ©!$# ¼çmtGx6Í´¯»n=tBur tbq=|Áム’n?tã ÄcÓÉ<¨Z9$# 4 $pkš‰r’¯»tƒ šúïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#q=|¹ Ïmø‹n=tã (#qßJÏk=y™ur $¸JŠÎ=ó¡n@ (الاحزاب : 56)

Artinya : “ Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (QS. Al Ahzab : 56)

 

Adapun diantara fadhilah membaca shalawat ialah :

 

  1. Barangsiapa membaca shalawat satu kali, Allah akan menurunkan rahmat untuknya sepuluh kali, menghapus sepuluh dosa dan mengangkatnya sepuluh derajat. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah saw :

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلاَةً صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرًا

Artinya : “Barangsiapa bershalawat kepadaku satu kali shalawat, maka Allah memberi  rahmat kepadanya sepuluh kali.” (HR. Muslim)

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ وَاحِدَةً  صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ عَشْرَ صَلَوَاتٍ وَحَطَّ عَنْهُ عَشْرَ خَطِيْئَاتٍ وَرَفَعَ لَهُ عَشْرَ دَرَجَاتٍ

Artinya : “Barangsiapa bershalawat kepadaku sekali, maka Allah akan memberi rahmat kepadanya 10 rahmat, menghapus 10 dosa dan mengangkatnya 10 derajat.” (HR. Ahmad, Nasai dan Al Hakim)

 

  1. Barang siapa bershalawat kepada Nabi saw dalam satu hari 100 kali, maka Allah memenuhi 100 hajatnya. Nabi bersabda :

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ فِى يَوْمٍ مِائَةَ مَرَّةٍ قَضَى اللهُ لَهُ مِائَةَ حَاجَةٍ : سَبْعِيْنَ مِنْهَا ِلاخِرَتِهِ وَثَلاَثِيْنَ مِنْهَا لِدُنْيَاهُ

Artinya : Barang siapa membaca sholawat kepadaku dalam satu hari 100 kali, maka Allah memenuhi hajatnya 100 hajat : yang 70 untuk hajat akheratnya dan yang 30 untuk hajat dunianya (HR. Ibnu Najar)

 

  1. Barang siapa bershalawat ketika pagi 10 kali dan ketika sore 10 kali akan mendapat syafaat (pertolongan) Rasulullah saw pada hari kiamat. Rosulullah bersabda :

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ حِيْنَ يُصْبِحُ عَشْرًا وَحِيْنَ يُمْثِيْ عَشْرًا اَدْرَكَتْهُ شَفَاعَتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Artinya : “Barang siapa bershalawat kepadaku ketika pagi 10 kali dan ketika sore 10 kali, syafa’atku akan menjumpainya pada hari kiamat (HR. Thabrani).

 

  1. Orang yang terbanyak membaca shalawat kepada Nabi saw akan menjadi orang yang terbaik disisi Nabi. Rasulullah bersabda :

اَوْلَى النَّاسِ بِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ اَكْثَرُهُمْ عَلَيَّ صَلاَةً

Artinya : “Orang yang paling utama disisiku pada hari kiamat ialah orang yang paling banyak membaca sholawat untukku (HR. Tirmidzi).

 

Adapun bacaan shalawat yang terpendek ialah اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ artinya : Ya Allah, berilah rahmat kepada    Nabi Muhammad  atau   bacaan : اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ artinya : Ya Allah berilah rahmat kepada junjungan kita Nabi Muhammad.

 

Diantara shalawat yang sering digunakan masyarakat untuk berdoa ialah shalawat Munjiyat (penyelamat) yang berbunyi :

–          Ya Allah, berilah rahmat kepada junjungan kita Nabi Muhammad –      اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
–          Dengan rahmat itu Engkau menyelamatkan kita dari semua huru hara dan bencana. –      صَلاَةً تُنْجِيْنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ اْلاَهْوَالِ وَاْلافَاتِ
–          Dengan rahmat itu Engkau memenuhi semua hajat kita. –      وَتَقْضِى لَنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ الْحَاجَاتِ
–          Dengan rahmat itu Engkau mensucikan kita dari semua kejelakan. –      وَتُطَهِّرُنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ السَّيِئَاتِ
–          Dengan rahmat itu Engkau mengangkat kita kepada setinggi-tinggi derajat. –      وَتَرْفَعُنَا بِهَا عِنْدَكَ اَعْلَى الدَّرَجَاتِ
–          Dan dengan rahmat itu Engkau menyampaikan kita kepada maksud yang sempurna. –      وَتُبَلِّغُنَا بِهَا اَقْصَى الْغَايَاتِ
–          Dari semua kebaikan pada waktu masih hidup dan setelah mati. –      مِنْ جَمِيْعِ الْخَيْرَاتِ فِى الْحَيَاتِ وَبَعْدَ الْمَمَاتِ

 

Shalawat yang lain ialah shalawat Burdah yang berbunyi :

مَوْلاَيَ صَلِّ وَسَلِمْ دَائِمًا اَبَدً

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ

هُوَ الْحَبِيْبُ الَّذِى تُرْجَى شَفَاعَتُهُ

لِكُلِّ هَوْلٍ مِنَ اْلاَهْوَالِ الْمُقْتَحِمِ

يَارَبِّ بِالْمُصْطَفَى بَلِّغْ مَقَاصِدَنَا

وَاغْفِرْلَنَا مَامَضَى يَاوَاسِعَ الْكَرَمِ

Artinya :

ð  Wahai Tuhanku, berilah rahmat dan keselamatan yang abadi

ð  Kepada kekasihMu (Nabi Muhammad) sebaik-baik makhluk semuanya

ð  Dialah kekasih yang diharapkan syafaatnya.

ð  Untuk setiap huruhara dari beberapa huru-hara yang menghinakan.

ð  Ya Tuhanku, dengan sebab Nabi Muhammad yang terpilih, sampaikan tujuan-tujuan kami.

ð  Dan ampunilah dosa-dosa kami yang telah lalu wahai Tuhan Yang Maha Luas lagi Maha Mulia .

 

  1. L. FADHILAH MEMBACA AL QURAN

Al Quran adalah kitab yang diturunkan oleh Allah melalui Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad saw  untuk pedoman hidup manusia, agar hidupnya bahagia di dunia dan akherat. Membaca AL Quran merupakan ibadah  karena Allah sendiri memerintahkan untuk membacanya melalui firman Nya :

È@Ïo?u‘ur tb#uäöà)ø9$# ¸x‹Ï?ös? ÇÍÈ

Artinya : “Dan bacalah Al Quran itu dengan perlahan-lahan. (QS. Al Muzammil : 4)

Adapun fadhilah membaca AL Quran diantaranya ialah :

 

  1. Menjadi orang yang terbaik, sesuai dengan sabda Nabi saw :

خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ الْقُرْانَ وَعَلَّمَهُ

Artinya : “ Sebaik-baik kamu ialah orang yang mau belajar AL Quran dan mau mengajarkannya (HR. Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi, Nasai dan Ibnu Majah)

 

  1. Mendapat syafaat di hari kiamat. Rasulullah saw bersabda :

اِقْرَؤُاالْقُرْانَ فَاِنَّهُ يَأْتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيْعًا ِلاَصْحَابِهِ

Artinya : “Bacalah olehmu sekalian AL Quran, maka sesungguhnya AL Quran itu akan datang pada hari kiamat memberi syafaat kepada pembacanya (HR. Muslim)

  1. Mendapat kebaikan atau pahala yang sangat banyak, hal ini sesuai sabda Rasulullah saw :

مَنْ قَرَأَحَرْفًا مِنْ كِتَابِ اللهِ فَلَهُ بِهِ حَسَنَةٌ وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ اَمْثَالِهَا. لاَ اَقُوْلُ الـمّ حَرْفٌ : وَلَكِنْ اَلِفٌ حَرْفٌ وَلاَمٌ حَرْفٌ وَمِيْمٌ حَرْفٌ

Artinya :  “Barang siapa membaca satu huruf dari kitab Allah (Al Quran) maka baginya satu kebaikan dan satu kebaikan dilipat gandakan sepuluh kali. Aku tidak mengatakan الـمّ satu huruf ; melainkan alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf (HR. Tirmidzi dan Al Hakim)

 

  1. Akan mendapatkan ketenangan batin atau bisa menghilangkan hati yang gelisah. Hal ini sudah terbukti diamalkan oleh para sahabat Nabi dan para Tabiin.

 

  1. Orang yang membaca Al Qur’an sama dengan berbicara atau berdialog dengan Allah SWT. Rasulullah saw bersabda:

مَنْ اَرَادَ اَنْ يَتَكَلَّمَ مَعَ اللهِ فَلْيَقْرَإِ الْقُرْانَ

Artinya : “Barangsiapa berkehendak    berbicara dengan Allah, hendaklah membaca Al Qur’an (HR…………..)

 

  1. Pembaca Al Qur’an menjadi ahli Allah (keluarga Allah). Nabi Muhammad saw bersabda:

مَنْ كَانَ يَرْجُوْ لِقَاءَ اللهِ فَلْيُكْرِمْ اَهْلَ اللهِ قِيْلَ : يَارَسُوْلَ اللهِ, هَلْ ِللهِ عَزَّ وَجَلًَّ اَهْلٌ؟ قَالَ : نَعَمْ, قِيْلَ: مَنْ هُمْ يَارَسُوْلَ اللهِ؟ قَالَ: اَهْلُ اللهِ فِى الدُّنْيَا اَلّّذِيْنَ يَقْرَءُوْنَ الْقُرْانَ, اَلاَ, مَنْ اَكْرَمَهُمْ فَقَدْ اَكْرَمَهُ اللهُ وَاَعْطَاهُ الْجَنَّةَ وَمَنْ اَهَانَهُمْ فَقَدْ اَهَانَهُ اللهُ وَاَدْخَلَهُ النَّارِ

Artinya : “Barangsiapa yang mengharapkan bertemu dengan Allah, maka muliakanlah ahli Allah. Ditanyakan: wahai Rasulullah apakah  Allah Aza waja’alla (Maha mulia dan Maha Tinggi) mempunyai ahli? Rasulullah menjawab : “Ya betul. Ditanyakan lagi : siapakah mereka itu wahai rasulullah? Rasulullah menjawab: Ahli Allah di dunia yaitu orang-orang yang membaca Al Quran. Ingatlah, orang yang memuliakan mereka sungguh Allah akan memuliakannya dan memberinya surga. Dan barang siapa menghina mereka, maka sungguh Allah akan menghinakannya dan memasukannya ke neraka …. (HR…………………)

 

  1. Orang yang membaca Al Quran lagi pandai nanti memperoleh tempat di surga bersama para Rasul dan yang kurang pandai memperoleh dua pahala. Rasulullah saw bersabda:

اَلْمَاهِرُ بِالْقُرْانِ مَعَ السَّفَرَةِ الْكِرَامِ الْبَرَرَةِ وَالَّذِىْ يَقْرَأُ اْلقُرْانَ وَيَتَتَعْتَعُ فِيْهِ وَهُوَ عَلَيْهِ شَاقٌّ لَهُ اَجْرَانِ

Artinya : “Orang yang membaca Al Quran lagi pandai, nanti memperoleh tempat dalam surga bersama-sama para Rasul yang mulia lagi baik-baik dan orang yang membaca   Al Quran kurang pandai, membacanya tertegun-tegun dan tampak agak berat lidahnya ia akan memperoleh dua pahala (HR. ………………)

 

  1. M. FADHILAH MEMBACA TASBIH

Membaca tasbih dengan ucapan “Subhaanallah” adalah untuk mengakui kesucian Allah dari segala sesuatu yang tidak layak bagiNya dari segala sifat kekurangan. Allah berfirman :

ôxÎm7y™ur ωôJpt¿2 y7În/u‘ Ÿ@ö6s% Æíqè=èÛ Ä§ôJ¤±9$# Ÿ@ö6s%ur $pkÍ5rãäî ( ô`ÏBur Ǜ!$tR#uä È@ø‹©9$#

ôxÎm7|¡sù t$#tôÛr&ur ͑$pk¨]9$# y7¯=yès9 4ÓyÌös? ÇÊÌÉÈ

Artinya : “Dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu, sebelum terbit matahari dan sebelum terbenamnya dan bertasbih pulalah pada waktu-waktu di malam hari dan pada waktu-waktu di siang hari, supaya kamu merasa senang. (QS. Thaha : 130)

 

Membaca tasbih disamping bernilai ibadah yang berpahala terdapat pula fadhilah-fadhilah diantaranya ialah :

 

  1. Memperberat timbangan amal dan merupakan amal yang dicintai Allah SWT . Rasulullah saw bersabda :

كَلِمَتَانِ خَفِيْفَتَانِ عَلَى الّلِسَانِ ثَقِيْلَتَانِ فِى الْمِيْزَانِ حَبِيْبَتَانِ اِلَى الرَّحْمنِ : سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ

Artinya : “Dua kalimat yang ringan diucapkan, berat dimizan (timbangan) dan dicintai oleh Allah Yang Maha Rahman :

سُبْجَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ

(Maha Suci Allah  dan dengan segala pujianNya, maha Suci Allah  Yang Maha Agung) (HR. Ahmad Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Nasai dan Ibnu Majah)

 

  1. Orang yang membaca tasbih 100 kali dalam satu hari akan dihapus kesalahannya walaupun sebanyak buih di lautan. Rasulullah bersabda :

مَنْ قَالَ سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ فِى يَوْمٍ مِائَةَ مَرَّةٍ حُطَّتْ عَنْهُ خَطَايَاهُ وَاِنْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِالْبَحْرِ

ARtinya : “Barang siapa membaca “Subhaanallahi wabihamdihi” (Maha Suci Allah dan dengan segala pujianNya) dalam sehari 100 kali, maka akan dihapus segala kesalahannya walaupun kesalahannya sebanyak buih di lautan (HR. Bukhari dan Muslim).

  1. Orang yang membaca setiap habis shalat bacaan tasbih, tahmid dan takbir masing-masing 33 kali, dan ditutup yang keseratusnya dengan kalimat :

لاَاِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ, لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

Artinya : “Tidak ada Tuhan kecuali Allah yang Maha Esa, yang tiada sekutu bagiNya, untukNya segala kerajaan dan segala puji. Dan Dia atas segala sesuatu  Maha Kuasa.” Akan diampuni dosa-dosanya, walaupun dosa-dosa itu seperti buih dilaut (HR. Muslim)

 

  1. N. FADHILAH ILMU DAN ORANG YANG BERILMU

Ilmu sangat penting bagi kehidupan manusia, dengan ilmu bisa  mencapai apa yang dicita-citakan. Pada kenyatannya orang-orang yang berilmulah yang dapat meraih sukses. Rasulullah saw bersabda :

مَنْ اَرَادَ الدُّنْيَا فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ وَمَنْ اَرَادَ اْلاخِرَةَ فَعَلَيْهِ بِاْلعِلْمِ وَمَنْ اَرَادَهُمَا فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ

Artinya : “Barang siapa yang menghendaki kebahagiaan dunia, maka harus dengan ilmu. Dan barang siapa menghendaki kebahagiaan akherat, maka harus dengan ilmu. Dan barang siapa menghendaki kebahagiaan kedua-duanya, maka harus dengan ilmu. (HR. ……………….)

Mu’awiyah r.a. berkata bahwa Rasulullah saw bersabda :

مَنْ يُرِدِ اللهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِى الدِّيْنَ  (رواه البخارى ومسلم)

Artinya : “Barangsiapa yang dikehendaki Allah menjadi orang baik, maka dia dipandaikan (dipahamkan) dalam ilmu agama.” (HR. Bukhari dan Muslim)

 

Diantara fadhilah ilmu dan orang yang berilmu ialah

  1. Allah akan mengangkat derajat orang-orang yang beriman dan berilmu. Allah SWT berfirman:

Æìsùötƒ ª!$# tûïÏ%©!$# (#qãZtB#uä öNä3ZÏB tûïÏ%©!$#ur (#qè?ré& zOù=Ïèø9$# ;M»y_u‘yŠ 4

Artinya : “Allah akan mengangkat derajat orang-orang yang beriman diantara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa derajat (QS. Al-Mujadalah : 11)

 

  1. Allah akan memudahkan jalan ke surga  bagi orang yang menuntut  ilmu. Rasulullah saw bersabda:

وَمَنْ سَلَكَ طَرِيْقًا يَلْتَمِسُ فِيْهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللهُ لَهُ بِهِ طَرِيْقًا اِلَى الْجَنَّةِ  (رواه مسلم)

Artinya : “Barang siapa yang mengadakan perjalanan untuk menuntut ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan surga.” (HR. Muslim)

 

  1. Ilmu yang dimanfaatkan oleh orang lain pahalanya terus mengalir kepada orang yang memberikan ilmu tersebut walaupun ia sudah meningga dunia. Rasulullah saw bersabda:

اِذَامَاتَ ابْنُ ادَمَ اِنْقَطَعَ عَمَلُهُ اِلاَّ مِنْ ثَلاَثٍ: صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ اَوْعِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ اَوْوَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُوْلَهُ (رواه مسلم)

Artinya : “Apabila anak Adam (manusia) meninggal dunia, maka terputuslah segala amalnya kecuali tiga perkara, yaitu : shadaqah jariyah, ilmu yang bermanfaat atau anak shalih yang mendoakannya (orang tua). (HR. Muslim)

 

  1. Orang yang menuntut ilmu berada di jalan Allah sampai ia kembali. Sahabat Anas ra. menuturkan bahwa Rasulullah saw bersabda:

مَنْ خَرَجَ فِى طَلَبِ الْعِلْمِ كَانَ فِى سَبِيْلِ اللهِ حَتَّى يَرْجِعَ (رواه البرممذى)

Artinya : “barangsiapa yang keluar rumah dengan tujuan menuntut ilmu, maka dia berada di jalan Allah hingga ia kembali (HR. Turmudzi)

 

  1. Orang yang mengajar ilmu kebaikan akan diberi rahmat oleh Allah SWT dan akan dimintakan rahmat oleh malaikat dan seluruh penghuni langit dan bumi hingga semut yang berada di sarangnya dan juga ikan. Rasulullah saw bersabda:

اِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ وَاَهْلُ السَّموَاتِ وَاْلاَرْضِ حَتَّى النَّمْلَةَفِى حُجْرِهَا وَحَتَّى الْحُوْتَ لَيُصَلُّوْنَ عَلَى مُعَلِّمِى النَّاسِ الْخَيْرَ (رواه الترمذى)

Artinya: “Sungguh Allah, malaikat dan penghuni langit dan bumi, sampai-sampai semut  yang berada di sarangnya dan juga ikan senantiasa memintakan rahmat kepada orang yang mengajarkan kebaikan kepada manusia.” (HR. Bukhari dan Muslim)

 

  1. Apabila dengan ilmunya seseorang mau mengajak kepada kebaikan terhadap orang lain, ia akan memperoleh pahala sebanyak pahala orang yang mengikutinya tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun. Rasulullah saw bersabda:

مَنْ دَعَا اِلَى هُدًى كَانَ لَهُ مِنَ اْلاَجْرِ مِثْلُ اُجُوْرِ مَنْ تَبِعَهُ لاَ يَنْقُصُ ذلِكَ مِنْ اُجُوْرِهِمْ شَيْئًا (رواه مسلم)

Artinya : ‘Barang siapa mengajak kepada kebaikan, maka dia mendapat pahala sebanyak pahala orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun.” (HR. Muslim)

