LAPORAN AKHIR KKP IPB DESA CIPETUNG KECAMATAN PAGUYANGAN BREBES

*Download file terlampir di paling bawah post ini!


LAPORAN AKHIR KKP

FAKULTAS PERTANIAN

DESA CIPETUNG

KECAMATAN PAGUYANGAN KABUPATEN BREBES


Oleh :

Muhammad Sofyan                (A14070052)

Galuh Tri P.                             (A24070107)

Averina Sinaga                        (A24070009)

Arkanuddin Siregar                (A24070150)

Lutfi Afifah                            (A34070039)

FAKULTAS PERTANIAN

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

2010

 

RINGKASAN

Kuliah kerja profesi (KKP) yang ditujukan kepada mahasiswa perguruan tinggi negeri khususnya IPB melalui Fakultas Pertaniannya merupakan salah satu bagian dari pengabdian pada masyarakat. Melalui KKP, diharapkan mahasiswa mendapatkan pengalaman tentang pemecahan masalah yang biasa muncul di lapang dan bisa memberikan solusi yang tepat bagi masyarakat yang mempunyai masalah tersebut.

Masyarakat pedesaan yang pada umumnya adalah para petani akan mendapatkan lebih banyak informasi dan pengetahuan mengenai teknik budidaya pertanian terkini dan dapat menerapkannya untuk memajukan usaha-usaha pertanian di desanya. Pengalaman yang diperoleh mahasiswa tersebut selama KKP akan memperluas wawasan & pola pikir mahasiswa dalam menekuni bidang pertanian, khususnya dalam upaya mengembangkan pertanian pedesaan.

Program ini dilaksanakan atas kerjasama antar lembaga perguruan tinggi dan pemerintah kabupaten tempat KKP dilaksanakan. Program KKP telah dilaksanakan di Desa Cipetung, Kecamatan Paguyangan, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah. Kabupaten Brebes merupakan salah satu kabupaten yang mempunyai banyak potensi dilihat dari sumber daya alamnya, pertanian, peternakan, perikanan, perdagangan, dan kreativitas masyarakatnya yang sarat akan pengaruh kebudayaan Jawa.

Banyaknya potensi alam yang tersedia kurang sebanding dengan pemanfaatan yang bisa dikelola masyarakat. Masyarakat juga masih kurang memperhatikan masalah ekologi pertanian di lingkungannya. Perlunya kesadaran akan pentingnya pertanian untuk menunjang masa depan umat manusia juga harus ditanamkan pada pemuda dan pelajar, terutama pada anak di tingkat dasar.

Pengembangan usaha pertanian membutuhkan perencanaan dan pertimbangan yang matang mulai dari tahap awal hingga tahap akhir kegiatan usaha. Kemampuan petani dalam mengolah lahan dan manajemen air masih perlu ditingkatkan lagi dari segi konservasinya. Permasalahan kekeringan air yang biasa terjadi dapat menurunkan produktivitas pertanian. Selain itu hama dan penyakit yang menyerang tanaman juga harus mendapat perhatian agar tidak banyak merugikan masyarakat khususnya petani. Dengan program kerja yang melibatkan mahasiswa dalam prosesnya diharapkan memunculkan solusi yang tepat dan bisa dijadikan sebagai rujukan untuk menghadapi permasalahan yang lain, munculnya kemandirian dalam mengolah produk pertanian serta bisa membuka pandangan masyarakat bahwa pertanian itu luas pengertiannya.

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan karunia-Nya sehingga laporan pertanggungjawaban (LPJ) KKP ini dapat tersusun dengan baik. Setelah melaksanakan kegiatan KKP selama dua bulan, Alhamdulillah kegiatan KKP yang dilaksanakan di Desa Cipetung berjalan dengan lancar sehingga LPJ KKP ini dapat diselesaikan dengan baik. Kegiatan KKP yang dilakukan sangat memberikan manfaat bagi mahasiswa maupun masyarakat di desa tempat KKP.