  1. Orang yang menuntut ilmu dimintakan ampun oleh penghuni langit dan bumi, sampai ikan yang ada dilautan. Rasulullah saw bersabda:

مَنْ سَلَكَ طَرِيْقًا يَنْبَغِى فِيْهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللهُ لَهُ طَرِيْقًا اِلَى الْحَنَّةِ وَاِنَّ الْمَلاَئِكَةِ لَتَضَعُ اَجْنِحَتَهَا لِطَالِبِ الْعِلْمِ رِضًى بِمَا يَصْنَعُ, وَاِنَّ الْعَالِمَ لَيَسْتَغْفِرُ لَهُ مَنْ فِى السَّموَاتِ وَمَنْ فِى اْلاَرْضِ حَتَّى الْحِيْتَانُ فِى الْمَاءِ (رواه ابوداود والترمذى)

Artinya : “Orang yang melakukan perjalanan untuk menuntut ilmu, maka Allah memudahkan baginya jalan menuju surga. Sungguh malaikat membentangkan sayapnya untuk menaungi orang yang menuntut ilmu karena puas terhadap apa yang diperbuatnya. Dan sesungguhnya orang menuntut ilmu selalu dimintakan ampun oleh penghuni langit dan bumi, sampai ikan di lautan.” (HR. Abu Dawud dan Turmudzi)

 

Saudaraku para pembaca, hendaknya menuntut ilmu itu ditujukan untuk mencari ridha Allah,  karena Rasulullah saw bersabda :

مَنْ تَعَلَّمَ عِلْمًا مِمَّايُبْتَغَى بِهِ وَجْهُ اللهِ عَزَّوَجَلَّ لاَيَتَعَلَّمُهُ اِلاَّّ لِيُصِيْبَ بِهِ عَرَضًا مِنَ الدُّنْيَا لَمْ يَجِدْ عَرْفَ الْجَنَّةِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ (رواه ابوداود)

Artinya  : “Barangsiapa yang mempelajari ilmu pengetahuan yang seharusnya ditujukan untuk mencari ridha Allah azza wa jalla. Kemudian dia tidak mempelajariya untuk mencari ridha Allah, malah hanya untuk mendapatkan kedudukan/kekayaan yang duniawi, maka dia tidak akan mendapatkan semerbak surga pada hari kiamat.” (HR. Abu Dawud dengan Ismad yang sahih)

 

  1. O. FADHILAH TAQWA

Taqwa berarti melaksanakan perintah Allah dan menjauhi semua larangan-Nya. Ada pula yang mengartikan taqwa dengan takut kepada Allah. Dalam Al-Qur’an Allah memerintahkan kepada  orang-orang yang beriman untuk bertaqwa kepada-Nya dengan firman-Nya :

$pkš‰r’¯»tƒ šúïÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#qà)®?$# ©!$# öÝàZtFø9ur Ó§øÿtR $¨B ôMtB£‰s% 7‰tóÏ9 ( (#qà)¨?$#ur ©!$# 4 ¨bÎ) ©!$# 7ŽÎ7yz $yJÎ/ tbqè=yJ÷ès? ÇÊÑÈ

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah Setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan”. (Al-Hasr : 18)

 

Rasulullah SAW dalam sebuah haditsnya memerintahkan agar bertaqwa dimana saja berada seperti tersebut dibawah ini :

اِتَّقِ اللهَ حَيْثُ مَاكُنْتَ وَاَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ (رواه احمد والترميذى)

Artinya : “Betaqwalah kepada Allah dimana saja kamu berada. Ikutilah kejahatan dengan kebaikan, niscaya kebaikan itu menghapus kejahatan dan pergaulilah manusia dengan pekerti yang baik

 

Karena pentingnya taqwa maka disyari’atkan tiap-tiap khatib harus berwasiat taqwa kepada seluruh jamaah Jum’ah pada awal khutbahnya, dan itu merupakan rukun khutbah

Diantara fadhilah taqwa ialah :

  1. Orang yang taqwa disediakan surga oleh Allah SWT. Dalam Al-Qur’an disebutkan

(#þqãã͑$y™ur 4’n<Î) ;otÏÿøótB `ÏiB öNà6În/§‘ >p¨Yy_ur $ygàÊótã ßNºuq»yJ¡¡9$# ÞÚö‘F{$#ur ôN£‰Ïãé& tûüÉ)­GßJù=Ï9 ÇÊÌÌÈ

Artinya : Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa (QS. Ali Imron : 133)

  1. Orang yang taqwa itu kehidupan dunianya dijamin oleh Allah diberi jalan keluar dari segala kesempitan dan diberi rizqi dari jalan yang tak disangka-sangka. Allah SWT berfirman :

`tBur È,­Gtƒ ©!$# @yèøgs† ¼ã&©! %[`tøƒxC ÇËÈ   çmø%ã—ötƒur ô`ÏB ß]ø‹ym Ÿw Ü=Å¡tFøts† 4

Artinya :  “Dan barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya.” (Q.S. Ath-Thalaq : 2- 3)

 

  1. Orang yang taqwa akan diberi jalan kemudahan oleh Allah dalam segala urusannya. Didalam Al-Qur’an disebutkan :

`tBur È,­Gtƒ ©!$# @yèøgs† ¼ã&©! ô`ÏB ¾Ín͐öDr& #ZŽô£ç„ ÇÍÈ

Artinya : Dan barang -siapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya.

 

  1. Nabi Nuh as menyatakan kepada kaumnya yang diabadikan oleh Allah SWT dalam dua buah ayat pada surat Nuh bahwa orang yang menyembah Allah, bertaqwa kepada-Nya dan mentaatiku (Rasul Allah) akan diampuni dosa-dosanya oleh Allah dan dipanjangkan umurnya.

Al-Qur’an surat Nuh ayat 3-4 menyebutkan :

Èbr& (#r߉ç6ôã$# ©!$# çnqà)¨?$#ur Èbqãè‹ÏÛr&ur ÇÌÈ   öÏÿøótƒ /ä3s9 `ÏiB ö/ä3Î/qçRèŒ öNä.ö½jzxsãƒur #’n<Î) 9@y_r& ‘‡K|¡•B 4 ¨bÎ) Ÿ@y_r& «!$# #sŒÎ) uä!%y` Ÿw ㍨zxsム( öqs9 óOçFZä. šcqßJn=÷ès? ÇÍÈ

Artinya  : “Sembahlah olehmu Allah, bertakwalah kepada-Nya dan taatlah kepadaKu. Niscaya Allah akan mengampuni sebagian dosa-dosamu dan menangguhkan kamu [memanjangkan umurmu] sampai kepada waktu yang ditentukan. Sesungguhnya ketetapan Allah apabila telah datang tidak dapat ditangguhkan, kalau kamu Mengetahui” (QS. Nuh : 3 – 4)

 

Adapun ciri orang yang bertaqwa adalah seperti yang disebutkan oleh Allah dalam surat Al-Baqarah ayat 1 – 5, yang artinya :

 

“Alif laam miin. Kitab (al quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa. Mereka yang beriman kepada yang ghaib yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebahagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka. Dan mereka yang beriman kepada kitab (Al-Quran) yang telah diturunkan kepadamu dan kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu serta mereka yakin akan adanya (kehidupan) akhirat. Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang beruntung”

 

Pada ayat lain Allah SWT, menyebutkan ciri-ciri orang yang bertaqwa dalam surat Al-Baqarah ayat 177, yang artinya :

“bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi Sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari Kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. mereka Itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka Itulah orang-orang yang bertakwa.”

 

Allah juga menyebutkan tanda-tanda atau ciri-ciri orang yang bertaqwa dalam surat Ali Imran ayat 133 – 136, yang artinya :

 

Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (Yaitu) Orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema’afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau Menganiaya diri sendiri[229], mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui. Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Tuhan mereka dan surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan Itulah Sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal.

 


KALIMAH-KALIMAH THAYYIBAH

(KALIMAT-KALIMAT YANG BAIK)

NO NAMA KALIMAT ARTI PENGGUNAAN :DIBACA KETIKA/UNTUK
1 Tahlil لاَاِلهَ اِلاَّ اللهُ Tidak ada Tuhan selain Allah
  1. Untuk meningkatkan iman
  2. Bacaan ketika takut
  3. Untuk bacaan penutup kehidupan  (mendekati kematian) (HR. Bukhari)
2 Takbir اَللهُ اَكْبَرُ Allah Maha Besar
  1. Untuk mengangungkan nama Allah.
  2. Kagum terhadap sesuatu (HR. Bukhari)
  3. Membakar semangat
3 Basmalah بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
  1. Memulai pekerjaan yang baik.
  2. Meletakkan/ melepaskan pakaian (HR. Tirmidzi)
4 Tahmid اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ Segala puji hanya milik Allah Tuhan Semesta Alam
  1. Ungkapan syukur kepada Allah atas nikmat yang diterima.
  2. Selesai mengerjakan sesuatu perbuatan
  3. Mendengar khabar gembira/sukses (HR. Bukhari)
5 Tasbih سُبْحَانَ اللهِ Maha Suci Allah
  1. Mensucikan nama Allah
  2. Kagum terhadap sesuatu (HR. Bukhari)
6 Istighfar اَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمِ Saya mohon ampun kepada Allah Yang Maha Agung
  1. Mohon ampun kepada Allah atas segala dosa.
  2. Merasa bersalah atau berdosa
7 Hauqalah لاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ اِلاَّ بِاللهِ Tidak ada daya dan kekuatan kecuali dari Allah
  1. Ketika mengerjakan sesuatu yang berat.
  2. Ketika menerima tugas/ujian dari Allah yang berat.
8 Tarji’/ Istirja’ اِناَِّللهِ وَاِناَّاِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan sesungguhnya kami akan kembali kepadaNya
  1. Mendapat musibah atau bencana.
  2. Mendengar berita kematian seseorang (HR. uslim)
9 Ta’awudz اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ Aku berlindung kepada Allah dari godaan syetan yang terkutuk
  1. Akan membaca Al Quran
  2. Doa ketika marah (HR. Bukhari Muslim)
  3. Mohon perlindungan Allah dari godaan syetan.
10 Insya Allah اِنْ شَاءَاللهُ Jika Allah menghendaki
  1. Ketika kita berjanji
  2. Ketika kita menyanggupi  sesuatu
11 Masya Allah مَاشَاءَ اللهُ Apa yang dikehendaki oleh Allah
  1. Kagum /terkejut akan kekuasaan Allah
  2. Ketika jengkel
12 Isti’aadzah نَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ ذلِكَ Kami berlindung kepada Allah dari yang demikian itu.
  1. Ketika meihat atau mendengar sesuatu yang tidak disenangi atau perbuatan jelek.
13 Salam اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ Semoga kamu sekalian selamat
  1. Ketika akan pidato, khutbah dan mengajar
  2. Ketika bertemu sesama muslim
  3. Ketika akan berpisah dengan sesama muslim
  4. Ketika akan masuk rumah

 

Keterangan :

ð  Kalimat-kalimat diatas supaya dibiasakan untuk mengucapkannya sesuai dengan penggunaannya agar memperbanyak amal ibadah kita dan lebih dicintai oleh Allah SWT. Kalimat-kalimat nomor 1 s/d 7 sangat baik untuk memperbanyak dzkir sebagai amalan wirid (diulang-ulang).


BIMBINGAN  SHALAT WAJIB   /FARDHU

 

  1. A. KETENTUAN SHALAT WAJIB
    1. 1. Pengertian Shalat

Menurut bahasa shalat berarti doa, sedangkan menurut istilah, shalat berarti semua ucapan dan perbuatan yang dimulai dengan takbiratul ihram dan diakhiri dengan salam serta mnemenuhi syarat dan rukunnya..

Shalat fardu lima waktu merupakan pembinaan disiplin   diri bagi setiap muslim. Ketaatan melaksanakan Shalat pada waktunya secara terus-menerus, kelak menumbuhkan kebiasaan baik secara teratur. Kebiasaan tersebut lama kelamaan akan membekas dalam hati dan dalam kehidupan sehar-hari, terutama bagi mereka yang dapat melaksanakan Shalat dengan khusuk, artinya menghayati serta mengerti apa yang diucapkan, Insya Allah mereka akan memperoleh manfaat yang banyak. Antara lain, ketenangan hati perasaan aman, dan terlindung dari perbuatan yang dilarang Allah SWT, serta berperilaku shalih dan shalihah. Firman Allah SWT.

ö@è% ¨bÎ) ’ÎAŸx|¹ ’Å5Ý¡èSur y“$u‹øtxCur †ÎA$yJtBur ¬! Éb>u‘ tûüÏHs>»yèø9$# ÇÊÏËÈ

Artinya : Katakanlah: Sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. (QS. Al-An’am/6 : 162)

 

Penyerahan diri seorang hamba terhadap sang khaliknya dalam Shalat mencerminkan kerendahan hati serta kepasrahan dalam upaya mendapatkan keridhaan Allah SWT. Dengan demikian, orang tersebut nsenantiasa  melaksanakan perintah Allah SWT. Dan meninggalkan larangan-larangan Nya dalam menjalankan ubudiyah sehari-hari. Firman Allah SWT dalam Surah Al Ankabut  berbunyi:

žcÎ) no4qn=¢Á9$# 4‘sS÷Zs? ÇÆtã Ïä!$t±ósxÿø9$# ̍s3ZßJø9$#ur 3

Artinya : “Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. (QS Al-Ankabut/29 : 45)

Pada intinya bagi setiap muslim yang mampu melaksanakan  shalat dengan benar  menurut ketentuan-ketentuannya, ia akan terjauh dari perbuatan keji dan mungkar. Adapun hukum shalat lima waktu dalam sehari dan semalam itu diwajibkan bagi setiap muslim yang sudah   baligh dan berakal sehat.

 

  1. 2. Hukum Shalat Lima Waktu

Adapun hukum shalat lima waktu dalam sehari dan semalam adalah wajib bagi setiap muslim yang sudah dewasa (baliqh) dan berakal sehat, sesuai dengan kemampuannya. Allah SWT berfirman dalam Al Qur’an surat Thaha ayat 14:

ûÓÍ_¯RÎ) $tRr& ª!$# Iw tm»s9Î) HwÎ) O$tRr& ’ÎTô‰ç6ôã$$sù ÉOÏ%r&ur no4qn=¢Á9$# ü“̍ò2Ï%Î!

Artinya : “Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, Maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku. (QS. Thaha : 14)

Dalam ayat lain Allah berfirman:

¨bÎ) no4qn=¢Á9$# ôMtR%x. ’n?t㠚úüÏZÏB÷sßJø9$# $Y7»tFÏ. $Y?qè%öq¨B

Artinya :  “Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. (QS. An-Nunisa’ : 103)

Tentang kewajiban shalat ini Rasulullah saw bersabda :

اَلصَّلاَةُ عِمَادُ الدِّيْنِ فَمَنْ اَقَامَهَا فَقَدْ اَقَامَ الدِّيْنِ وَمَنْ هَدَمَهَا فَقَدْ هَدَمَ الدِّيْنِ (رواه الترميدى)

Artinya : “Shalat itu menjadi tiang agama, maka barang siapa mengerjakannya berarti dia telah menegakkan agamanya. Dan barang siapa melalaikannya berarti dia telah merobohkan agamanya. (HR. Turmudzi)

Pada hadits yang lain Rasulullah saw bersabda :

مُرُّوا اَوْلاَدَكُمْ بِالصَّلاَةِ وَهُمْ اَبْنَاءُ سَبْعِ سِنِيْنَ وَاضْرِبُوْهُمْ عَلَيْهِ وَهُمْ اَبْنَاءُ عَشْرٍ وَفَرِّقُوْا بَيْنَهُمْ فِى الْمَضَاجِعِ (رواه احمد وابو داود والحالم)

Artinya : “Perintahlah anak-anakmu mengerjakan shalat bila mereka telah berusia 7 tahun dan pukullah mereka bila mereka tidak mengerjakannya, padahal mereka sudah berusia 10 tahun. Dan pisahlah antara anak laki-laki dan anak perempuan dalam tempat tidur.” (HR. Ahmad, Abu Dawud dan Al hakim)

 

  1. 3. Hukum Meninggalkan Shalat Lima Waktu

Sahabat   Jabir r.a telah menceritakan bahwa Nabi saw. pernah bersabda:

اِنَّ بَيْنَ الرَّجُلِ وَبَيْنَ الشِرْكِ  وَالْكُفْرِ تَرْكَ الصَّلاَةِ (رواه الخمسة الا البخارى)

Artinya : “Sesungguhnya batas antara seorang laki-laki (termasuk wanita) dengan syirik dan kufur ialah meninggalkan shalat (HR. Khamsah kecuali Imam Bukhari).

 

Buraidah r.a telah menceritakan bahwa Nabi saw pernah bersabda:

اَلْعَهْدُ الَّذِى بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمُ الصَّلاَةُ فَمَنْ تَرَكَهَا فَقَدْ كَفَرَ (رواه الترمذى)

Artinya: “Perjanjian antara kami dengan mereka (orang-orang munafiq) adalah shalat maka barangsiapa yang meninggalkannya berarti ia telah kafir. (HR. Tirmidzi)

 

Makna lahiriyah kedua hadits diatas menunjukkan bahwa barang siapa meninggalkan shalat, maka ia adalah orang kafir. Dalam hal ini semua kaum muslimin telah sepakat, bahwa  yang dimaksud dengan meninggalkannya itu adalah ingkar (tidak mempercayai) terhadp kefardhuan shalat. Jika seseorang meninggalkan shalat karena malas semata, padahal ia meyakini kefarduannya sebagaimana yang yang dilakukan kebanyakan orang, maka menurut    jumhur ulama salaf dan khalaf, ia tidak dihukum kafir, melainkan sebagai orang fasik dan harus  disuruh bertaubat. Jika tidak mau bertaubat barulah dihukum bunuh. Ini menurut pendapat Imam Malik dan Imam Syafi;i sedang menurut Imam Abu Hanifah: “Tidak dibunuh, tetapi dihukum ta’zir dan dipenjarakan sampai ia mau shalat.”

 

Mereka yang mengatakan tidak kafir, beradil dengan firman Allah SWT.

¨bÎ) ©!$# Ÿw ãÏÿøótƒ br& x8uŽô³ç„ ¾ÏmÎ/ ãÏÿøótƒur $tB tbrߊ y7Ï9ºsŒ `yJÏ9 âä!$t±o„ 4

Artinya: “Sesungguhnya   Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu.  (QS. An Nisa : 48)

 

Selain itu  orang yang tidak shalat karena mengingkari befadhuannya menjadi penyebab masuk  neraka saqar. Allah SWT telah berfirman:

‘@ä. ¤§øÿtR $yJÎ/ ôMt6|¡x. îpoY‹Ïdu‘ ÇÌÑÈ HwÎ) |=»ptõ¾r& ÈûüÏJuŠø9$# ÇÌÒÈ  ’Îû ;M»¨Zy_ tbqä9uä!$|¡tFtƒ ÇÍÉÈ   Ç`tã tûüÏB̍ôfßJø9$# ÇÍÊÈ   $tB óOä3x6n=y™ ’Îû ts)y™ ÇÍËÈ   (#qä9$s% óOs9 à7tR šÆÏB tû,Íj#|ÁßJø9$# ÇÍÌÈ

Artinya : “Tiap-tiap diri bertanggung jawab atas apa yang telah diperbuatnya, kecuali golongan kanan, berada di dalam syurga, mereka tanya menanya, tentang (keadaan) orang-orang yang berdosa, “Apakah yang memasukkan kamu ke dalam Saqar (neraka)?” Mereka menjawab : Kami  dahulu  tidak  termasuk  orang-orang  yang  mengerjakan  shalat” (QS. Al Muddatsir : 38-42)

 

  1. 4. Syarat Wajib Shalat

Seorang muslim yang akan melaksanakan shalat harus memenuhi ketentuan-ketentuan berikut ini.

  1. Islam
  2. Balig (cukup umur)
  3. Berakal (orang gila atau mabuk tidak wajib shalat)
  4. Suci dari haid da nifas
  5. Dalam keadaan sadar (tidak tidur, seorang yang lupa tidak wajib shalat)

 

  1. 5. Syarat Sah Shalat

Syarat sah shalat adalah  sesuatu yang  harus dilakukan sebelum melakukan shalat yaitu sebagai berikut:

  1. Suci badan,  pakaian, dan tempat dari najis
  2. Suci dari hadas besar dan hadas kecil
  3. Menutup aurat
  4. Mengetahui masuknya waktu shalat/sudah masuk   waktu shalat.
  5. Menghadap kiblat

 

  1. 6. Rukun Shalat

Rukun shalat segala sesuatu yang wajib dilaksanakan dalam shalat. Apabila tertinggal salah satu dari rukun shalat, maka shalat seseorang  menjadi batal atau tidak sah. Yang termasuk rukun shalat adalah sebagai berkut:

  1. Niat dalam hati
  2. Berdiri bagi orang yang kuasa atau mampu
  3. Takbiratul ihram (membaca takbiratul ihram)
  4. Membaca surah Al fatihah
  5. Rukuk dengan tumakninah (tenang sejenak)
  6. I’tidal dengan tumakninah (berdiri dari rukuk dengan tenang sejenak)
  7. Sujud dua kali dengan tumakninah
  8. Duduk diantara dua sujud dengan tumakninah
  9. Duduk tasyahud akhir
  10. Membaca tasyahud akhir
  11. Membaca shalawat atas Nabi Muhammad saw.
  12. Membaca salam yang pertama (menoleh ke kanan)
  13. Tertib (dengan berurutan)

 

  1. 7. Sunah Shalat

Sunah shalat adalah sesuatu yang lebih baik dilakukan, tetapi jika tidak, tidak pula menyebabkan shalat seseorang menjadi batal atau tidak sah.

Yang termasuk sunah-sunah  shalat itu sebagai berikut:

  1. Mengangkat kedua tangan ketika takbiratul ihram sampai setinggi telinga dan telapak tangan setinggi bahu serta kedua tangan dihadapkan ke kiblat.
  2. Bersedekap, meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri.
  3. Meletakkan telapak tangan kanan di atas pergelangan tangan kiri dan keduanya diletakkan di bawah dada.
  4. Ketika shalat menghadap ke arah tempat sujud
  5. Membaca doa iftitah sesudah takbiratul ihram
  6. Membaca ta’awuz ketika  akan membaca Surah Al Fatihah
  7. Diam sebentar sebelum dan sesudah membaca surah Al Fatihah
  8. Membaca amin setelah membaca surah Al Fatihah
  9. Membaca surah atau ayat-ayat lain dari Al Qur’an
  10. Menyaringkan  bacaan Surah Al fatihah dan Al Qur’an pada shalat Maghrib, Isya, dan Subuh pada rakaat pertama dan kedua, begitu pula pada shalat jumat dan hari raya.
  11. Membaca takbir setiap pindah dari satu gerakan ke gerakan yang lain.
  12. Membaca tasbih ketika rukuk dan sujud
  13. Membaca sami Allahu Liman Hamidah ketika bangun dari rukuk atau i’tidal
  14. Membaca Rabbana lakal hamdu ketika i’tidal
  15. Meletakan dua telapak tangan di atas lutut ketika duduk antara dua sujud
  16. Membaca doa  ketika duduk diantara dua sujud
  17. Duduk iftirasy (duduk diatas mata kaki kiri, telapak kaki kanan ditegakan).
  18. Duduk tawaruk pada tasyahud akhir (telapak kaki kiri dikeluarkan kesebelah bawah telapak kaki kanan)
  19. Membaca salam yang kedua (menengok ke kiri).

 

  1. 8. Hal-hal yang membatalkan shalat

Batalnya shalat seseorang dkarenakan beberapa hal, diantaranya sebagai berikut.

  1. Dengan meninggalkan salah satu rukun dan syarat dalam shalat atau tidak melaksanakanya secara berurutan.
  2. Sengaja berbicara pada saat shalat.
  3. Bergerak tiga kali berturut-turut, selain gerakan dalam shalat.
  4. Keluar  hadas besar atau hadas kecil.
  5. Terkena najis
  6. Terbuka aurat dalam shalat
  7. Berubah niat dalam shalat
  8. Membelakangi kiblat
  9. Makan dan minum dengan sengaja ketika shalat (menelan bekas makanan dari sela-sela gigi)
  10. Tertawa terbahak-bahak

 

  1. B. Kaifiat atau Tata Cara Shalat Wajib/Fardu

Shalat fardu lima waktu sehari dan semalam mempunyai waktu-waktu tertentu atau saat dimana ia harus dikerjakan sebagaimana firamn Allah SWT berikut ini.

¨bÎ) no4qn=¢Á9$# ôMtR%x. ’n?t㠚úüÏZÏB÷sßJø9$# $Y7»tFÏ. $Y?qè%öq¨B

Artinya : Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. (QS An Nisa : 103)

 

Maksudnya shalat merupakan suatu kewajiban yang amat penting bagi setiap mukmin dan mukminat dan waktu-waktunya telah ditetapkan dalam Al Qur’an. Adapun kaifat atau tata caranya untuk melaksanakan shalat ialah sebagai berikut.

 

 

  1. Shalat Subuh

Jumlah rakaat shalat subuh adalah dua rakat. Adapun cara mengerjakan shalat subuh adalah sebagai berikut:

  1. Rakaat Pertama

1)      Berdiri tegak sambil menghadap kiblat lalu berniat shalat (sebagian pendapat menyatakan bahwa niat itu cukup di dalam hati), kemudian diikuti takbiratul ihram sambil mengangkat tangan setinggi bahu. Niat shalat subuh yakni sebagai berikut:

اُصَلِّى فَرْضَ الصُّبْحِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ اَدَاءً مَأْمُوْمًا / اِمَامًا ِللهِ تَعَالَى

Artinya :“Aku niat shalat fardu subuh dan dua rakaat dengan menghadap kiblat mengikuti imam karena Allah Ta’ala.

 

2)      Bersedekap dengan meletakkan kedua tangan di atas pusar dan pandangan ke tempat sujud sambil membaca doa iftitah, Surah Al Fatihah, dan surah lainnya dalam Al Qur’an.

3)      Rukuk yang diawali dengan takbir dan membaca doa rukuk

4)      I’tidal dan membaca doa i’tidal

5)      Sujud pertama dan membaca doa sujud

6)      Duduk diantara dua sujud dan membaca doa duduk diantara dua sujud

7)      Sujud kedua yang sama seperti sujud yang pertama sambil membaca doa sujud.

8)      Bangkit dari sujud kedua dengan membaca takbir lalu berdiri tegak dan bersedekap.

  1. Rakaat Kedua

1)      pada saat bersedekap membaca Surah Al fatihah dan surah lainnya dalam Al Qur’an yang telah dihafal.

2)      Rukuk dan i’tidal serta membaca doanya.

3)      Sujud pertama dan duduk antara  dua sujud serta membaca doanya

4)      Sujud kedua dan membaca doa sujud

5)      Duduk akhir (tawaruk) serta membaca doa tasyahud akhir.

6)      Salam dengan menoleh ke kanan dan ke kiri disertai bacaan salam.

Dalam shalat subuh disunahkan membaca  doa qunut  setelah i’tidal pada rakaat kedua. Caranya ialah kedua tangan diangkat dan dihadapkan ke wajah. Hukum membaca doa qunut menurut sebagian ulama adalah sunah muakad dan menurut sebagian ulama yang lain boleh juga tidak membacanya.

 

  1. Shalat Dzuhur

Jumlah rakaat Shalat zuhur adalah empat rakaat. Cara mengerjakan Shalat zuhur adalah sebagai berikut:

  1. Rakaat Pertama

Niat mengerjakan Shalat zuhur. Gerakan dan bacaannya sama seperti rakaat pertama Shalat subuh.

اُصَلِّى فَرْضَ الظُّهْرِ اَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ اَدَاءً مَأْمُوْمًا / اِمَامًا ِللهِ تَعَالَى

Artinya : “Aku niat fardu Zuhur empat rakaat dengan menghadap kiblat (mengikuti imam) karena Allah Ta’ala.”

  1. Rakaat Kedua

Gerakan dan bacaannya sama seperti rakaat kedua pada shalat subuh. Hanya setelah sujud kedua lalu duduk awal dan membaca tasyahud awal (duduk iftirasy).

  1. Rakaat Ketiga

Setelah duduk tasyahud awal langsung berdiri untuk rakaat ketiga dan membaca surat Al-Fatihah. Setelah sujud kedua pada rakaat ketiga langsung berdiri.

  1. Rakaat Keempat

Gerakan dan bacaannya sama seperti rakaat ketiga. Setelah sujud kedua, melakukan duduk akhir atau duduk tawaruk (duduk akhir) dan membaca doa tasyahud akhir kemudian diakhiri dengan salam.

 

 

  1. Shalat Asyar

Jumlah rakaat Shalat Ashar adalah empat rakaat. Cara mengerjakan Shalat ashar adalah sebagai berikut.

  1. Rakaat Pertama

Niat mengerjakan Shalat Asar. Gerakan dan bacaannya sama seperti rakaat pertama Shalat zuhur.

اُصَلِّى فَرْضَ الْعَصْرِ اَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ اَدَاءً مَأْمُوْمًا / اِمَامًا ِللهِ تَعَالَى

Artinya : “Aku niat Shalat fardu Asar empat  rakaat dengan menghadap kiblat  (mengikuti imam) karena Allah Ta’ala.

  1. Rakaat Kedua dan Ketiga

Gerakan dan bacaannya sama seperti rakaat kedua dan ketiga Shalat zuhur.

  1. Rakaat Keempat

Gerakan dan bacaannya sama seperti rakaat keempat  Shalat zuhur, kemudian ditutup dengan salam sambil menoleh ke kanan dan ke kiri.

 

  1. Shalat Maghrib

Jumlah rakaat Shalat maghrib adalah tiga rakaat. Cara mengerjakannya  Shalat maghrib adalah sebagai berikut:

  1. Rakaat Pertama

Niat mengerjakan Shalat maghrib. Gerakan dan bacaannya sama seperti rakaat pertama Shalat subuh.

اُصَلِّى فَرْضَ الْمَغْرِبِ ثلاث رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ اَدَاءً مَأْمُوْمًا / اِمَامًا ِللهِ تَعَالَى

 

Artinya : “Aku niat Shalat fardu Maghrib tiga rekaat dengan menghadap kiblat (mengikuti imam) karena Allah Ta’ala.”

 

  1. Rakaat Kedua

Gerakan dan bacaannya sama seperti rakaat kedua Shalat zuhur. Hanya setelah sujud kedua lalu duduk   awal dan membaca tasyahud awal (duduk iftirasy).

 

  1. Rakaat Ketiga

Gerakan dan bacaannya sama seperti rakaat pertama, tetapi tidak membaca surah atau ayat  Al Qur’an. Setelah sujud kedua, melakukan duduk akhir  atau duduk  tawaruk dan membaca do’a tasyahud   akhir kemudian diakhiri dengan salam.

 

  1. Shalat Isya

Jumlah rakaat  shalat Isya adalah empat rakaat. Cara mengerjakan  shalat Isya sebagai berikut :

  1. Rakaat Pertama

Niat mengerjakan Shalat isya. Gerakan dan bacaannya sama seperti pada rakaat pertama Shalat magrib.

اُصَلِّى فَرْضَ الْعِشَاءِ اَرْبَعَ رَكَعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ اَدَاءً مَأْمُوْمًا/اِمَامًا ِللهِ تَعَالَى

Artinya : “Au niat Shalat fardu Isya empat   rakaat dengan menghadap kiblat (mengikuti imam) karena Allah ta’ala.”

 

  1. Rakaat kedua dan ketiga sama seperti rakaat kedua dan ketiga shalat zuhur. Setelah sujud kedua pada rakaat ketiga langsung berdiri untuk melanjutkan rakaat keempat.
  2. Rakaat keempat, gerakan dan bacaannya sama seperti rakaat keempat shalat zuhur. Setelah sujud kedua langsung duduk tawaruk sambil membaca doa tasyahud akhir kemudian ditutup dengan salam sambil menoleh ke kanan dan ke kiri.

 

  1. C. Arti Bacaan Shalat

Shalat fardu lima waktu merupakan ibadah yang paling utama serta ibadah pertama yang akan dihisab pada hari kiamat nanti. Apabila seseorang melaksanakan Shalat, ia harus hafal bacaan-bacaan Shalat dan lebih baik lagi apabila dihafal beserta artinya. Adapun arti bacaan dalam Shalat adalah sebagai berikut:

 

  1. 1. Bacaan Niat

Bacaan niat Shalat sesuai dengan Shalat yang akan dikerjakan, seperti bacaan di atas.

  1. 2. Bacaan Do’a  Iftitah

اَللهُ اَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا

Allah Maha Besar lagi Sempurna kebesaran-Nya, segala Puji bagi-Nya,

وَسُبْحنَ اللهِ بُكْرَةً وَاَصِيْلاً

Maha Suci Allah sepanjang pagi dan petang

اِنِّى وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِى فَطَرَ السَّموَتِ وَاْلاَرْضَ

Sesungguhnya aku menghadapkan wajahku kepadsa zat Allah Yang Menciptakan langit dan bumi

حَنِيْفًا مُسْلِمًا وَمَا اَنَا مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ

Dengan keadaan lurus dan berserah diri dan aku bukanlah dari golongan kaum musyrikin

اِنَّ صَّلاَتِى وَنُسُكِيْ وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِى ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Sesungguhnya Shalatku, ibadahku, hidupku, dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan alam semesta

لاَشَرِيْكَ لَهُ وَبِذَالِكَ اُمِرْتُ وَاَنَا مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ

Tidak ada sekutu bagi-Nya karena itulah diperintahkan kepadaku dan aku termasuk kaum muslimin.”

 

 

Atau membaca

اَللّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِى وَبَيْنَ خَطَايَايَ

Ya Allah jauhkanlah antara aku dan kesalahanku

كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِفِ وَالْمَغْرِبِ

Sebagaimana Engkau jauhkan antara timur dan barat.

اَللّهُمَّ نَقِّنِى مِنْ خَطَايَايَ

Ya Allah bersihkan aku dari segala kesalahanku

كَمَا يُنَقَّ الثَّوْبَ اْلاَرْضُ مِنَ الدَّنَسِ

Sebagaimana bersihnya pakaian putih darin kotoran.

اَللّهُمَّ اغْسِلْ خَطَايَايَ

Ya Allah sucikan segala kesalahan

بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ

Dengan air, salju dan air embun.

 

  1. 3. Membaca Al Fatihah

ÉOó¡Î0 «!$# Ç`»uH÷q§9$# ÉOŠÏm§9$# ÇÊÈ   ߉ôJysø9$# ¬! Å_Uu‘ šúüÏJn=»yèø9$# ÇËÈ   Ç`»uH÷q§9$# ÉOŠÏm§9$# ÇÌÈ   Å7Î=»tB ÏQöqtƒ ÉúïÏe$!$# ÇÍÈ   x‚$­ƒÎ) ߉ç7÷ètR y‚$­ƒÎ)ur ÚúüÏètGó¡nS ÇÎÈ   $tRω÷d$# xÞºuŽÅ_Ç9$# tLìÉ)tGó¡ßJø9$# ÇÏÈ   xÞºuŽÅÀ tûïÏ%©!$# |MôJyè÷Rr& öNÎgø‹n=tã Ύöxî ÅUqàÒøóyJø9$# óOÎgø‹n=tæ Ÿwur tûüÏj9!$žÒ9$# ÇÐÈ

Artianya : “Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. (1) Segala Puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam. (2) Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. (3) Yang memiliki hari kemudian. (4) Hanya kepada Engkau kami menyembah dan hanya kepada Engkau kami memohon pertolongan. (5) Tunjukilah kami kepada jalan yang lurus. (6) yaitu jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan pula    jalan mereka yang sesat. (7)”

 

  1. 4. Membaca Surah Al Qur’an

ö@è% uqèd ª!$# î‰ymr& ÇÊÈ   ª!$# ߉yJ¢Á9$# ÇËÈ   öNs9 ô$Î#tƒ öNs9ur ô‰s9qムÇÌÈ   öNs9ur `ä3tƒ ¼ã&©! #·qàÿà2 7‰ymr& ÇÍÈ

Artinya : “ Katakanlah hai Muhammad Allah itu Esa. (1) Allah tempat meminta. (2) Tidak beranak dan tidak diperanakkan. (3) dan tidak pula menyerupai   sesuatu apapun. (4)”

 

  1. 5. Membaca doa Rukuk

سُبْحَانَ رَبِّيَ الْعَظِيْمِ وَبِحَمْدِهِ

Artinya : ‘Maha Suci Tuhanku yang maha Agung lagi Maha Terpuji.”

 

  1. 6. Membaca Doa Iktidal

سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهْ

Allah mendengar bagi siapa yang memuji-Nya

رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ

Ya Tuhan kami, bagi-Mu lah segala puji

مِلْءُالسَّموةِ وَمِلْءُاْلاَرْضِ

Sepenuh langit dan sepenuh bumi

وَمِلْءُمَا شِئْتَ مِنْ شَيْئٍ بَعْدُ

Dan sepenuh apa yang Engkau kehendaki sesudah itu.”

  1. 7. Membaca Doa Sujud

سُبْحَانَ رَبِيَ اْلاَعْلَى وَبِحَمْدِهِ

Artinya : “Maha suci Tuhanku Yang Maha Tinggi dan dengan segala puji-Nya.”

 

Atau membaca doa :

سُبْحَانَكَ اَللّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ

اَللّهُمَّ غْفِرْلِى

Artinya : “Mahasuci Engkau Ya Allah Tuhan kami. Dan dengan memuji Engkau, Ya Allah aku memohon ampun.”

 

  1. 8. Membaca Doa Duduk diantara Dua Sujud

رَبِّ اغْفِرْلِى وَارْحَمْنِى

Ya Tuhanku, ampunilah dosaku, rahmatilah aku

وَجْبُرْنِى وَارْفَعْنِى

Sempurnakanlah ibadahku, tinggikan derajatku

وَارْزُقْنِى وَاهْدِنِى

Berilah aku rezeki, tunjukilah aku

وَعَافِنِى وَعْفُ عَنِّى

Sehatkanlah aku, dan maafkanlah aku.”

 

Atau membaca doa:

اَللّهُمَّ اغْفِرْلِى وَارْحَمْنِى وَجْبُرْنِى وَاهْدِنِى وَارْزُقْنِى

Artinya : “Ya Allah ampunilah aku, rahmatilah aku, sempurnakanlah ibadahku tunjukilah saya dan berilah rizqi saya.”