LPJ ini disusun untuk memenuhi persyaratan akademik dari program KKP Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor yang telah dilaksanakan selama dua bulan. Selain itu, LPJ ini merupakan bentuk pernyataan tertulis atas terlaksananya kegiatan pengabdian mahasiswa dan perguruan tinggi kepada masyarakat di bidang pengembangan pertanian. Banyak pengalaman berharga yang diperoleh mahasiswa ketika melaksanakan kegiatan KKP ini. Semoga pengalaman yang diperoleh menjadi modal penting bagi lulusan fakultas pertanian untuk mengembangkan dan memajukan pertanian di pedesaan.

Bogor, 31 Agustus 2010

 

Tim Penulis

 

PENDAHULUAN

  1. 1. Latar Belakang

Kuliah kerja profesi (KKP) merupakan suatu usaha yang dilakukan untuk memberikan  kesempatan bagi mahasiswa untuk dapat mengamati dan merasakan  secara  langsung  aktivitas  pekerjaan yang  relevan, khususnya di bidang pertanian. KKP yang dilakukan oleh Fakultas Pertanian bertujuan agar mahasiswa dapat menerapkan atau mengaplikasikan sistem pertanian terpadu yang dapat membantu mengembangkan sumberdaya yang terdapat di daerah tujuan.

Kegiatan KKP ini dilaksanakan di Kecamatan Paguyangan, Kabupaten Brebes. Daerah ini memiliki potensi sumber daya alam yang masih alami dalam jumlah cukup banyak, namun karena keterbatasan dari masyarakat setempat, sumber daya alam yang terdapat di daerah ini belum dimanfaatkan secara optimal. Secara umum dapat digambarkan bahwa potensi utama yang belum dikembangkan secara maksimal pada daerah Paguyangan adalah pada sektor pertanian, baik pertanian secara khusus maupun secara umum.

Teknik budidaya pertanian yang digunakan di Kecamatan Paguyangan pada umumnya masih sederhana dan konvensional. Para petani menggunakan tradisi secara turun-temurun, selain itu keberadaan kelompok tani di kecamatan tersebut masih kurang efektif sehingga para petani tidak bisa mendapatkan informasi tentang hal-hal yang berhubungan dengan pertanian. Selain itu, masalah yang ada pada kecamatan ini adalah kurang terkelolanya sistem pengairan sehingga masyarakat menjadi sulit memperoleh air.

Pertanian pedesaan sebagai salah satu potensi besar yang dimiliki daerah memang perlu mendapat perhatian lebih dalam pengembangannya. Untuk itu, dibutuhkan upaya yang lebih serius dalam pengembangan SDA dan SDM bidang pertanian. Salah satu langkah dalam upaya pembangunan daerah adalah membina hubungan dan komunikasi yang proaktif dan responsif antara pemerintah daerah dan masyarakat desa, khususnya para petani. Sebagai contoh adalah revitalisasi fungsi dan peran lembaga pemerintah  (perangkat daerah) terkait, perangkat desa, kelompok tani, maupun individu-individu petaninya sendiri. Berbagai bentuk upaya yang bisa dilakukan antara lain membentuk media konsultasi/penyuluhan, penyebaran informasi dan IPTEK pertanian, ataupun bantuan berupa fasilitas maupun dana yang bisa dimanfaatkan petani dalam mengembangkan usaha pertaniannya.

Selain pemerintah, perguruan tinggi pun mempunyai andil besar dalam pembangunan pertanian. Perguruan tinggi yang mampu menghasilkan mahasiswa dan lulusan yang berkompeten serta syarat ilmu di bidang pertanian yang diharapkan dapat mentransfer pengetahuannya dan memberikan sumbangsih keahliannya kepada masyarakat petani. Hal yang demikian menjadi suatu bentuk pengabdian mahasiswa dan perguruan tinggi pada masyarakat. Dengan adanya KKP Fakultas Pertanian IPB ini, mahasiswa mendapatkan wawasan dan pengalaman mengenai pemecahan masalah-masalah pertanian yang biasa muncul di lapang serta bisa memberikan solusi yang tepat bagi masyarakat yang mengalami permasalahan tersebut.

2. Tujuan

  1. Kegiatan KKP ini dilaksanakan oleh mahasiswa Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor selama dua bulan. Adapun tujuan kegiatan KKP ini adalah :
  2. Mengembangkan pengetahuan, sikap, dan keterampilan mahasiswa dalam menerapkan ilmu, teknologi, dan seni di bidang pertanian serta mahasiswa dapat belajar menghayati dan memecahkan masalah yang ada di lingkungan desa secara komprehensif.
  3. Membantu masyarakat dan pemerintah daerah dalam mengatasi masalah produksi pertanian, kesejahteraan masyarakat dan penataan lingkungan serta memberikan pengetahuan dan keterampilan teknologi dalam memanfaatkan sumberdaya secara optimal.
  4. Memperkenalkan teknologi pertanian (Agroteknologi) yang dapat diterapkan di lingkungan sekitar dengan memanfaatkan sumberdaya lokal yang tersedia.
  5. Meningkatkan produktivitas pertanian dengan memanfaatkan limbah pertanian sebagai bahan baku pupuk kompos.
  6. Menumbuhkan kepedulian dan kesadaran masyarakat untuk melestarikan lingkungan sekitarnya.

POTENSI WILAYAH DAN PERMASALAHAN

  1. 1. Kondisi Umum Desa Cipetung

Desa cipetung merupakan desa terkecil diantara desa-desa lainnya seperti Desa Pandansari, Ragatunjung, Kretek, Wanatirta, dan Winduaji yang ada di Kecamatan Paguyangan. Desa ini merupakan penyangga objek wisata dari Desa Pandansari  yang terletak di atas ketinggian 900 m dpl dengan kondisi yang lembab dan diselimuti oleh kabut. Rata-rata warga masyarakat di desa ini bekerja sebagai petani tanaman hortikultura. Pendapatan yang mereka peroleh tergantung dari hasil panen.

  1. 2. Potensi Desa

Desa cipetung berpotensi untuk menanam tancis, tanaman hortikultura seperti tanaman cabai, jagung, buncis, kacang panjang, kentang, kubis, sawi serta tanaman perkebunan seperti teh dan  dikelilingi oleh tanaman milik Perhutani seperti pinus dan albasia. Potensi tanaman pertanian ini juga didukung oleh iklim di desa ini yang masih merupakan daerah dataran tinggi.

Pada umumnya lahan pertanian di desa Cipetung adalah lapisan tanah andisol yang berasal dari letusan gunung berapi (tanah vulkanik). Tanah yang demikian sangat cocok dan bagus untuk budidaya tanaman hortikultura dan beberapa tanaman palawija. Jika dibandingkan dengan lahan pertanian di desa-desa lain yang berada di daerah kaki gunung, hasil pertanian di desa Cipetung ini masih lebih bagus dan menguntungkan dari segi ekonomi karena tanahnya yang lebih subur serta kondisi iklim yang lebih sesuai. Ketersediaan air untuk kebututuhan tanaman masih bergantung terhadap hujan dan kondisi cuaca setempat. Namun biasanya hujan di desa ini masih cukup mensuplai karena merupakan dataran tinggi.

Lahan-lahan milik Perhutani yang ada di sekeliling desa Cipetung juga sangat membantu perekonomian warga. Walaupun lahan tersebut sudah ditumbuhi hutan pinus, namun tanah-tanah kosong yang ada di sela-sela pohon pinus masih dapat digarap oleh warga untuk bertani, sepanjang kegiatan petani tersebut tidak mengganggu atau merusak pohon-pohon pinus milik Perhutani.

Desa ini juga memiliki ternak yang cukup berpotensi selain tanaman hortikultura seperti kambing dan sapi. Sebagian besar warga memiliki  hewan ternak yang dibantu oleh Dinas Peternakan dengan memberikan kambing jantang serta kambing betina.

Keberadaan ternak seperti sapi dan kambing menjadi salah satu contoh pola pertanian terpadu di desa ini. Kotoran-kotoran serta ampas pakan ternak tersebut sering digunakan petani sebagai pupuk organik dasar yang langsung diaplikasikan ke lahan.