  1. 9. Membaca Tahiyat Awal

Setelah bangun dari sujud ang kedua pada rakaat kedua, lalu duduk iftirasy untuk melakukan tahiyat awal. Adapun bacaannya adalah sebagai berikut:

اَلتحِيَّاتُ الْمُبَارَكَاتُ الصَّلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ ِللهِ

Segala kehormatan, keberkahan, kerahmatan dan segala kebaikan adalah milik Allah

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ اَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Semoga keselamatan tetap bagimu wahai Nabi (Muhammad), termasuk rahmat dan berkah Allah

اَلسَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِيْنَ

Semoga keselamatan tetap atas kami dan hamba-hamba Allah yang shalih-shalih

اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ

Saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan kecuali Allah

وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ

Dan saya bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah

اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ وَعَلَى سَيِّدِنَا الِ مُحَمَّدٍ

Ya Allah berilah rahmat kepada Nabi Muhammad dan kepada keluarga Nabi Muhammad.

10. Bacaan Tasyahud Akhir

Apabila shalatnya hanya 2 rakaat  seperti shalat subuh, maka langsung melaksanakan tahiyat akhir dengan duduk tawaruk (duduk akhir). Adapun bacaan tahiyat Akhir adalah sebagai berikut:

اَلتحِيَّاتُ الْمُبَارَكَاتُ الصَّلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ ِللهِ

Segala kehormatan, keberkahan, kerahmatan dan segala kebaikan adalah milik Allah

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ اَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Semoga keselamatan tetap bagimu wahai Nabi (Muhammad), termasuk rahmat dan berkah Allah

اَلسَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِيْنَ

Semoga keselamatan tetap atas kami dan hamba-hamba Allah yang shalih-shalih

اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ

Saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan kecuali Allah

وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ

Dan saya bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah

اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ وَعَلَى سَيِّدِنَا الِ مُحَمَّدٍ

Ya Allah berilah rahmat kepada Nabi Muhammad dan kepada keluarga Nabi Muhammad

كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى الِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ

Sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada junjungan kita Nabi   Ibrahim dan kepada keluarga Nabi Ibrahim

وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

Dan berilah berkah kepada junjungan kita Nabi Muhammad dan kepada keluarga Nabi Muhammad

كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى الِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ

Sebagaimana Engkau telah memberikan berkah kepada junjungan kita Nabi Ibrahim dan kepada keluarga Nabi Ibrahim

فِى الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

Di seluruh alam ini Engkaulah yang Maha Tinggi lagi Maha Mulia.

 

Bacaan Tahiyat awal yang lain ialah :

اَلتَّحِيَّاتُ ِللهِ  وَالصَّلَوَاتُ وَالطَّيِّبَاتُ

Artinya : “Segala penghormatan, kerahmatan dan kebaikan hanyalah bagi Allah.”

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ اَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Semoga keselamatan tetap tercurah kepadamu wahai nabi (Muhammad), jaga rahmat dan berkah Allah.

اَلسَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِيْنَ

Semoga keselamtan tetap tercurah kepada kami dan kepda hamba-hamba Allah yang shalih-shalih.

اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ   وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

Saya bersaksi  bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan semoga saya bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya.

اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِ مُحَمَّدٍ

Ya Allah, berilah rahmat kepada Nabi Muhammad dan kepada keluarga Nabi Muhammad.

(Catatan : Kalimat diatas adalah batas tahiyat awal. Untuk tahiyat akhir adalah membaca kalimat diatas, kemudian ditambah dengan kalimat berikut ini) :

كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى الِ اِبْرَاهِيْمَ

Sebagaimana Engkau telah memberi rahmat kepada Nabi Ibrahim dan kepada keluarga Nabi Ibrahim.

وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِ مُحَمَّدٍ

Dan berilah berkah kepada  nabi Muhammad dan kepada keluarga Nabi Muhammad.

كَمَا بَارَكْتَ عَلَى اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى الِ اِبْرَاهِيْمَ

Sebagaimana Engkau telah memberi berkah kepada Nabi Ibrahim dan kepada keluarga Nabi Ibrahim

فِى الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

Di seluruh  alam ini sesungguhnya hanya Engkaulah yang Maha Terpuji lagi Maha Mulia.

 

11. Membaca Salam

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Artinya : “Semoga keselamatan atas kaum semua, juga rahmat Allah dan berkah-Nya.”

 

Perhatikan gerakan-gerakan Shalat berikut ini!

12. Gambar-gambar Posisi Gerakan Shalat

Gambar 1. Ketika akan shalat

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 2. Ketika :

  1. Takbiratul Ihram
  2. Takbir akan ruku’
  3. Takbir bangun dari  tahiyat awal

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 3. Ketika berdiri pada rakaat :

  1. Pertama
  2. Kedua
  3. Ketiga
  4. Keempat

 

 

 

Gambar 4. Ketika Ruku’

 

 

 

Gambar 5. Ketika I’tidal (Bangun dari Ruku’)

 

 

Gambar 6. Ketika Sujud pertama dan kedua

 

 

 

Gambar 7. Ketika duduk diantara dua sujud

 

 

 

Gambar 8. Ketika duduk pada tahiyat awal

 

 

 

Gambar 9. Ketika duduk pada Tahiyat Akhir

 

 

 

Gambar 10. Ketika salam pertama menengok ke kanan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 11. Ketika salam kedua menengok ke kiri.


DZIKIR/WIRID SETELAH SHALAT FARDHU

1. –   Saya mohon ampun kepada Allah Yang Maha Agung اَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمِ 1
–   Yang tiada Tuhan melainkan Dia yang maha Hidup dan Berdiri Sendiri اَلَّذِى لاَاِلهَ اِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ
–   Dan saya bertaubat kepadaNya x 3 (HR. Abu dawud, Tirmidzi, Al Hakim) وَاَتُوْبُ اِلَيْـهِ ×3
2 –   Saya mohon ampun kepada Allah Yang Maha Agung اَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ 2
–   Untuk diriku, kedua orang tuaku, orang-orang yang punya hak wajib atas diriku لِى وَلِوَالِدَىَّ وَِلاَصْحَابِ الْحُقُوْقِ الْوَاجِبَةِ عَلَيَّ
–   Untuk seluruh kaum muslimin dan muslimat   (orang-orang Islam) وَلِجَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ  وَالْمُسْلِمَاتِ
–   Dan untuk seluruh orang-orang  yang beriman baik laki-laki maupun perempuan وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ
–   Baik yang masih hidup dari  mereka maupun yang sudah mati َاْلاَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ
3 –   Tidak ada Tuhan kecuali Allah Yang Maha Esa yang tiada sekutu bagi Nya لاَاِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ 3
–   KepunyaanNya lah segala kerajaan dan segala puji لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ
–   Yang menghidupkan dan yang mematikan يُحْيِى وَيُمِيْتُ
–   Dan dia Maha Kuasa atas segala sesuatu x3 (HR. Tirmidzi) وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ ×3
4 –   Ya Allah Engkaulah sumber  keselamatan dan dari Engkaulah datangnya keselamatan اَللّهُمَّ اَنْتَ السَّلاَمُ وَمِنْكَ السَّلاَمُ 4
–   Dan kepada Engkaulah kembalinya keselamatan وَاِلَيْكَ يَعُوْدُ السَّلاَمُ
–   Maka hidupkanlah kami dengan keselamatan فَحَيِّنَا رَبَّناَ بِالسَّلاَمِ
–   Dan masukkanlah kami kedalam surga tempat keselamatan وَاَدْخِلْنَا الْجَنَّةَ دَارَالسَّلاَمِ
–   Maha Suci dan Maha Tinggi Engkau wahai Tuhan kami, Tuhan yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan. تَبَارَكْتَ رَبَّناَ وَتَعَالَيْتَ يَاذَاالْجَلاَلِ وَاْلاِكْرَامِ
5 –   Surat Al Fatihah–   Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang 

–   Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.

–   Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

–   Yang menguasai di hari Pembalasan.

–   Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan.

–   Tunjukanlah kami jalan yang lurus,

–   Yaitu jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.

ÉOó¡Î0 «!$# Ç`H÷q§9$# ÉOŠÏm§9$# ÇÊÈ   ߉ôJysø9$# ¬! Å_Uu‘ šúüÏJn=»yèø9$# ÇËÈ   Ç`»uH÷q§9$# ÉOŠÏm§9$# ÇÌÈ Å7Î=»tB ÏQöqtƒ ÉúïÏe$!$# ÇÍÈ x‚$­ƒÎ) ߉ç7÷ètR y‚$­ƒÎ)ur ÚúüÏètGó¡nS ÇÎÈ $tRω÷d$# xÞºuŽÅ_Ç9$# tLìÉ)tGó¡ßJø9$# ÇÏÈ xÞºuŽÅÀ tûïÏ%©!$# |MôJyè÷Rr& öNÎgø‹n=tã Ύöxî ÅUqàÒøóyJø9$# óOÎgø‹n=tæ Ÿwur tûüÏj9!$žÒ9$# ÇÐÈ 5
6 –   Dan Tuhanmu adalah Tuhan Yang Maha Esa, yang tiada Tuhan melainkan Dia yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang (QS. Al-Baqarah : 163 ö/ä3ßgs9Î)ur ×m9Î) ӉÏnr ( Hw tm»s9Î) žwÎ) uqèd ß`»yJôm§9$# ÞOŠÏm§9$# ÇÊÏÌÈ 6
7 –   Allah yang tiada Tuhan melainkan Dia yang hidup kekal dan terus menerus mengurus makhlukNya اَللهُ لاَاِلهَ اِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ 7
–   Dia tidak mengantuk dan tidak tidur لاَ تَأْخُذُه سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٍ
–   KepunyaanNya apa yang di langit dan di bumi لَه مَا فِى السَّموَاتِ وَمَا فِى اْلاَرْضِ
–   Tiada yang dapat memberi syafaat disisi Allah tanpa isinNya مَنْ ذَاالَّذِى يَشْفَعُ عِنْدَهُ اِلاَّ بِاِذْنِه
–   Allah mengetahui apa-apa yang dihadapan mereka dan di belakang mereka يَعْلَمُ مَابَيْنَ اَيْدِيْهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ
–   Dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki Nya وَلاَ يُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ اِلاَّ بِمَاشَاءَ
–   Kursi Allah meliputi langit dan bumi dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّموَاتِ وَاْلاَرْضَ وَلاَ يَؤدُهُ حِفْظُهُمَا
–   Dan Allah Maha Tinggi lagi Maha AGung (Ayat kursi, QS. AL-Baqarah:255) HR. Nasai) uqèdur ’Í?yèø9$# ÞOŠÏàyèø9$#
8 –   Ya Allah ya Tuhanku, Yang Menguasai kami اِلـهِى يَارَبِّ مَوْلاَنَا 8
–   Maha Suci Allah سُبْحَانَ اللهِ  × 33
–   Segala Puji bagi Allah اَلْحَمْدُ ِللهِ  × 33
–   Allah Maha Besar اَللهُ اَكْبَرُ  × 33
9 –   Allah Maha Besar lagi sempurna kebesaran Nya dan segala puji bagi Allah sebanyak-banyaknya. اَللهُ اَكْبَرُ كَبِرًا وَالْحَمْدُ ِللهِ كَثِيْرًا 9
–   Maha Suci Allah sepanjang pagi dan sore وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَاَصِيْلاً
–   Tidak ada Tuhan kecuali Allah yang Maha Esa, yang tiada sekutu bagiNya لاَاِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ
–   BagiNya segala kerajaan dan segala puji, yang menghidupkan dan yang mematikan لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحِْيى وَيُمِيْتُ
–   Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ
–   Tiada daya dan kekuatan kecuali dari pertolongan Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung لاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ اِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ
10 –   Seutama-utama dzikir ketahuilah bahwa ia adalah ucapan laa ilaaha illallah اَفْضَلُ الذِّكْرِ فَاعْلَمْ اَنَّهُ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ 10
–   Tiada Tuhan kecuali Allah 100x لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ  × 100


DO’A SETELAH SHOLAT FARDHU

  1. A. 1. Do’a Pembuka

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ . وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ

Artinya : “Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam. Shalawat dan salam semoga tetap dilimpahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad, keluarganya dan sahabatnya seluruhnya.

 

  1. 1. Do’a Pembuka yang lain

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ . اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Artinya : “Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ya Allah berilah rahmat (kasih sayang) kepada junjungan kita Nabi Muhammad, dan kepada keluarga junjungan kita Nabi Muhammad. dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam.

 

  1. B. Do’a mohon ampun untuk dirinya dan kedua orang tuanya

اَللّهُمَّ اغْفِرْلِى وَلِوَالِدَىَّ وَارْحَمْهُمَا كَمَارَبَّيَانِى صَغِيْرًا

Artinya : “Ya Allah, ampunilah saya dan kedua orang tua saya dan berilah kasih sayang kepada keduanya, sebagai mana mereka memelihara saya diwaktu kecil.

 

  1. C. Do’a mohon ampun untuk umum

َاللّهُمَّ اغْفِرْلَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَلِجَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ

Artinya : “Ya Allah ampunilah kami, orang-orang tua kami dan seluruh orang Islam yang laki-laki dan yang perempuan.

وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ َاْلاَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

Dan seluruh orang beriman yang laki-laki dan yang perempuan, yang masih hidup dari mereka dan yang sudah mati.

اِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

Sesungguhnya Engkau atas segala sesuatu Maha Kuasa.

 

  1. D. Do’a mohon keluarga shalih dan shalihah

$oY­/u‘ ó=yd $oYs9 ô`ÏB $uZÅ_ºurø—r& $oYÏG»­ƒÍh‘èŒur no§è% &úãüôãr& $oYù=yèô_$#ur šúüÉ)­FßJù=Ï9 $·B$tBÎ)

Artinya : “Wahai Tuhan Kami, anugrahkanlah kepada Kami isteri-isteri Kami dan keturunan Kami sebagai penyenang hati (Kami), dan Jadikanlah Kami imam bagi orang-orang yang bertakwa. (QS. Al-Furqon : 74)

 

  1. E. Do’a supaya dijauhkan dari neraka jahanam

رَبَّنَااصْرِفْ عَنَّاعَذَابَ جَهَنَّمَ اِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَامًا اِنَّهَا سَاءَتْ مُسْتَقَرًّاوَمُقَامًا

Artinya : “Ya Tuhan kami, jauhkanlah dari kami adzab neraka jahanam, sesungguhnya adzabnya itu adalah  kebinasaan yang kekal (QS. Al-Furqon : 65)

 

  1. F. Do’a mohon Kesabaran

!$oY­/u‘ ùø̍øùr& $uZøŠn=tã #ZŽö9|¹ ôMÎm7rOur $oYtB#y‰ø%r& $tRöÝÁR$#ur ’n?tã ÏQöqs)ø9$# šúï͍Ïÿ»x6ø9$#

Artinya : “Ya Tuhan kami, tuangkanlah kesabaran atas diri kami, dan kokohkanlah pendirian kami dan tolonglah Kami terhadap orang-orang kafir.”(QS. Al-Baqarah : 250)

 

 

 

  1. G. Do’a mohon rahmat (kasih sayang) Allah

$oY­/u‘ Ÿw ùø̓è? $oYt/qè=è% y‰÷èt/ øŒÎ) $oYoK÷ƒy‰yd ó=ydur $uZs9 `ÏB y7Rà$©! ºpyJômu‘ 4 y7¨RÎ) |MRr& Ü>$¨duqø9$#

Artinya : “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau karena Sesungguhnya Engkau-lah Maha pemberi (karunia)”. (QS. Ali-Imran : 8)

 

  1. H. Do’a agar bisa tetap mendirikan shalat bersama keturunannya

Éb>u‘ ÓÍ_ù=yèô_$# zOŠÉ)ãB Ío4qn=¢Á9$# `ÏBur ÓÉL­ƒÍh‘èŒ 4 $oY­/u‘ ö@¬6s)s?ur Ïä!$tãߊ

Artinya : Ya Tuhanku, Jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat, Ya Tuhan Kami, perkenankanlah doaku. (QS. Ibrahim : 40)

 

  1. I. Do’a mohon ampun untuk diri sendiri, kedua orang tua dan orang-orang yang beriman (mukmin)

$oY­/u‘ öÏÿøî$# ’Í< £“t$Î!ºuqÏ9ur tûüÏZÏB÷sßJù=Ï9ur tPöqtƒ ãPqà)tƒ Ü>$|¡Åsø9$#

Artinya : “Ya Tuhan Kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)”. (QS. Ibrahim : 41)

 

  1. J. Do’a keselamatan
–     Ya Allah kami mohon kepadamu keselamatan dalam beragama, اَللّهُمَّ اِنَّانَسْاَلُكَ سَلاَمَةً فِى الدِّيْنِ
–     Kesehatan jasmani وَعَافِيَةً فِى الْجَسَدِ
–     Bertambahnya ilmu وَزِيَادَةً فِى اْلعِلْمِ
–     Keberkahan  rizqi وَبَرَكَةً فِى الرِّزْقِ
–     Dapat bertaubat sebelum mati وَتَوْبَةً قَبْلَ الْمَوْتِ
–     Mendapat rahmat ketika mati وَرَحْمَةً عِنْدَ الْمَوْتِ
–     Memperolah keampunan setelah mati وَمَغْفِرَةً بَعْدَ الْمَوْتِ
–     Ya Allah mudahkanlah kami pada sakaratul maut اَللّهُمَّ هَوِّنْ عَلَيْنَا فِى سَكَرَاتِ الْمَوْتِ
–     Bisa selamat dari api neraka dan mendapat kemaafan kerika dihisab وَالنَّجَاةَ مِنَ النَّارِ وَالْعَفْوَ عِنْدَ الْحِسَابِ

  1. K. Do’a mohon amal baiknya/do’anya diterima

$uZ­/u‘ ö@¬7s)s? !$¨YÏB ( y7¨RÎ) |MRr& ßìŠÏJ¡¡9$# ÞOŠÎ=yèø9$# ÇÊËÐÈ  ó=è?ur !$oYø‹n=tã ( y7¨RÎ) |MRr& Ü>#§q­G9$# ÞOŠÏm§9$# ÇÊËÑÈ

Artinya : “Ya Tuhan kami terimalah dari pada kami (amalan kami), Sesungguhnya Engkaulah yang Maha mendengar lagi Maha Mengetahui”. Dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. (QS. AL-Baqarah : 127-128)

 

  1. L. Do’a mohon kebaikan dunia akhirat

رَبَّنَا اتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَّفِى اْلاخِرَةِ حَسَنَةً وَّقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Artinya : “Ya Tuhan kami, berilah kepada kami di dunia kebaikan dan di akhirat kebaikan, dan peliharalah kami dari siksa api neraka. (QS. Al Baqarah : 201)

 

  1. M. Do’a Penutup

z`»ysö6ߙ y7În/u‘ Éb>u‘ Ío¨“Ïèø9$# $¬Hxå šcqàÿÅÁtƒ ÇÊÑÉÈ íN»n=y™ur ’n?t㠚úüÎ=y™ößJø9$# ÇÊÑÊÈ   ߉ôJptø:$#ur ¬! Éb>u‘ šúüÏJn=»yèø9$#

Artinya : “Maha suci Tuhanmu Tuhan yang Maha Mulia dari apa yang mereka sifatkan. Dan semoga Kesejahteraan dilimpahkan atas Para Rasul.Dan segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam. (QS. Shoffat : 180-182)

 

Catatan :

  1. Salah satu fadhilah (keutamaan) membaca surat Al Fatihah ialah menjadi obat dari berbagai penyakit. Rasulullah bersabda :

فَاتِحَةُ الْكِتَابِ شِفَاءٌ مِنْ كُلِّ دَاءٍ

Artinya : “Pembukaan Al Kitab (Surat AL Fatihah)  adalah menjadi obat dari berbagai penyakit (HR. Baihaqi)

 

  1. Diantara fadhilah ayat kursi ialah :
    1. Jika dibaca  habis shalat lima waktu akan mendapat perlindungan dari Allah sampai shalat berikutnya (Al Hadits)
    2. Akan dimasukkan surga oleh Allah. Nabi bersabda :

مَنْ قَرَأَهَا (اَيَةُ الْكُرْسِي) دُبُرَكُلِّ صَلاَةٍ لَمْ يَمْنَعْهُ مِنْ دُخُوْلِ الْجَنَّةِ اِلاَّ اَنْ يَمُوْتَ

Artinya : “Barang siapa membaca ayat kursi tiap sehabis shalat lima waktu, tidak ada yang bisa mencegahnya masuk surga kecuali kematiannya (HR. An Nasai)

  1. Fadhilah membaca اَللهُ اَكْبَرُ  سُبْحَانَ اللهِ , اَلْحَمْدُ ِللهِ , masing-masing 33 kali, ditambah kalimat :

لاَاِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ, لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

Dosanya akan diampuni oleh Allah walaupun sebanyak buih dilautan.