  1. 3. Permasalahan Desa

Banyaknya  hama serta penyakit yang menyerang tanaman petani seperti antraknosa atau biasa oleh masyarakat disebut dengan “patek” pada tanaman cabai, busuk daun pada tanaman kubis, busuk batang pada tanaman cabai serta serangga yang biasa menyerang seperti ulat, thrips, kutu daun, uret,  dan lain-lain.

Kurangnya pemahaman dan pengetahuan masyarakat terhadap teknik budidaya tanaman secara baik sehingga sebagian besar masyarakat di desa ini tidak memperhatikan dampak cara pengolahan tanah dan manajemen air tanpa metode konservasi, kebersihan lahan mereka, jarak tanam serta dosis pupuk atau pestisida yang mereka gunakan. Selain itu alat-alat atau sarana produksi pertanian yang digunakan oleh petani masih terbatas dan umumnya masih tradisional.

Sebagian besar masyarakat tidak mengetahui sepenuhnya tentang bahan-bahan kimia yang digunakan dalam bertani, mulai dari sasaran dan tujuan pemakaian, aturan pakai, serta efek samping atau bahaya yang dapat ditimbulkan. Sehingga berdampak bagi kesehatan lingkungan maupun merugikan secara ekonomis.

Walaupun kotoran ternak sudah digunakan sebagai pupuk kandang, namun pemanfaatan pupuk kandang tersebut sebagai pupuk organik masih kurang optimal serta tidak maksimal. Hal tersebut dikarenakan teknik aplikasinya tidak melalui pengolahan lebih lanjut.  Hanya sebagian kecil warga petani yang  tau manfaat kotoran ternak dan bahan organik yang telah dikomposkan. Dan kebanyakan petani baru dapat menggunakan pupuk kompos yang dibeli dari desa lain. Oleh karena itu, masih banyak potensi pertanian yang belum dikelola secara terpadu.

Keberadaan kelompok tani di desa ini belum sepenuhnya digerakkan sesuai peran dan fungsi yang diharapkan, budaya masyarakat yang masih malu bertanya dan kurang terbuka menjadi kendala utama dalam penyebaran informasi dan IPTEK pertanian terkini bagi masyarakat itu sendiri. Selain itu, belum terwujudnya hubungan dan komunikasi yang proaktif dan responsif antara lembaga pemerintah dengan masyarakat petani menjadikan terbatasnya proses pengembangan pertanian di kecamatan Paguyangan pada umumnya, khususnya di desa Cipetung.

PROGRAM DAN PELAKSANAAN

1.      Klinik Tanaman

1.1       Latar belakang

Pertanian di Cipetung mempunyai potensi yang cukup bagus untuk tanaman sayur-sayuran. Ketidaktahuan petani akan adanya cara-cara teknik budidaya pertanian yang baik, pengelolaan tanah yang baik, pengelolaan hama dan penyakit dengan baik menyebabkan petani mendapatkan sedikit keuntungan dari hasil pertaniannya. Oleh karena itu mahasiswa KKP di Cipetung mencoba membuat suatu terobosan baru dimana menjadi wadah bagi petani untuk dapat berkonsultasi mengenai masalah-masalah pertanian.

1.2       Pelaksanaan

Klinik tanaman diadakan di balai desa Cipetung dengan memanfaatkan fasilitas yang ada. Klinik tanaman ini dibuka selama satu minggu dan antusiasme masyarakat terhadap adanya klinik ini sangatlah besar. Terbukti dari banyaknya petani, tokoh masyarakat, ataupun pihak pemerintahan desa yang hadir dalam kegiatan klinik tanaman tersebut. Dalam klinik ini juga disediakan simulasi pembuatan pestisida nabati dan cara-cara penaggulangan hama dan penyakit secara terpadu.

Dalam simulasi tersebut, diperkenalkan tanaman apa saja yang bisa dijadikan bahan pestisida nabati dengan cara memperlihatkan gambar-gambar serta disediakan contoh awetan bagian tanaman yang digunakan. Selain itu setiap pengunjung yang datang ke klinik bisa lebih memperluas pengetahuannya di bidang tani melalui buku-buku atau majalah pertanian, leaflet serta melalui mading yang dipajang di klinik tanaman. Selain ada sesi tanya jawab, para pengunjung diberikan kesempatan untuk membaca berita-berita pertanian tersebut.