Rasulullah bersabda :

مَنْ قَالَ ذلِكَ دُبُرَكُلِّ صَلاَةٍ غُفِرَتْ خَطَايَاهُ وَاِنْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِالْبَحْرِ

Artinya : “Barangsiapa membaca demikian (takbir, tahmid dan tasbih, masing-masing 33 kali) tiap sehabis shalat maka dosa-dosanya akan diampuni, walaupun sebanyak buih di lautan (HR. Muslim dan Ahmad)

 

BIMBINGAN SHALAT-SHALAT SUNAH

  1. A. SHALAT RAWATIB

  1. 1. Pengertian Shalat rawatib

Shalat rawatib adalah shalat sunnat yang mengiringi shalat fardhu, baik sesudah atau sebelumnya. Dan shalat Rawatib itu dibagi menjadi dua bagian : muakkad dan Ghairu Mu’akkad. Mu’akkad yaitu sangat ditekankan mengerjakannya. Sedang Ghairu mu’akkad yang tidak ditekankan mengerjakannya.

Adapun shalat rawatib yang Mu’akkad itu adalah :

  1. Dua raka’at sebelum  shalat shubuh.
  2. Dua raka’at sebelum  shalat Dhuhur
  3. Dua raka’at sesudah  shalat Dhuhur
  4. Dua raka’at sesudah  shalat Maghrib
  5. Dua raka’at sesudah  shalat Isya

Dan shalat rawatib yang Ghairu Mu’akkad adalah :

  1. Dua raka’at sebelum  shalat  Dhuhur
  2. Dua raka’at sesudah  shalat Dhuhur
  3. Empat raka’at sebelum shalat “Ashar
  4. Dua raka’at sebelum  shalat Maghrib

Keterangan :

Shalat rawatib sebelum dan sesudah shalat Dluhur itu masing-masinh 4 raka’at. 2 raka’at pertama sebelumnya dan 2 raka’at pertama sesudahnya adalah yang Mu’akkad. Adapun 2 raka’at kedua sebelumnya, dan 2 raka’at kedua  sesudahnya adalah yang Ghairu Mu’akkad. Shalat rawatib paling utama dikerjakan di rumah.

  1. 2. Lafadh Niat Shalat rawatib

a)      Dua raka’at sebelum shalat Shubuh

اُصَلِّى سُنَّةَ الصُّبْحِ رَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَةً ِللهِ تَعَالَى.اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “Aku berniat shalat sunnat 2 raka’at sebelum Shubuh karena Allah Ta’ala”

b)      Dua raka’at sebelum shalat dluhur

اُصَلِّى سُنَّةَ الظُّهْرِ رَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَةً ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “Aku berniat shalat sunnat 2 raka’at sebelum Dluhur karena Allah Ta’ala”

 

c)      Dua raka’at sesudah shalat Dluhur

اُصَلِّى سُنَّةَ الظُّهْرِ رَكْعَتَيْنِ بَعْدِيَةً ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “Aku berniat shalat sunnat 2 raka’at sesudah Dluhur karena Allah Ta’ala”

d)      Dua raka’at sebelum shalat Ashar

اُصَلِّى سُنَّةَ الْعَصْرِ رَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَةً ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “Aku berniat shalat sunnat 2 raka’at sebelum Ashar,  karena Allah Ta’ala”

e)      Dua raka’at sebelum shalat Maghrib

اُصَلِّى سُنَّةَ الْمَغْرِبِ رَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَةً ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “Aku berniat shalat sunnat 2 raka’at sebelum Maghrib karena Allah Ta’ala”

f)       Dua raka’at sesudah shalat Maghrib

اُصَلِّى سُنَّةَ الْمَغْرِبِ رَكْعَتَيْنِ بَعْدِيَةً ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “Aku berniat shalat sunnat 2 raka’at sesudah Maghrib karena Allah Ta’ala”

g)      Dua raka’at sebelum shalat Isya

اُصَلِّى سُنَّةَ الْعِشَاءِ رَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَةً ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “Aku berniat shalat sunnat 2 raka’at sebelum Isya karena Allah Ta’ala”

h)      Dua raka’at sesudah shalat Isya

اُصَلِّى سُنَّةَ الْعِشَاءِ رَكْعَتَيْنِ بَعْدِيَةً ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “Aku berniat shalat sunnat 2 raka’at sesudah Isya’ karena Allah Ta’ala”

 

  1. 3. Cara Mengerjakan Shalat Rawatib

Cara mengerjakan shalat sunat Rawatib adalah sama dengan cara mengerjakan shalat wajib, baik bacaannya maupun gerakannya yaitu diawali dengan niat dan takbiratul ihram kemudian diakhiri dengan salam. Yang berbeda hanyalah niatnya.

 

  1. B. SHALAT  DHUHA

  1. 1. Pengertian Shalat Dhuha

Shalat Dhuha adalah shalat sunnat yang dikerjakan pagi hari pada waktu matahari naik setinggi tombak atau kira-kira 30 menit  dari terbitya matahari sampai sebelum matahari naik mencapai puncaknya (tengah hari). Shalat Dhuha itu  paling sedikit 2 raka’at dan paling banyak 12 raka’at. Apabila dikerjakan lebih dari 2 reka’at, maka cara mengerjakannya tiap 2 raka’at salam.

 

  1. 2. Hikmah Shalat Dhuha

Adapun hikmah shalat Dhuha adalah :

  1. Mendekatkan diri kepada Allah dan sebagai tanda syukur atas segala nikmat yang diberikan oleh Allah SWT.
  2. Akan dimudahkan jalan rizqinya oleh Allah SWT sesuai dengan jalan yang dikehendakiNya.

Maka bagi orang yang berkeinginan rizqinya dimudahkan oleh Allah hendaknya dikerjakan rutin walaupun hanya 2 reka’at, dimulai dari sejak masa sekolah sampai seterusnya .

 

  1. 3. Lafadh Niat Shalat Dhuha

اُصَلِّى سُنَّةَ الضُّحَى رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَلَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “AKu berniat shalat sunnat dhuha dua raka’at karena Allah Ta’ala. Allahu Akbar (Allah Maha Besar)

 

  1. 4. Cara Mengerjakan Shalat Dhuha

Cara mengerjakan shalat Dhuha adalah sama dengan cara mengerjakan shalat wajib atau shalat rawatib. Pada raka’at pertama setelah membaca surat Al Fatihah membaca surat Asy Syamsu dan pada reka’at kedua setelah Al Fatihah membaca surat Adh Dhuha. Kalau belum hafal boleh membaca surat AL kafirum pada rekaat pertama setelah AL fatihah, dan surat Al Ikhlash pada reka’at kedua setelah Al Fatihah. Setelah selesai mengerjakannya kemudian berdoa.

 

  1. 5. Do’a Setelah Sholat Dhuha
–       Ya Allah sesungguhnya waktu dhuha itu adalah waktu dhuha-Mu –    اَللّهُمَّ اِنَّ الضُّحَاءَ ضُحَائُكَ
–       Dan kecantikan (kebagusan) itu adalah kecantikan (kebagusan) Mu –    وَالْبَهَاءَ بَهَائُكَ
–       Dan keindahan itu adalah keindahan-Mu –    وَالْجَمَالَ جَمَالُكَ
–       Dan kekuatan itu adalah kekuatan-Mu –    وَالْقُوَّةَ قُوَّتُكَ
–          Dan kekuasaan itu adalah kekuasaan-Mu –    وَالْقُدْرَةَ قُدْرَتُكَ
–          Dan perlindungan itu adalah perlidungan-Mu –    وَالْعِصْمَةَ عِصْمَتُكَ
–          Ya Allah, jika rizqi saya ada di langit, maka turunkanlah –     اَللّهُمَّ اِنْ كَانَ رِزْقِى فِى السَّمَاءِ فَاَنْزِلْهُ
–          Dan jika ada di bumi, maka keluarkanlah –    وَاِنْ كَانَ فِى اْلاَرْضِ فَأَخْرِجْهُ
–          Dan jika sulit, maka mudahkanlah –       َواِنْ كَانَ مُعَسَّرًا فَيَسِّرْهُ
–          Dan jika haram, maka sucikanlah –       وَاِنْ كَانَ حَرَامًا فَطَهِّرْهُ
–          Dan jika jauh, maka dekatkanlah –       وَاِنْ كَانَ بَعِيْدًا فَقَرِّبْهُ
–          Berkat kebenaran waktu dhuhaMu, kecantikanMu, keindahanMu, kekuatanMu dan kekuasaanMu –       بِحَقِّ ضُحَائِكَ وَبَهَائِكَ وَجَمَالِكَ وَقُوَّتِكَ وَقُدْرَتِكَ
–          Limpahkanlah kepadaku (Ya Allah) segala apa yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hambaMu yang shalih (Buku tuntunan shalat M. Samsuri) –       اتِنِى مَااتَيْتَ عِبَادَكَ الصَّالِحِيْنَ

  1. C. SHALAT TAHAJJUD

  1. 1. Pengertian Shalat Tahajjud

Shalat tahajjud adalah shalat sunnat yang dikerjakan pada waktu malam sesudah bangun tidur sekalipun tidurnya itu hanya sebentar. Jadi bila dikerjakan sebelum tidur maka namanya bukan shalat tahajjud, melainkan shalat sunnat biasa.

Hukum shalat tahajjud adalah sunnah muakkad (sangat dianjurkan/dikuatkan), karena Rasulullah saw selama hidupnya hampir tidak pernah meninggalkannya.

Shalat tahajjud dikerjakan sedikitnya 2 reka’at dan paling banyak tidak terbatas. Waktunya setelah shalat Isya hingga terbit fajar (tiba waktu shubuh).

Shalat tahajjud waktunya adalah panjang, namun waktu yang paling utama yaitu sepertiga malam yang akhir, yaitu antara jam 01.00 malam sampai menjelang waktu shubuh.

 

  1. 2. Hikmah Shalat Tahajjud

Adapun hikmah shalat tahajjud yaitu :

 

  1. Akan diangkat derajatnya oleh Allah ke tempat atau maqom yang terpuji. Hal ini sesuai dengan firman Allah :

z`ÏBur È@ø‹©9$# ô‰¤fygtFsù ¾ÏmÎ/ \’s#Ïù$tR y7©9 #Ó|¤tã br& y7sWyèö7tƒ y7•/u‘ $YB$s)tB #YŠqßJøt¤C   (الاسراء : 79)

Artinya : “Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; Mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang Terpuji. (QS. Al-Isra’ : 79

  1. Do’anya akan dikabulkan oleh Allah SWT. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah saw :

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى فِى كُلِّ لَيْلَةٍ حِيْنَ يَبْقَى مِنْ ثُلُثِ  الْلَيْلِ اْلاخِرِ فَيَقُوْلُ : مَنْ يَدْعُوْنِى فَاَسْتَجِيْبُ لَهُ

مَنْ يَسْئَلْنِى فَاَعْطِيْهِ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِى فَاَغْفِرُلَهُ

Artinya : “Allah Tuhan kita Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi turun (ke langit dunia) tiap-tiap malam pada sepertiga malam yang akhir, lalu Dia berfirman  : “Barang siapa berdoa kepadaKu maka Aku akan mengabulkannya, barang siapa minta kepadaKu maka Aku akan memberinya dan barang siapa mohon ampun kepadaKu maka Aku akan mengampuni dia (HR. Bukhari dan Muslim)

  1. Sebagai sarana menghapus kesalahan-kesalahan (dosa) dan dapat mengusir penyakit dari badan. Rasulullah saw bersabda :

عَلَيْكُمْ بِقِيَامِ اللَّّيْلِ فَاِنَّهُ دَأْبُ الصَّالِحِيْنَ قَبْلَكُمْ, وَمَقْرَبَةٌ لَكُمْ اِلَى رَبِّكُمْ وَمَكْفَرَةٌ لِلسَّيِّئَاتِ وَمَنْهَاةٌ عَنِ اْلاِثْمِ وَمَطْرَدَةٌ لِلدَّاءِ عَنِ الْجَسَدِ

Artinya : “Kerjakanlah shalat malam. Sebab shalat malam itu adalah kebiasaan orang-orang yang shalih sebelummu, sebagai jalan mendekatkan diri kepada Tuhanmu (Allah), sebagai penghapus kesalahan-kesalahan, sebagai pencegah dosa dan sebagai pengusir penyakit dari badan.” (HR. Salman Al Firisi)

  1. 3. Lafadh Niat Shalat Tahajjud

اُصَلِّى سُنَّةَ التَّهَجُّدِ رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya: “Aku berniat shalat sunnat tahajjud dua reka’at karena Allah Ta’ala. Allahu Akbar (Allah Maha Besar)

 

  1. 4. Cara Melaksanakan Shalat Tahajjud

Cara melaksanakan shalat Tahajjud adalah sama dengan shalat  wajib atau shalat rawatib, baik bacaannya maupun gerakannya, yang berbeda hanya niatnya. Jika waktunya memungkinkan sebaiknya diakhiri dengan shalat witir minimal satu raka’at.

 

 

  1. 5. Do’a Sesudah Shalat Tahajjud
–          Ya Allah, bagi Mu segala puji –       اَللّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ
–          Engkau penegak seluruh langit dan bumi dan segala isinya –       اَنْتَ قَيُّوْمُ السَّموَاتِ وَاْلاَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ
–          Dan bagi Mu segala puji, Engkaulah yang menguasai seluruh langit dan bumi dan segala isinya –       وَلَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ مَلِكُ السَّموَاتِ وَاْلاَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ
–          Dan bagimu segala puji, Engkaulah yang memberi cahaya seluruh langit dan bumi dan segala isinya –       وَلَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ نُوْرُ السَّموَاتِ وَاْلاَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ
–          Dan bagi Mu segala puji, Engkau yang Maha Benar dan Janji Mu adalah benar –       وَلَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ الْحَقُّ وَوَعْدُكَ الْحَقُّ
–          Dan perjumpaan dengan Mu adalah benar dan Firman Mu adalah benar –       وَلِقَائُكَ الحَقُّ وَقَوْلُكَ الحَقُّ
–          Dan surga adalah benar dan neraka adalah benar –       وَالْجَنَّةُ حَقٌّ وَالنَّارُ حَقٌّ
–          Dan seluruh nabi adalah benar dan Muhammad saw adalah benar serta hari kiamat itu adalah benar –       وَالنَّبِيُّوْةَ حَقٌ وَمُحَمَّدٌ صَلَّى اللهٌ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَقٌّ وَالسَّاعَةُ حَقٌّ
–          Ya Allah, kepadaMulah aku berserah diri dan denganMulah aku beriman –       اَللّهُمَّ لَكَ اَسْلَمْتُ وَبِكَ امَنْتُ
–          Dan kepadaMulah aku bertawakal dan kepadaMulah aku kembali –       وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَاِلَيْكَ اَنَبْتُ
–          Dan denganMu aku rindu dan kepadaMu aku berhukum –       وَبِكَ خَاصَمْتُ وَاِلَيْكَ حَاكَمْتُ
–          Maka ampunilah dosaku yang terdahulu dan yang akhir –       فَاغْفِرْلِى مَاقَدَّمْتُ وَمَا اَخَّرْتُ
–          Dan dosa yang tesembunyi dan dosa yang terang-terangan –       وَمَا اَسْرَرْتُ وَمَا اَعْلَنْتُ
–          Dan dosa-dosa yang Engkau lebih mengetahui daripada saya –       وَمَا اَنْتَ اَعْلَمُ بِهِ مِنِّى
–           Engkaulah yang Maha Dahulu dan Engkaulah yang Maha Akhir –       اَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَ اَنْتَ اْلمُؤَخِّرُ
–          Tidak ada Tuhan kecuali Engkau –       لاَ اِلهَ اِلاَّ اَنْتَ
–          Dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali dari Allah (Majmu’ Syarif) وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ اِلاَّ بِاللهِ

  1. D. SHALAT HAJAT

  1. 1. Pengertian Shalat Hajat

Shalat hajat adalah shalat sunat yang dikerjakan untuk memohon agar hajatnya dikabulkan oleh Allah SWT. Adapun bilangan raka’at  shalat hajat sedikitnya 2 raka’at hingga 12 raka’at. Boleh dikerjakan siang atau malam hari, tetapi yang lebih utama malam hari terutama sepertiga malam yang akhir.

 

  1. 2. Hikmah Shalat Hajat

Hikmah shalat hajat adalah apabila dikerjakan dengan sungguh-sungguh, berulang kali dan disertai hati yang khusu’ hajatnya akan dikabulkan oleh Allah SWT.

 

  1. 3. Lafal Niat Shalat Hajat

اُصَلِّى سُنَّةَ الْحَاجَةِ رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “Aku niat shalat sunnat hajat dua raka’at karena Allah ta’ala. Allahu Akbar (Allah Maha Besar)

 

  1. 4. Cara Mengerjakan Shalat Hajat

Banyak cara dalam mengerjakan shalat hajat antara lain :

 

  1. Ada yang mengerjakan 2 raka’at salam dengan surat atau ayat terserah kepada yang mengerjakannya tentunya setelah membaca surat AL Fatihah.
  2. Ada yang mengerjakan 2 raka’at dengan cara :

 

Raka’at I : surat yang dibaca setelah surat Al Fatihah ialah surat AL Kafirun 10 kali.

Raka’at II : Surat yang dibaca setelah surat Al Fatihah ialah surat AL Ikhlas 10 kali.

Setelah salam langsung membaca takbir terus sujud. Dalam sujud membaca tasbih 10 kali , shalawat 10 kali dan doa mohon kebaikan dunia akherat 10 kali, kemudian berdoa sesuai dengan keinginannya. Setelah  duduk kembali membaca doa shalat hajat.

 

CATATAN :

 

1)       Bacaan Tasbih

سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ ِللهِ وَلاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَاللهُ اَكْبَرُ. وَلاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ اِلاَّ بِاللهِ الْعَلِىِّ الْعَظِيْمِ

Artinya : “Maha Suci Allah, segala puji bagi Allah, tidak ada Tuhan selain Allah dan Allah Maha Besar dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali dari pertolongan Allah.

 

2)     Bacaan Shalawat

اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِ سَيِّدِنَا ُمحَمَّدٍ

Artinya : “Ya Allah, berilah rahmat kepada junjungan kita Nabi Muhammad dan kepada keluarga junjungan kita Nabi Muhammad.

 

3)     Bacaan Do’a Mohon Kebaikan Dunia Akherat

رَبَّنَا اتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَّفِى اْلاخِرَةِ حَسَنَةً وَّقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Artinya : “Ya Tuhan Kami, berilah kami di dunia kebaikan dan di akherat kebaikan, dan peliharalah kami dari siksa neraka.

 

  1. Ada yang mengerjakan 4 raka’at dengan dua salam, dengan cara:

 

Tahap ke I

Raka’at I : setelah membaca surat AL Fatihah membaca surat AL Ikhlas 10 x

Raka’at II : setelah membacar surat AL Fatihah membaca surat Al Ikhlas 20 x

Setelah salam berdiri lagi untuk shalat tahap kedua .

Tahap ke II

 

Rakaat I : Setelah membaca surat Al Fatihah membaca surat Al Ikhlas 30 x

Raka’at II : Setelah membaca surat Al Fatihah membaca surat AL Ikhlas 40 x

Setelah salam langsung   takbir kemudian sujud seperti pada shalat  hajat  yang  dikerjakan  dengan  cara  dua  reka’at (cara kedua)

 

  1. 5. Do’a Shalat Hajat

Setelah selesai sholat  kemudian duduk dengan khusu’ lalu membaca :

  1. Istighfar      100 x   اَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمِ
  2. Shalawat 100 x
  3. Do’a yaitu :
–    Tidak ada Tuhan kecuali Allah Yang maha Penyantun lagi Maha Mulia –       لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ الْحَلِيْمُ الْكَرِيْمُ
–    Maha suci Allah Tuhannya ‘Arsy yang agung –       سُبْحَانَ اللهِ رَبِّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ
–    Segala Puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam –       اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ
–    Saya mohon kepadaMu sesuatu yang mendatangkan rahmatMu –       اَسْأَلُكَ مُوْجِبَاتِ رَحْمَتِكَ
–    Dan mengharapkan ampunanMu –       وَعَزَائِمَ مَغْفِرَتِكَ
–    Dan memperoleh keuntungan dari setiap kebaikan –       وَالْغَنِيْمَةَ مِنْ كُلِّ بِرٍّ
–    Dan selamat dari setiap dosa –       وَالسَّلاَمَةَ مِنْ كُلِّ اِثْمٍ
–    Janganlah Engkau biarkan dosaku kecuali Engkau ampuni –       لاَتَدَعْ لِى دَنْبًا اِلاَّ غَفَرْتَةُ
–    Dan tidaklah kesusahan, kecuali Engkau menghilangkannya –       وَلاَ هَمًّا اِلاَّ فَرَّجْتَهُ
–    Dan tidak ada hajat yang mendapat ridhamu, melainkan Engkau kabulkan –       وَلاَ حَاجَةً هِىَ لَكَ رِضًا اِلاَّ قَضَيْتَهَا
–    Ya Tuhan yang paling pengasih dari yang pengasih (HR. Tirmidzi, Ibnu Majah & AL Hakim) –       يَااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

  1. E. SHALAT TASBIH

  1. 1. Pengertian Shalat tasbih

Shalat tasbih adalah shalat sunnat yang didalamnya banyak bacaan tasbih yaitu 300 kali. Karena besar manfaatnya maka Rasulullah menganjurkan shalat tasbih untuk dapat dikerjakannya . kalau bisa tiap malam, kalau tidak bisa seminggu sekali. Kalau bisa tiap malam, kalau tidak bisa seminggu sekali. Kalau belum bisa, sebulan sekali. Jika sebulan sekali belum bisa, maka setahun sekali. Dan apabila setahun sekali belum bisa maka bisa dikerjakan sekali seumur hidup. Bilangan raka’at shalat tasbih itu 4 rekaat.  Bila dikerjakan siang hari 4 raka’at dengan sekali salam. Tetapi bila dikerjakan malam hari 4 raka’at dengan 2 kali salam.

  1. 2. Hikmah atau Tujuan Shalat Tasbih

Diantara hikmah shalat tasbih ialah :

  1. Untuk me-Maha Sucikan Allah dan sebagai tanda syukur atas segala nikmatnya.
  2. Untuk mensucikan diri sediri dari segala perbuatan dosa dan salah.

 

  1. 3. Lafadz Niat Shalat Tasbih

اُصَلِّى سُنَّةَ التَّسْبِيْحِ رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “AKu berniat shalat sunnah tasbih  dua rekaat karena Allah Ta’ala. Allahu Akbar (Allah Maha Besar)

  1. 4. Cara Melaksanakan Shalat Tasbih

Tata cara melaksanakan shalat Tasbih untuk raka’at pertama :

  1. Berdiri menghadap kiblat, mengucapkan niat, bertakbiratul ihram (Allahu Akbar) dengan mengangkat dua tangan dan bersedekap.
  2. Kemudian membaca do’a iftitah, membaca surat Al Fatihah, membaca ayat atau surat dan membaca tasbih 15 kali. Lafadz tasbihnya yaitu :

سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ ِللهِ وَلاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَاللهُ اَكْبَرُ. وَلاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ اِلاَّ بِاللهِ الْعَلِىِّ الْعَظِيْمِ

Artinya : “Maha Suci Allah, segala puji bagi Allah, tidak ada Tuhan kecuali Allah dan Allah Maha Besar. Dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali dari pertolongan Allah Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.

  1. Setelah  itu ruku’ membaca tasbih ruku dan membaca tasbih seperti diatas 10 kali.
  2. Lalu i’tidal sambil membaca tasmi’, tahmid dan tasbih seperti diatas 10 kali.
  3. Kemudian sujud, membaca tasbih sujud dan membaca tasbih seperti diatas 10 kali.
  4. Terus duduk diantara dua sujud, membaca doa seperti biasanya dan membaca tasbih seperti diatas 10 kali.
  5. Lalu sujud lagi, membaca tasbih sujud dan membaca tasbih seperti diatas 10 kali.
  6. Kemudian duduk istirahat yakni duduk sebelum berdiri menuju raka’at kedua sambil membaca tasbih seperti diatas 10 kali dan sampai disinilah berarti shalat telah mendapat satu raka’at dan bacaan tasbihnya mencapai 75 kali.

Untuk raka’at kedua sama seperti pada raka’at pertama, hanya bedanya setelah tahiyat akhir sebelum salam membaca tasbih seperti diatas 10 kali. Setelah selesai kemudian membaca salam.

 

Jadi kalau dikerjakan 4 raka’at dan tiap-tiap raka’at membaca tasbih 75 kali, maka jumlah bacaan tasbihnya 75 x 4 = 300 kali.

 

  1. F. SHALAT TAUBAT

  1. 1. Pengertian Shalat Taubat

Shalat taubat adalah shalat sunat 2 raka’at yang dikerjakan oleh orang yang menyesali perbuatan dosanya untuk memohon ampun kepada Allah atas dosanya yang pernah dilakukan dan berjanji dihadapanNya untuk tidak mengulangi perbuatan dosanya lagi.

 

  1. 2. Lafadz niat Shalat Taubat

اُصَلِّى سُنَّةَ التَّوْبَةِ رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالَى . اَللهُ اَكْبَرُ

Artinya : “Aku berniat shalat sunnat taubat 2 raka’at karena Allah Ta’ala. Allahu Akbar (allah Maha Besar)

  1. 3. Cara Melaksanakan Shalat taubat

Cara Melaksanakan sholat taubat adalah sama dengan cara melaksanakan shalat sunnat yang lain misalnya shalat rawatib. Waktunya boleh siang, boleh malam, tetapi yang lebih utama malam hari terutama sepertiga malam yang akhir.

 

  1. 4. Membaca Istighfar sesudah shalat taubat

Sesudah shalat taubat memperbanyak membaca istighfar sebagai berikut :

اَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ اَلَّذِى لاَ اِلهَ اِلاَّ هُوَالْحَىُّ الْقَيُّوْمُ وَاَتُوْبُ اِلَيْهِ

Artinya : “Saya mohon ampun kepada Allah Yang Maha  Agung, yang tiada Tuhan melainkan Dia, yang Maha Hidup lagi Berdiri Sendiri, dan aku bertaubat kepada-Nya

Akan lebih baik lagi dengan memperbanyak membaca induk istighfar (Sayyidul istighfar) yaitu :

–          Ya Allah, Engkaulah Tuhanku, tidak ada Tuhan kecuali Engkau اَللّهُمَّ اَنْتَ رَبِّى لاَ اِلهَ اِلاَّ اَنْتَ
–          Engkaulah yang menciptakan aku dan aku adalah hambaMu خَلَقْتَنِى وَاَنَا عَبْدُكَ
–          Dan aku akan setia terhadap perjanjianku dengan Mu semampuku وَاَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَاسْتَطَعْتُ
–          Aku berlindung kepadaMu dari kejelekan     apa yang aku perbuat اَعُوْذُبِكَ مِنْ شَرِّمَا صَنَعْتُ
–          Aku mengakui Mu terhadap nikmatMu yang telah Engkau berikan kepadaku اَبْوْءُلَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ
–          Dan aku mengakui dosaku, maka ampunilah aku وَاَبُوْءُ بِذَنْبِي فَاغْفِرْلِى
–          Karena sesungguhnya tidak ada yang bisa mengampuni dosa-dosa kecuali Engkau فَاِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ اِلاَّ اَنْتَ

 

Rasulullah saw pernah bersabda yang artinya : “Barang siapa membaca ketika waktu pagi atau waktu sore do’a diatas (sayyidul istighfar) kemudian mati pada siangnya atau malamnya, dia akan masuk surga (HR. Ahmad, Abu Dawud, Ibnu majah, Ibnu hiban san AL Hakim)


BIMBINGAN SHALAT JENAZAH

Apabila ada orang Islam yang meninggal dunia, maka orang Islam yang masih hidup mempunyai empat kewajiban, yaitu : memandikan, mengkafani, menshalatkan dan menguburkan jenazah orang Islam tersebut.

Keempat kewajiban tersebut hukumnya fardhu kifayah, yaitu suatu kewajiban yang apabila sudah dilaksanakan oleh sebagian orang Islam, maka gugurlah kewajiban orang Islam lainnya.

 

  1. A. HIKMAH SHALAT JENAZAH

  1. Bagi orang yang menshalatkan jenazah mendapat pahala yang besar, sebagaimana sabda Rasulullah saw :

قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص م : مَنْ شَهِدَ الْجَنَازَةَ حَتَّى يُصَلَّى عَلَيْهَا فَلَهُ قِيْرَاطٌ, وَمَنْ شَهِدَهَا حَتىَّ تُدْ فَنَ فَلَهُ قِيْرَاطَانِ. قِيْلَ: وَمَاالْقِيْرَاطَانِ؟ قَالَ مِثْلُ الْجَبَلَيْنِ الْعَظِيْمَيْنِ (متفق عليه)

Artinya : ”Rasulullah saw  pernah bersabda : Barang siapa menyaksikan/menghadiri jenazah lalu dia turut menyalatkannya, maka dia mendapat pahala satu qirath, dan barang siapa menghadiri jenazah lalu turut sampai pemakaman (setelah menyalatkannya), maka ia mendapat pahala dua qirath. Ditanyakan,”Berapa dua qirath itu?” Rasulullah menjawab :”seperti dua gunung yang besar.” (HR. Bukhari dan Muslim).

 

Imam Bukhari juga meriwayatkan hadist dari Abu Hurairah yang artinya : “Barang siapa yang mengantarkan jenazah orang islam dengan penuh iman dan ikhlas, dan ia pun menshalatkannya serta mengantarkan hingga selesai pemakamannya, maka ia akan memperoleh pahala dua qirath, tiap qirath seprti gunung Uhud. Dan apabila ia menshalatkannya kemudian pulang, maka ia memperoleh pahala saru qirat.”

 

  1. Bagi jenazah muslim yang dishalatkan akan mendapat ampunan dari Allah SWT, karena do’anya orang yang menyalatkan yang jumlahnya mencapai 40 orang atau lebih. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah saw sebagai berikut :

عَنْ ابْنِ عَبَاسٍ قال : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص م يَقُوْلُ : مَا مِنْ رَجُلٍ مُسْلِمٍ يَمُوْتُ, فَيَقُوْمُ عَلَى جَنَازَتِهِ اَرْبَعُوْنَ رَجُلاً لاَ يُشْرِكُوْنَ بِاللهِ شَيْئًا, اِلاَّ شَفَّعَهُمَ اللهُ فِيْهِ (رواه مسلم)

Artinya : “Dari Ibnu Abbas. Ia berkata : saya mendengar Rasulullah saw bersabda : “Tidak ada seorang Muslim yang mati, lalu dishalatkan jenazahnya oleh empat puluh orang yang tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu melainkan Allah terima permintaan tolong mereka bagi mayat tersebut.” (HR. Muslim)

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهَا عَنِ النَّبِيِّ ص م قَالَ: مَامِنْ مَيِّتٍ تُصَلِّى عَلَيْهِ اُمَّةٌ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ يَبْلُغُوْنَ مِئَةً كَلُّهُمْ يَشْفَعُوْنَ لَهُ, اِلاَّ شُفِّعُوْا فِيْهِ (رواه مسلم)

Artinya : “Diriwayatkan dari Aisyah r.a dari Nabi saw beliau bersabda :”Tidaklah seorang mayat dishalatkan oleh kaum muslimin yang mencapai 100 orang yang semuanya memohonkan syafa’at bagi mayat itu, melainkan Allah mengabulkan permohonan mereka untuk mayat tersebut. (HR. Muslim)”

  1. Meningkatkan hubungan silaturahmi antara keluarga mayat dengan orang yang menyalatkan atau mendoakan.
  2. Sebagai sarana bagi orang yang rajin shalat jenazah, mengantarkannya sampai kubur  dan mendoakannya, apabila sewaktu-waktu ia meninggal dunia Insya Allah banyak orang yang menyalatkannya.
  3. Bisa mengingatkan bahwa kita akan mati, oleh karenanya kita lebih giat untuk mencari bekal menghadapinya.

 

  1. B. SYARAT-SYARAT SHALAT JENAZAH
    1. Suci dari hadats besar dan kecil.
    2. Mayitnya harus sudah dikafani
    3. Badan, pakaian dan tempat harus suci dari najis.
    4. Menghadap kiblat
    5. Menutup aurat.
    6. Jenazah berada dihadapan orang yang menyalati, kecuali shalat ghaib

 

  1. C. CARA SHALAT JENAZAH
    1. Berdiri bagi yang kuasa, kemudian berniat melakukan shalat jenazah. Apabila diucapkan bunyi niatnya adalah :
      1. Untuk mayit laki-laki

اُصَلِّى عَلَى هذَا الْمَيِّتِ اَرْبَعَ تَكْبِيْرَاتٍ فَرْضَ اْلكِفَايَةِ (اِمَامًا/مَأْمُوْمًا) ِللهِ تَعَالَى

Artinya : “Saya berniat shalat atas mayit laki-laki ini empat takbir fardhu kifayah (sebagai imam/makmum) karena Allah Ta’aala. (Yang Maha Tinggi).”

  1. Untuk mayit perempuan

اُصَلِّى عَلَى هذَه الْمَيِّتَةِ اَرْبَعَ تَكْبِيْرَاتٍ فَرْضَ اْلكِفَايَةِ (اِمَامًا/مَأْمُوْمًا) ِللهِ تَعَالَى

Artinya : “Saya berniat shalat atas mayit perempuan ini empat takbir fardhu kifayah (sebagai imam/makmum) karena Allah Ta’aala. (Yang Maha Tinggi).”

  1. Membaca takbiiratul ihram (Allahu Akbar) serta mengangkat kedua tangan (Takbir pertama) kemudian membaca surat Al Fatihah sampai selesai.
  2. Membaca takbir yang kedua (Allahu Akbar), sambil mengangkat kedua tangan, kemudian membaca sholawat :

اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

Artinya : ”Ya Allah berilah rahmat kepada junjungan kita Nabi Muhammad dan kepada keluarga junjungan kita Nabi Muhammad.”

Dan sebaiknya dibaca sempurna sebagaimana shalawat pada tasyahud akhir dalam shalat yaitu sampai kalimat :

اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

  1. Membaca takbir yang ketiga (Allahu Akbar) sambil mengangkat kedua tangan, kemudian membaca do’a.
    1. Untuk mayit laki-laki

اَللّهُمَّ اغْفِرْلَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ

Artinya : “Ya Allah ampunilah dia, berilah rahmat dia, sejahterakanlah dia dan maafkan dia.”

  1. Untuk mayit perempuan

اَللّهُمَّ اغْفِرْلَهَا وَارْحَمْهَا وَعَافِهَا وَاعْفُ عَنْهَا

Artinya : “Ya Allah ampunilah dia, berilah rahmat dia, sejahterakanlah dia dan maafkan dia.”

Keterangan : Kedua do’a diatas adalah do’a yang pendek jika mau yang panjang lihat buku tuntunan sholat.

  1. Membaca takbir yang keempat (Allahu AKbar), sambil mengangkat kedua tangan. Kemudian membaca do’a :
    1. Untuk mayit laki-laki

اَللّهُمَّ لاَ تَحْرِمْنَا اَجْرَهُ وَلاَ تَفْتِنَّا بَعْدَهُ وَاغْفِرْلَنَا وَلَهُ

Artinya : “Ya Allah janganlah Engkau menghalang-halangi kami atas pahala mayit ini dan janganlah Engkau memberi cobaan/fitnah kepada kami sepeninggalnya, semoga Engkau berkenan memberikan ampunan kepada kami dan kepadanya.”

 

  1. Untuk mayit perempuan

اَللّهُمَّ لاَ تَحْرِمْنَا اَجْرَهَا وَلاَ تَفْتِنَّا بَعْدَهَا وَاغْفِرْلَنَا وَلَهَا

Artinya : “Ya Allah janganlah Engkau menghalang-halangi kami atas pahala mayit ini dan janganlah Engkau memberi cobaan/fitnah kepada kami sepeninggalnya, semoga Engkau berkenan memberikan ampunan kepada kami dan kepadanya.”

 

Keterangan : Untuk   lebih sempurnanya,  doa diatas ditambah dengan kalimat :

وَِلاِخْوَانِنَا اَّلذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِاْلاِيْمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِى قُلُوْبِنَا غِلاًّ لِّلَّذِيْنَ اَمَنُوْا رَبَّنَا اِنَّكَ رَءُوْفٌ رَّحِيْمٌ

Artinya : “Dan ampunilah saudara-saudara kami yang telah mendahului kami dengan iman, dan janganlah Engkau jadikan dalam hati kami kedengkian terhadap orang-orang yang beriman. Ya Tuhan kami sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang.”

  1. Kemudian membaca salam dengan berpaling ke kanan dan ke kiri denga ucapan :

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Artinya : Semoga keselamatan, rahmat Allah dan barakahNya tetap terlimpah kepada kamu sekalian.