Setiap pengunjung klinik tanaman diberikan bahan-bahan fotokopian berupa buku saku tentang teknik budidaya tanaman, pemberdayaan pestisida nabati, pengelolaan tanah dan pembuatan kompos. Dengan demikian para pengunjung yang datang selain mendapatkan informasi langsung melalui penyuluhan lisan dan simulasi, juga mendapatkan beberapa pegangan usaha tani dalam bentuk bahan tercetak.

Kendala awal yang dihadapi adalah susahnya menentukan kapan waktunya klinik tanaman akan dibuka. Pada akhirnya ditetapkan bahwa waktu dibukanya klinik yaitu sore hari sekitar jam 15.30-18.00 WIB. Pertimbangannya adalah jika dibuka pada waktu antara pagi sampai siang hari, kemungkinan besar akan banyak para petani yang tidak akan bisa datang ke klinik tanaman. Hal tersebut dikarenakan pada jam-jam tersebut adalah waktunya bagi para petani untuk kerja di lahan. Sementara para petani kebanyakan mempunyai waktu senggang setelah waktu ashar tiba. Namun pada saat tersebut kebanyakan petani baru pulang dari lahan, sehingga petani merasa capek dan akibatnya kurang efektifnya proses komunikasi yang dilakukan.

2. Pelatihan Pembuatan Kompos

2.1       Latar belakang

Petani di desa Cipetung sejauh ini masih menggunakan pupuk anorganik sebagai pupuk utama dalam budidaya tanamannya. Pupuk kompos pun sebenarnya telah mereka gunakan namun dalam penggunaan pupuk kompos tersebut petani masih membeli di luar desa cipetung dan harganya pun cukup mahal. Lingkungan sekitar pertanian dan warga di desa cipetung sebenarnya memiliki potensi dalam pemanfaatan sumber daya untuk pembuatan pupuk kompos namun mereka masih kurang memahami dalam teknis pembuatannya . Pada kegiatan pelatihan pembuatan kompos ini diharapkan petani dapat mengenal lebih jauh arti dan manfaat pupuk kompos dan juga dapat membuat pupuk kompos itu sendiri secara mandiri dengan memanfaatkan sumber daya di sekitarnya.

2.2       Deskripsi

Pupuk kompos adalah pupuk yang terbuat dari hasil pembusukan bahan-bahan sisa organik beserta kotoran ternak yang telah mengalami proses dekomposisi oleh bantuan mikroorganisme sehingga  nantinya dapat dimanfaatkan sebagai input untuk lahan pertanian. Pupuk kompos sendiri sangat bermanfaat untuk lahan pertanian dimana dapat memperbaiki kondisi tanah baik sifat kimia, biologi maupun fisik. Pupuk kompos dalam aplikasinya pada tanah akan memberikan efek yaitu kondisi tanah akan menjadi gembur hal ini berkaitan dengan sifat fisik tanahnya, dengan semakin gemburnya tanah maka proses aerasi, infiltrasi dan drainase tanah akan menjadi lebih baik.

Ada pun kesuburan yang bersifat kimia yaitu berkaitan dengan unsur hara di dalam tanah akan menjadi lebih baik lagi. Namun kebutuhan unsur hara yang diberikan oleh pupuk kompos tidak sekomplit atau selengkap dengan pupuk anorganik. Tapi dalam kearifan lahan terkait dalam hal ini yaitu kesuburan tanah yang berkelanjutan baiknya pemupukan tidak selalu menggunakan pupuk anorganik. Karena dapat menyebabkan kondisi tanah menjadi memburuk dan juga terlalu mahal bagi petani untuk selalu menggunakan pupuk anorganik.