 

  1. D. BACAAN DO’A UNTUK MAYIT ANAK-ANAK
    1. Takbir pertama, kedua dan keempat sama seperti pada mayit orang laki-laki dan perempuan

 

  1. Adapun pada takbir ketiga membaca do’a sebagai berikut.

اَللّهُمَّ اجْعَلْهُ فَرَطًا ِلاَبَوَيْهِ . وَسَلَفًا وَذُخْرًا وَشَفِيْعًا وَاعْتِبَارًا . وَثَقِّلْ بِهِ مَوَازِيْنَهُمَا وَافْرِغِ الصَّبْرَ عَلى قُلُوْبِهِمَا . وَلاَ تَفْتِنْهُمَا بَعْدَهُ وَلاَ تَحْرِمْهُمَا اَجْرَهُ

Artinya : “Ya Allah, jadikanlah dia sebagai pahala pendahuluan bagi ayah ibunya, sebagai amal pendahuluan, simpanan, syafaat dan ibarat bagi ayah ibunya. Beratkanlah timbangan amal ibu bapaknya sebab kematiannya ; Berilah kesabaran hati ibu bapaknya, janganlah menjadi fitnah bagi ibu bapaknya sepeninggalnya dam janganlah ibu bapaknya terhalang dari pahalanya”.

  1. Jika mayitnya perempuan, dhamir ـهُ   / هُ dan ـهِ yang terdapat pada do’a diatas diganti dhamir هَا


SHALAT GHAIB

 

Shalat ghaib ialah sholat jenazah yang jenazahnya atau mayitnya tidak berada di tempat dia bermukim (mayitnya berada di tempat lain). Caranya sama dengan shalat jenazah, termasuk bacaannya.

Adapun lafadz niat sholat ghaib ialah :

  1. Untuk mayit laki-laki yang ghaib.

اُصَلِّى عَلَى الْمَيِّتِ اْلغَائِبِ اَرْبَعَ تَكْبِيْرَاتٍ فَرْضَ اْلكِفَايَةِ (اِمَامًا/مَأْمُوْمًا) ِللهِ تَعَالَى

 

  1. Untuk mayit perempuan yang ghaib :

اُصَلِّى عَلَى الْمَيِّتَةِ اْلغَائِبَةِ اَرْبَعَ تَكْبِيْرَاتٍ فَرْضَ اْلكِفَايَةِ (اِمَامًا/مَأْمُوْمًا) ِللهِ تَعَالَى

Arti huruf a dan b sama yaitu saya berniat shalat atas mayit yang ghaib ini empat takbir fardhu kifayah (sebagai iman/makmum) karena Allah ta’aala (Yang Maha Tinggi)

 

DO’A HARIAN YANG WAKTUNYA SUDAH DITENTUKAN

 

  1. 1. Do’a ketika akan tidur
  2. Rosulullah saw apabila akan tidur pada malam hari beliau meletakkan tangannya di bawah pipinya, kemudian mengucapkan :

بِسْمِكَ اَللّهُمَّ اَحْيَا وَبِسْمِكَ اَمُوْتُ

Artinya : “Dengan nama-Mu ya Allah saya hidup dan saya mati.” (HR. Ahmad, Bukhari dan Muslim)

  1. Rasulullah saw apabila akan beranjak ke tempat tidur pada tiap-tiap malam beliau mengumpulkan kedua telapak tangannya kemudian meniup dan membacakan kepada keduanya surat :

ö@è% uqèd اللهُ î‰ymr& . ö@è% èŒqããr& Éb>tÎ/ È,n=xÿø9$# . ö@è% èŒqããr& Éb>tÎ/ Ĩ$¨Y9$#

(Sampai selesai) kemudian mengusap dengan kedua telapak tangannya seluruh jasadnya yang bisa dijangkau, beliau memulai dari kepala dan wajahnya, kemudian apa yang bisa dicapai dari jasadnya. Beliau mengerjakannya tiga kali (HR. Bukhari Muslim)

 

  1. 2. Do’a Ketika Bangun Tidur

َالْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى اَحْيَانَا بَعْدَمَااَمَا تَنَا وَاِلَيْهِ النُّثُوْر

Artinya : “Segala puji milik Alloh, yang telah menghidupkan kami setelah mematikan kami, dan kepada-Nyalah  kami kembali”(HR. Ahmad, Bukhari dan Muslim)

 

  1. 3. Do’a ketika masuk WC

بِسْمِ اللهِ اَللّهُمَّ اِنِّى اَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْخُبُثِ وَالْخَبَا ئِثِ

Artinya : “Dengan nama Allah Ya Allah sesungguhnya saya berlindung kepada Mu dari godaan syetan laki-laki dan syetan perempuan (HR. Bukhari dan Muslim)

 

  1. 4. Do’a Keluar WC

غُفْرَانَكَ اَلْحَمْدُِللهِ الَّذِى اَذْهَبَ عَنِّى اْلاَذَى وَعَافَانِى

Artinya : “Saya mohon ampun kepadaMu ya Allah segala puji hanya milik Allah yang telah  menghilangkan kotoran dari  saya dan telah menyehatkan saya. (HR. Tirmidzi)

 

  1. 5. Do’a Setelah Bersuci

اَللّهُمَّ طَهِّرْقَلْبِى مِنَ النِّفَاقِ وَحَصِّنْ فَرْجِىْ مِنَ الْفَوَاحِشِ

Artinya : “Ya Allah, sucikanlah hatiku dari sifat munafiq dan jagalah kemaluanku dari perbuatan keji.”

  1. 6. Do’a Ketika Mau Makan / Minum

اَللّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْمَا رَزَقْتَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Artinya : “Ya Allah, berkahilah rizqi yang telah Engkau berikan kepada kami dan jauhkanlah kami dari siksa api neraka . (HR. Ibnu Sunni)

 

  1. 7. Do’a Sesudah makan atau minum

اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى اَطْعَمَنَا وَسَقَانَا وَجَعَلَنَا مُسْلِمِيْنَ

Artinya : “Segala puji bagi Allah yang telah memberikan makan dan minum kepada kami, dan telah menjadikan kami sebagai orang muslim atau orang Islam.” (HR. Abu Dawud, Tirmidzi, Nasai dan Ibnu majah)

  1. 8. Do’a Naik Kendaraan Darat

سُبْحَانَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنّالَهُ مُقْرِ بِيْنَ وَاِنَّا اِلَى رَبِّنَا َلمُنْقَلِبُوْنَ

Artinya : “Maha Suci Tuhan yang telah menundukkan (memudahkan) semua ini bagi kami, padahal kami sebelumnya tidak mampu menguasainya. Dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami. (Q.S. Az Zakhruf : 13-14)

 

  1. 9. Do’a Naik Kendaraan Laut

بِسْمِ اللهِ مَجْريْهَا وَمُرْسهَااِنَّ رَبِّى لَغَفُوْرٌرَّحِيْمٌ

Artinya : ”Dengan menyebut nama Allah di waktu berlayar dan berlabuh, sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Hud : 41)

 

10. Do’a Masuk Masjid

بِسْمِ اللهِ وَالسَّلاَم عَلَى رَسُوْلِ اللهِ, اَللّهُمَّ اغْفِرْلِى ذُنُوْبِى وَافْتَحْ لِى اَبْوَابَ رَحْمَتِكَ

Artinya : “Dengan nama Allah dan salam kepada Rasulullah, Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku dan bukakanlah kepadaku pintu-pintu rahmatMu (HR. Ahmad, Ibnu Majah dan Thabrani)

 

11. Do’a Keluar Masjid

بِسْمِ اللهِ وَالسَّلاَمِ عَلَى رَسُوْلِ اللهِ , اَللّهُمَّ اغْفِرْلِى ذُنُوْبِى وَفْتَحْ لِي اَبْوَابَ فَضْلِكَ

Artinya : “Dengan nama Allah dan salam kepada Rasulullah Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku dan bukakanlah untukku pintu-pintu keutamaanMu. (HR. Ahmad, Ibnu Majah dan Thabrani)

12. Do’a Masuk Rumah

َاللّهُمَّ اِنِّى اَسْاَ لُكَ خَيْرَ الْمَوْلَجِ وَخَيْرَالْمَخْرَجِ بِسْمِ اللهِ وَلَجْنَا وَبِسْمِ اللهِ خَرَجْنَا وَعَلَى اللهِ رَبِّنَا تَوَكَّلْنَا اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ

Artinya : “Ya Allah! Sesungguhnya saya mohon kepadaMu kebaikan rumah tempat masuk dan kebaikan rumah tempat keluar. Dengan nama Allah kami masuk dengan nama Allah kami keluar dan kepada Allah Tuhan kami,  kami berserah diri. Semoga keselamatan tercurah kepadamu (HR. Abu Dawud)

 

13. Do’a Keluar Rumah

بسْمِ اللهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللهُ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ اِلاَّ بِاللهِ

Artinya : “Dengan menyebut nama Allah aku bertawakal kepada Allah, tiada daya dan kekuatan melainkan dengan pertolongan Allah.

 

14. Do’a Setelah Bersin

  1. a. Orang yang bersin berdo’a : Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam”
اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْن
  1. b. Orang yang mendengar berdo’a : Semoga Allah memberi rahmat kepadamu
يَرْ حَمُكَ اللهُ
  1. c. Orang yang bersin berdo’a lagi : Semoga Allah memberimu  petunjuk dan menjadikan keadaanmu baik
يَهْدِ يْكُمُ اللهُ وَيُصْلِحُ بَالَكُمْ

15. Do’a ketika berpakaian

اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى كَسَانِى هذَاوَرَزَقَنِيْهِ مِنْ غَيْرِحَوْلٍ مِنِّى وَلاَقُوَّةٍ

Artinya : “Segala puji bagi Allah yang telah memberikan kepadaku pakaian ini dan telah memberikannya kepadaku dari sebelumnya tidak ada daya dan kemampuan dariku.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, Tirmidzi, Nasa’i, Ibnu Majah dan Hakim)

 

Keterangan : Nabi SAW bersabda : Barang siapa berpakaian dan membaca do’a diatas, akan diampuni dosanya yang telah lalu dan yang akan datang.

 

16. Do’a mohon ilmu yang bermanfaat dan rizqi yang luas (do’a mau belajar). Bisa  dibaca setelah shalat

اَللّهُمَّ اِنِّي اَسْئَالُكَ عِلْمًا نَافِعًا وَرِزْقًا وَاسِعًا وَعَمَلاً مُتَقَبَّلاً

Ya Allah, aku memohon kepadaMu ilmu yang bermanfaat, rizqi yang luas (banyak), dan kesembuhan dari segala penyakit.”

  1. رَبِّ زِدْنِى عِلْمًا . وَارْزُقْنِى فَهْما

Artinya : Wahai Tuhanku, berilah kepadaku tambahan ilmu dan berilah kepadaku kefahaman (QS. Thaha : 112)

 

17. Do’a mau membaca Al-Qur’an

a. اَللّهُمَّ افْتَحْ لَنَا حِكْمَتِكَ وَانْشُرْ عَلَيْنَا رَحْمَتَكَ مِنْ خَزَائِنَ رَحْمَتِكَ يَااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

Artinya : “Ya Allah, bukakanlah untuk kami hikmah-Mu, dan tebarkanlah kepada kami kasih sayang-Mu dari khazanah (gudang) rahmat-Mu, wahai Tuhan Yang Maha Pengasih dari yang pengasih (Ihya’ Ulumuddin : Imam Al-Ghazali).

b. –    Kalam qodim (Al-Qura’an) itu tak bosan-bosannya untuk didengar –       كَلاَمٌ قَدِيْمٌ لاَيُمَلُّ سَمَاعُهُ 2
–    Ia (Al Qur’an itu suci dari segala macam perkataan, perbuatan dan niat (yang bersifat hadits atau jelek) –       تَنَزَّهَ عَنْ قَوْلٍ وَفِعْلٍ وَنِيِّةٍ
–    Dengan Al Qur’an itu  aku mendapat obat dari segala macam penyakit.–    –       بِهِ اَشْتَفِى مِنْ كُلِّ دَاءٍ
–    Dan sinarnya adalah petunjuk hatiku ketika aku bodoh dan bingung. –       وَنُوْرُهُ دَلِيْلٌ لِقَلْبِي عِنْدَ جَهْلِي وَحَيْرَتِي
–    Wahai Tuhanku, berilah aku nikmat yang besar dengan rahasia huruf-hurufnya. –       فَيَارَبِّ مَتِّعْنِى بِسِرِّ حُرُوْفِه
–    Dan sinarilah dengan Al Qur’an itu hatiku, pendengaranku dan penglihatanku. (Buku An Nahdhiyah Jilid 1) –       وَنَوِّرْبِهِ قَلْبِي وَسَمْعِي وَمُقْلَتِي

 

18. Do’a setelah membaca Al-Qur’an

–     Ya Allah, berilah rahmat aku dengan Al-Qur’an –       اَللّهُمَّ ارْحَمْنِى بِالْقُرْانِ
–     Dan jadikanlah Al Qur’an untukku sebagai imam, cahaya, petunjuk dan rahmat. –       وَاجْعَلْهُ لىِ اِمَامًا وَنُوْرًا وَهُدًى وَرَحْمَةً
–     Ya Allah, ingatkanlah aku dengan Al Qur’an, apa-apa yang aku lupa. –       اَللّهُمَّ ذَكِّرْنِى مِنْهُ مَانَسِيْتُ
–     Dan ajarkanlah aku dari Al Qur’an apa-apa yang aku tidak mengerti (bodoh) –       وَعَلِّمْنِى مِنْهُ مَاجَهِلْتُ
–     Dan berilah aku semangat bisa membacanya pada waktu malam dan ujung siang. –       وَارْزُقْنِى تِلاَوَتَهُ اناءَاللَّيْلِ وَاَطْرَافَ النَّهَارِ
–     Dan jadikanlah Al Qur’an untukku sebagai hujjah atau pedoman, wahai Tuhan semesta alam (Do’a Khatam Al Qur’an) –       وَاجْعَلْهُ لِى حُجَّةً يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ

 

19. Do’a setelah wudlu

–     Saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan kecuali Allah –       اَشْهَدُاَنْ لاَاِلهَ اِلاَّاللهُ
–     Allah Maha Esa dan tiada sekutu bagi-Nya –       وَحْدَهُ لاَشَرِكَ لَهُ
–     Dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya –       وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
–     Ya Allah jadikan aku termasuk golongan orang-orang yang bertaubat –       اَللّهُمَّ اجْعَلْنِى مِنَ التَّوَّابِيْنَ
–     Dan jadikanlah aku termasuk golongan orang-orang yang suci –       وَاجْعَلْنِى مِنَ اْلمُتَطَهِّرِيْنَ
–     Dan jadikanlah aku termasuk hamba-hamba-Mu yang shalih (HR. Abu Dawud, Muslim dan Tirmidzi) –       وَاجْعَلْنِى مِنْ عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ

 

20. Do’a setelah adzan

–     Ya Allah, Tuhan yang mempunyai panggilan yang sempurna ini –       اَللّهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ
–     Dan shalat yang akan didirikan –       وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ
–     Berikanlah kepada junjungan kami Nabi Muhammad  washilah dan keutamaan –       اَتِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدَا نِ اْلوَسِيْلَةَ وَاْلفَضِيْلَةَ
–     Dan kemuliaan serta derajat yang tinggi, lagi terangkat –       وَالشَّرَفَ وَالدَّرَجَةَ الْعَالِيَةَ الرَّفِيْعَةَ
–     Dan bangkitkanlah beliau ke tempat yang terpuji yang telah Engkau janjikan –       وَاْبعَثْهُ مَقَامًامَحْمُودًا الَّذِى وَعَدْتَهُ
–     Sesungguhnya Engkau Tuhan yang tidak mengingkari janji –       اِنَّكَ لاَ تُخْلِفُ الْمِيْعَادَ
–     Wahai Dzat (Tuhan) yang paling  Pengasih dari yang pengasih (Penuntun Shalat lengkap oleh KH. M. Syafii Pasuruan) –       يَااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

21. Do’a kafaratul masjlis (pelebur dosa majlis)

–     Maha suci Engkau ya Allah dan dengan memujimu –       سُبْحَانَكَ اللّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ
–     Aku bersaksi bahwa idak ada Tuhan kecuali Engkau –       اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اَنْتَ
–     Aku mohon ampun kepada Engkau dan aku bertaubat kepada Engkau (HR. Turmudzi, Ibnu Hiban dan Hakim) –       اَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ

Keterangan :

Menurut sabda  Rasulullah bahwa orang yang duduk di suatu majlis yang disitu banyak sendaguraunya atau banyak gaduhnya, kemudian membaca doa diatas sebelum berdiri, maka dosanya selama dalam majlis itu diampuni oleh Allah SWT.

 

22. Do’a akan pidato/mengajar/berkhutbah

–     Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku dadaku –       رَبِّ اشْرَحْ لِى صَدْرِى
–     Dan mudahkanlah untukku urusanku –       وَيَسِّرْلِى اَمْرِى
–     Dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku –       وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِى
–     Supaya mereka mengerti perkataanku (QS. Thaha : 25-28) –       يَفْقَهُوْ قَوْلِى

 

23. Do’a menolak gangguan syetan selama shalat (dibaca sebelum shalat)

Éb>§‘ èŒqããr& y7Î/ ô`ÏB ÏNºt“yJyd ÈûüÏÜ»u‹¤±9$#  èŒqããr&ur šÎ/ Éb>u‘ br& ÈbrçŽÛØøts†

Artinya : “Wahai Tuhanku, aku berlindung kepadaMu dari bisikan-bisikan syetan. Dan aku berlindung (pula) kepadaMu wahai Tuhanku dari kedatangan mereka kepadaku.”

 

24.  Do’a berlindung dari siksa neraka, siksa  kubur dan fitnah kehidupan serta fitnah dajjal (dibaca setelah tahiyat akhir sebelum salam)

–     Ya Allah aku berlindung kepadaMu dari siksa neraka Jahanam –       اَللّهُمَّ اِنِّى اَعُوْذُبِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ
–     Dan dari siksa kubur –       وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ
–     Dan dari  fitnah ketika masih hidup dan setelah mati –       وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ
–     Dan Dari Kejelekkan Fitnah Dajjal Si Pembohong (HR Muslim) –       وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيْحِ الدَّجَّالِ

 

25. Bacaan sujud syukur dan sujud tilawah

–     Sujudlah wajahku kepada Dzat (Allah) yang telah menciptakan dan memberi bentuk kepadanya. –       سَجَدَ وَجْهِى لِلَّذِى خَلَقَهُ  (وَصَوَّرَهُ)
–     Dan telah membuka pendengaran dan penglihatannya –       وَشَقَّ سَمْعَهُ وَبَصَرَهُ
–     Dengan daya  dan kekuatannya –       بِحَوْلِهِ وَقُوَّتِه
–     Maka Maha Suci Allah Tuhan sebaik-baik pencipta  (HR. Turmudzi, Ahmad dan Hakim) –       فَتَبَارَكَ اللهُ اَحْسَنُ الْخَالِقِيْنَ


Keterangan :

Sujud syukur ialah  sujud karena mendapat nikmat dari Allah SWT, atau terhindar dari malapetaka atau mendapat khabar gembira. Sujud tilawah ialah sujud karena membaca ayat-ayat sajadah dalam AL Qur’an

 

26. Do’a qunud

–     Ya Allah, berilah petunjuk  kepadaku sebagaimana orang yang telah Engkau beri petunjuk –       اَللّهُمَّ اهْدِنِى فِيْمَنْ هَدَيْتَ
–     Berilahkesehatan kepadaku sebagaimana orang yang telah Engkau beri kesehatan –       وَعَافِنِى فِيْمَنْ عَافَيْتَ
–     Pimpinlah aku sebagaimana orang yang telah Engkau pimpin –       وَتَوَلَّنِى فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ
–     Berilah berkah kepadaku terhadap segala apa yang telah Engkau berikan kepadaku –       وَبَارِكْ لِى فِيْمَا اَعْطَيْتَ
–     Dan peliharalah aku dari kejelekan apa yang telah Engkau tentukan –       وَقِنِى شَرَّمَا قَضَيْتَ
–     Karena sesungguhnya Engkau yang menentukan dan tidak  ada yang bisa menentukan kepada Engkau –       فَاِنَّكَ تَقْضِى وَلاَيُقْضَى عَلَيْكَ
–     Sesungguhnya tidak akan hina orang yang Engkau beri kekuasaan –       فَاِنَّهُ لاَيَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ
–     Dan tidak akan mulia orang yang Engkau musuhi –       وَلاَيَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ
–     Maha Suci Engkau wahai Tuhan kami dan Maha Tinggi Engkau –       تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ
–     Maka bagiMu segala puji atas segala apa yang Engkau tentukan –       فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ
–     Saya mohon ampun kepadaMu dan saya bertaubat kepadaMu –       اَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ
–     Dan semoga Allah memberi rahmat dan salam kepada junjungan kita Nabi Muhammad, Nabi yang ummi, kepada keluarganya dan kepada sahabatnya. –       وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَّمَّدٍ النَّبِيِّ اْلأُمِّيِّ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

 

27. Do’a atau niat mandi janabat (mandi setelah berkumpul dengan suami istri, keluar air mani, haidh dan nifas

نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِِِ الْحَدَثِ اْلاَكْبَرِ فَرْضًا ِللهِ تَعَالَى

Artinya : “Saya niat mandi untuk menghilangkan hadats besar fardhu karena Allah Ta’ala (Allah Maha Tinggi)


DO’A HARIAN YANG LEBIH UMUM, WAKTUNYA TERSERAH ORANG YANG BERDO’A

  1. 1. Do’a supaya diberi tempat tinggal yang berkah

Éb>§‘ ÓÍ_ø9̓Rr& Zwu”\ãB %Z.u‘$t7•B |MRr&ur çŽöyz tû,Î!͔\ßJø9$# ÇËÒÈ

Ya Tuhanku, tempatkanlah aku pada tempat yang diberkati, dan Engkau adalah Sebaik-baik yang memberi tempat.” (QS. Al Mukminun : 29)

 

  1. 2. Do’a mohon jiwa yang tenang  dan qana’ah (narima ing pandum : jawa)

اَللّهُمَّ اِنِّي اَسْاَلُكَ نَفْسًا مُطْمَئِنَّةً تُؤْمِنُ بِلِقَائِكَ وَتَرْضَ بِقَضَائِكَ وَتَقْنَعَ بِعَطَائِكَ

Artinya : Ya Allah, sesungguhnya saya memohon kepada-Mu jiwa yang tenang, yang beriman dengan perjumpaan dengan-Mu, ridla terhadap ketentuan-Mu  dan menerima dengan ikhlas terhadap pemberian-Mu. (HR. Tabrani)

 

  1. 3. Do’a mohon dijadikan orang yang banyak bersyukur dan bersabar

اَللّهُمَّ اجْعَلْنِى شَكُوْرًاوَاجْعَلْنِى صَبُوْرًا وَاجْعَلْنِى فِى عَيْنِىْ صَغِيْرًا وَفِى اَعْيُنِ النَّاسِ كَبِيْرًا

Ya Allah, jadikanlah saya menjadi orang yang banyak bersyukur, jadikanlah saya menjadi orang yang banyak bersabar dan jadikanlah saya dalam pandangan sendiri kecil dan dalam pandangan orang lain besar (HR. Al Bazar)

  1. 4. Do’a mohon kaya dengan ilmu, dihiasi dengan penyantun dan dimuliakan dengan taqwa

اَللّهُمَّ اَغْنِنِى بِاْلعِلْمِ وَزَيِّنِّى بِالْحِلْمِ وَاَكْرِمْنِى بِالتَّقْوَى َوجَمِّلْنِى بِالْعَافِيَةِ

Ya Allah, kayakanlah aku dengan ilmu, perhiasilah aku dengan sifat penyantun, muliakanlah aku dengan bertaqwa dan baguskanlah aku dengan kesejahteraan. (HR. Tirmidzi & Ibnu Majah)

 

  1. 5. Do’ a mohon petunjuk, ketaqwaan, kesejahteraan dan kekayaan

اَللّهُمَّ اِنِّى اَسأَلُكَ الْهُدَ ى وَالتُّقَى وَالعَفَافَ وَالْغِنَى

Artinya :“ Wahai Tuhanku, aku memohon kepadaMu petunjuk, ketaqwaan, kehormatan diri dan kekayaan (HR. Muslim, Tirmidzi dan Baihaqi.

  1. 6. Do’a menghilangkan kesusahan (do’a Nabi Yunus AS)
a. Hw tm»s9Î) HwÎ) |MRr& šoY»ysö6ߙ ’ÎoTÎ) àMZà2 z`ÏB šúüÏJÎ=»©à9$#

Artinya : Tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha suci Engkau, Sesungguhnya aku adalah Termasuk orang-orang yang zalim.” (QS. Al Anbiya’ : 87)

Keterangan :

Nabi Muhammad SAW bersabda yang artinya : Maukah  kamu saya khabarkan dengan sesuatu yang apabila turun kepada salah seorang diantara kamu suatu kesusahan dan balak dari urusan dunia, kemudian berdoa dengan doa Dzin Nun (Nabi Yunus), maka akan dihilangkan kesusahan itu (oleh Allah)

b. يَا حَيُّ ياَ قَيُّوْمُ بِرَحْمَتِكَ اَسْتَغِيْثُ

Artinya : Ya Allah yang Maha Hidup Kekal, wahai yang Maha Terus menerus mengurus makhluk-Nya dengan rahmatMu saya mohon pertolongan (HR. Tirmidzi)

 

  1. 7. Do’a supaya selamat dari neraka

َاللّهُمَّ اَجِرْنِى مِنَ النَّارِ ×7

Allah : Ya Allah, lepaskan saya dari neraka (HR. Ahmad, Abu Dawud dan Tirmidzi) x7

Keterangan :

Menurut Rasulullah SAW supaya dibaca setelah shalat shubuh 7 kali sebelum berkata-kata dengan manusia siapapun, maka jika mati hari itu, akan ditulis oleh Allah selamat dari neraka. Dan jika dibaca setelah shalat magrib 7 kali sebelum berkata-kata dengan manusia siapapun, maka jika mati pada malam itu akan ditulis oleh Allah selamat dari neraka ((HR. Ahmad, Abu Dawud dan Tirmidzi)

 

  1. 8. Do’a supaya cita-citanya tercapai

Nabi Muhammad bersabda : Barang siapa yang membaca ketika pagi 7 kali ketika sore 7 kali kalimat :

š_É<ó¡ym ª!$# Iw tms9Î) žwÎ) uqèd ( Ïmø‹n=tã àMù=ž2uqs? ( uqèdur >u‘ ĸöyèø9$# ÉOŠÏàyèø9$# ÇÊËÒÈ

“Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Tuhan selain Dia. hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung”. (QS. At Taubah : 129)

Maka Allah akan mencukupi apa yang dicita-citakan dari urusan dunia dan akherat (HR. Ibnu Suni)

 

  1. 9. Do’a supaya terhindar dari bala’ atau bencana yang mendadak (datangnya secara tiba-tiba)

Rasulullah SAW bersabda yang artinya : Barang siapa membaca ketika sore hari kalimat :

بِسْمِ اللهِ الَّذِى لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْمِه شَيْءٌ فِى اْلاَرْضِ وَلاَ فِى السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ

Artinya : Dengan nama Allah yang dengan nama-Nya tidak ada sesuatu yang bisa membuat bahaya di bumi dan tidak pula dilangit. Dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui

 

Dibaca 3 x , dia tidak akan terkena bala’ atau bencana yang mendadak hingga pagi hari. Dan barang siapa membacanya ketika pagi hari 3 kali, maka dia tidak akan terkena balak  atau bencana yang mendadak hingga sore hari. (HR. Dawud, Ibnu Hiban dan Al Hakim)

 

10. Do’a menjenguk orang sakit

  1. Nabi Muhammad SAW bersabda yang artinya : Tidak ada seorang muslim yang menjenguk orang yang sakit yang belum sampai ajalnya kemudian berdo’a, diulangi sampai 7 kali kalimat berikut :

اَسْأَلُ اللهَ الْعَظِيْمَ رَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ اَنْ يَشْفِيَكَ × 7

Artinya : “Saya mohon  kepada Allah yang Maha Agung, Tuhan yang Menguasai  Arsy yang Agung agar supaya menyembuhkan engkau.

Kecuali dia akan disembuhkan” (HR. Tirmidzi)

  1. Rasulullah SAW apabila mendatangi orang sakit atau didatangkan orang sakit beliau berdo’a :

اَللّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ اَذْهِبِ الْبَأْسَ, اِشْفِ اَنْتَ الشَّافِى لاَشِفَاءَ اِلاَّ شِفَاءُكَ شِفَاءًلاَ يُغَادِرُسَقَمًا

Artinya : “Ya Allah, Tuhan sekalian manusia, hilangkan sakitnya, sembuhkanlah dia karena Engkau adalah Penyembuh, tiada kesembuhan melainkan kesembuhan-Mu kesembuhan yang tidak meninggalkan penyakit / rasa sakit. (HR. Bukhari, Muslim dan Ibnu Majah)

 

11. Mengajari orang yang akan meninggal dunia

Apabila kita menunggu orang yang sakit yang sudah  mendekati ajalnya supaya kita mengingatkan atau mengajarkan dia agar membaca kalimat tahlil لاَاِلهَ اِلاَّ الله  karena Rasulullah  SAW pernah bersabda :

مَنْ كَانَ اخِرُ كَلاَمِهِ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ دَخَلَ الْجَنَّةَ

Artinya : Barang siapa yang akhir perkataannya adalah laa ilaaha illallah, dia akan masuk surga (HR. Abu Dawud)

 

 

12. Do’a mohon rizqi yang halal

  1. Rasulullah SAW pernah bersabda

مَنْ قَرَأَ سُوْرَةَ الْوَاقِعَةِ فِى كُلِّ لَيْلَةٍلَمْ تُصِبْهُ فَاقَةٌ اَبَدًا

Artinya : Barang siapa membaca surat Al Waqi’ah pada tiap-tiap malam, maka dia tidak akan tertimpa kemiskinan selamanya  (HR. Baihaqi)

 

  1. Nabi Muhammad SAW bersabda yang artinya : Maukah kamu saya ajarkan kalimat yang jika engkau mempunyai hutang sebesar gunung shabir Allah akan membayar hutangmu, maka ucapkanlah / berdo’alah :

اَللّهُمَّ اكْفِنِى بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَاَغْنِنِى بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ

Artinya : Ya Allah, cukupkanlah saya dengan rizqi yang engkau halalkan, jauh dari yang engkau haramkan dan kayakanlah saya dengan anugerah-Mu, jauh dari meminta selain kepada Engkau (HR. Ahmad, Tirmidzi dan Al-Hakim)

 

  1. Pada suatu hari Rasulullah SAW masuk ke dalam Masjid, tiba-tiba ada seorang sahabat bernama Abu Umamah duduk dalam masjid, kemudian beliau SAW, bertanya : Wahai Abu Umamah mengapa engkau saya lihat duduk didalam masjid padahal bukan waktunya shalat ?  Abu Umamah menjawab : Ada Beberapa kesusahan yang menimpaku dan juga banyak hutang wahai Rasulullah. Rasul bersabda : Apakah engkau mau saya ajarkan kalimat jika engkau membacanya Allah ta’ala akan menghilangkan kesusahanmu dan membayar hutangmu, maka ucapkanlah ketika engkau memasuki pagi dan ketika memasuki sore kalimat :

اَللّهُمَّ اِنِّى اَعُوْذُبِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ وَاَعُوْذُبِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَاَعُوْذُبِكَ مِنَ الْجُبْنِ وَالْبُخْلِ وَاَعُوْذُبِكَ مِنْ غَلَبَـةِ الدَّيْنِ وَقَهْرِ الرِّجَالِ

Artinya : Ya Allah, sungguh aku berlindung kepada-Mu dari kesusahan dan penyesalan, aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan dan kemalasan, aku berlindung kepada-Mu dari ketakutan dan kebakhilan dan aku berlindung kepada-Mu dari terlilit hutang dan penindasan manusia (HR. Abu Dawud)

 

Abu Umamah berkata : “ Aku membaca do’a tersebut maka Allah Azza wa jalla menghilangkan kesusahanku dan melunasi hutangku.

 

13. Do’a menghilangkan rasa marah

اَعُوْذُبِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. اَللّهُمَّ اغْفِرْلِى ذَنْبِى. وَاذْهَبْ غَيْظَ قَلْبِى وَاَجِرْنِى مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

Artinya : “Aku berlindung kepada Allah dari godaan syetan yang terkutuk. Wahai Allah, ampunilah dosaku dan hilangkanlah kemarahan  hatiku serta lepaskanlah aku dari godaan syetan yang terkutuk.” (HR. Bukhari)

 

14. Do’a mohon surga dan berlindung dari neraka

اَللّهُمَّ اِنِّى اَسْأَلُكَ الْجَنَّةَ وَاَعُوْذُبِكَ مِنَ النَّارِ

Artinya : Ya Allah, sungguh aku mohon kepada-Mu surga dan aku berlindung kepada-Mu dari neraka (HR. Abu Dawud)

15. Do’a mohon bisa berdzikir dan bersyukur

اَللّهُمَّ اَعِنِّى عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ

Artinya : Ya Allah, berilah pertolongan aku untuk bisa berdzikir kepada-Mu, bersyukur kepada-Mu dan beribadah dengan baik kepada-Mu (HR. Abu Dawud dan Nasa’i)

 

16. Do’a supaya diberi keturunan yang baik, shalih dan shalihah

  1. Do’a Nabi Zakaria AS.

رَبِّ هَبْ لِى مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَةً طَيِّبَةً اِنَّكَ سَمِيْعُ الدُّعَاءِ

Artinya : Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi-Mu keturunan yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar do’a (QS. Ali Imron : 38)

 

  1. Do’a Nabi Ibrahim

رَبِّ هَبْ لِى مِنَ الصَّالِحِيْنَ

Artinya : Ya Tuhanku, anugerahkan kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang shalih (QS. Ash Shaaffat : 100)

 

17. Do’a mohon perlindungan dari hilangnya kenikmatan dan kesehatan

اَللّهُمَّ اِنِّى اَعُوْذُبِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَمِنْ تَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ وَمِنْ فُجْأَةِ نِقْمَتِكَ وَمِنْ جَمِيْعِ سَخَطِكَ

Artinya : Ya Allah, sesungguhnya saya berlindung kepada-Mu dari hilangnya nikmat-Mu, dari beralihnya kesehatan pemberian-Mu, dari mendadaknya siksaan-Mu dan dari seluruh kemurkaan-Mu (Ihya’ Ulumuddin : Imam Al Ghazali / HR. Thobroni)

 

CATATAN PENTING

 

Apabila berdo’a secara bersama-sama maka :

  1. Kata-kata اِنِّي اَسْاَلُكَ  boleh diganti اِنَّا نَسْاَلُكَ yang artinya : Sesungguhnya kami mohon kepada-Mu
  2. Kata-kata اَجِرْنِي boleh diganti اَجِرْنَا  yang artinya : lepaskanlah/selamatkanlah kami.
  3. Kata-kata اَسْاَلُ الله   boleh diganti نَسْاَلُ الله   yang artinya : Kami mohon kepada Allah
  4. Kata-kata اَللّهُمَّ اكْفِنِي  boleh diganti اَللّهُمَّ اكْفِنَا yang artinya : Ya Allah cukupilah kami, kata-kata وَاَغْنِنِي  boleh diganti وَاَغْنِنَا yang artinya : dan kayakanlah kami.
  5. Kata-kata اِنِّي اَعُوْذُبِكَ boleh diganti اِنَّانَعُوْذُبِكَ yang artinya : kami berlindung kepada-Mu. Kata-kata وَاَعُوْذُبِكَ boleh diganti وَنَعُوْذُبِكَ yang artinya : dan kami berlindung kepada-Mu.
  6. Kata-kata اَعِنِّي  bisa diganti اَعِنَّا  yang artinya : berilah pertolongan kami.

 

Dengan penjelasan bahwa penggantian kata-kata tersebut bukan bermaksud merubah kata-kata Rasulullah, akan tetapi semata-mata mengambil contoh kata-kata Rasulullah untuk berdo’a dengan orang banyak atau bersama-sama.

 

PESAN PENULIS / PENUTUP

 

Al hamdulillahi Rabbil “alamin, telah selesailah penulisam risalah kecil ini pada  hari Senin tanggal 20 Juli 2009/27 rajab 1430 H atas pertolongan dan petunjuk dari Allah swt.

Sebagai ungkapan penutup penulis berpesan kepada para santri, anak dan istri dan seluruh pembaca yang baik hati, hal-hal sebagai berikut :

  1. Cintailah Rasulullah saw dengan cara mengikuti sunah-sunahnya, niscaya Allah akan mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu. Allah berfirman dalam surat Ali Imron : 31 yang artinya : Katakanlah : “Jika kamu benar-benar mencintai Allah, ikutilah aku (Nabi Muhammad saw), niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
  2. Biasakanlah shalat-shalat sunnah, antara lain :
    1. Shalat Rawatib untuk menambah dan melengkapi kekurangan-kekurangan yang terjadi pada shalat wajib.
    2. Shalat Dhuha walaupun hanya 2 rekaat, agar rizqinya dmudahkan oleh Allah.
    3. Shalat Tahajud walaupun hanya 2 rekaat dan seminggu sekali, mudah-mudahan Allah mengangkat derajat kita ke tempat yang terpuji dengan shalat tahajud.
    4. Berdo’alah kepada Allah di setiap kegiatan yang baik sesuai dengan yang dicontohkan Rasulullah saw, agar mendaat pertolongan, perlindungan, keberkatan dan kasih sayang Allah SWT.
    5. Biasakan berdzikir di setiap kesempatan dan tempat, agar hidup   kita mendapat ketenangan dan perlindungan dari Allah SWT.
    6. Berbuat baiklah kepada sesama manusia, utamanya kepada bapak ibu, saudara, tetangga, teman dan lain-lain, Insya Allah hidup kita damai selamat dan gampang rizkinya. Rasulullah saw pernah bersabda yang artinya : “Sesungguhnya engkau tidak akan bisa mencukupi semua manusia  dengan hartamu akan tetapi engkau bisa mencukupi mereka dengn muka yang manis dan budi pekerti yang baik. (HR. Abu Ya’la dan shahih menurut Al Hakim)

Akhirnya hanya kepada Allah lah penulis mohon pertolongan semoga risalah yang sederhana ini bermanfaat bagi penulis khusunya dan para pembaca pada umumnya, Amiin ya rabbal’alamin.

وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s