2.3       Pelaksanaan

Pada pelaksanaan kegiatan pelatihan pembuatan kompos bahan baku yang kami gunakan awalnya adalah jerami, namun karena jerami sulit didapatkan di daerah desa Cipetung yang berada di daerah pegunungan maka bahan baku yang kami gunakan adalah memanfaatkan bahan baku atau pun sumber bahan organik yang ada di sana saja. Selain kotoran ternak, bahan organik berupa daun jagung dan babadotan atau pun rerumputan yang lain yang tidak terpakai atau tergunakan lagi kami jadikan sumber bahan baku pada pembuatan pupuk kompos tersebut. Walau pun hal tersebut awalnya menjadi kendala bagi kami karena dekomposisi bahan tersebut lebih lama dibandingkan dengan jerami.

Pelaksanaan praktek pembuatan kompos dilakukan pada hari Selasa, 20 Juli 2010, yang berlokasi di pinggir jalan utama desa di lapangan kosong balai desa. Kendala utama yang dirasakan adalah menentukan waktu yang paling pas dengan kondisi warga Cipetung, dimana telah dilakukan survey kepada beberapa warga, tokoh masyarakat dan pamong desa mengenai kapan baiknya diadakan praktek pembuatan kompos ini. Harapannya pada saat waktu yang ditetapkan itu telah diumumkan, saat itu adalah waktu dimana kemungkinan besar warga Cipetung dari semua lapisan akan datang paling banyak.

Ada pun pada saat pelaksanaan demonstrasi pembuatan pupuk kompos yang hadir hanya kurang lebih 15 orang. Hal ini dimaklumi karena banyak petani di sana masih bekerja di lahan sehingga tidak dapat datang semuanya. Walaupun pada saat demonstrasi di lapang warga yang datang hanya sedikit, tetapi penyuluhan secara lisan dan metode diskusi (tanya jawab) untuk pembuatan kompos ini telah dimulai sejak minggu kedua waktu KKP. Penyuluhan yang demikian kami laksanakan dari RT ke RT setiap minggunya dengan cara melakukan kunjungan silaturrahmi lewat acara pengajian (tahlilan) mingguan di masing-masing RT.

Dalam setiap penyuluhan sebenarnya bukan masalah pembuatan pupuk kompos saja yang didiskusikan, namun juga mencakup pengelolaan tanah yang baik, teknik budidaya tanaman yang aplikatif, serta pengelolaan hama penyakit. Diskusi yang dilakukan selama penyuluhan tersebut cukup baik dan komunikasi berlangsung dua arah, sehingga ada respon baik dari masyarakat. Hal itu memberikan pengalaman baru dan telah memperluas wawasan mahasiswa KKP tentang bagaimana sebenarnya petani menghadapi beragam permasalahan pertanian dan usaha apa sajakah yang dilakukan petani untuk mencari solusinya.

3.      Pelatihan Teknik Budidaya Tanaman

3.1       Latar belakang

Sebagian besar masyarakat desa Cipetung adalah petani. Potensi lahan pertanian di desa ini cukup baik untuk dikembangkan. Hal itu terlihat dari kondisi tanah yang subur dan ketersediaan air yang berasal dari hujan dan mata air gunung. Para petani di desa ini sudah mempunyai kelompok tani. Komoditi yang banyak dibudidayakan oleh para petani tersebut antara lain tanaman teh, jagung, cabai, kacang panjang dan beberapa macam sayuran. Pada umumnya kegiatan budidaya tanaman masih dilakukan secara konvensional. Varietas yang digunakan petani sebagian besar berdasarkan kesukaan petani dan pola tanam yang digunakan juga masih sangat konvensional sesuai dengan ilmu yang diwariskan dari generasi-generasi sebelumnya.

Permasalahan lain dalam hal teknis budidaya yaitu cara pengolahan tanah yang kurang baik, minimnya pemeliharaan tanaman, serta aplikasi pupuk dan pestisida yang tidak tepat. Pengetahuan petani tentang pemupukan dan hama penyakit masih tergolong minim. Petani lebih sering menggunakan pupuk anorganik daripada memanfaatkan pupuk organik yang ada di alam. Selain itu, para petani biasanya menggunakan dosis pupuk tidak sesuai dengan rekomendasi yang dianjurkan. Hal ini mengakibatkan hasil panen rata-rata yang diperoleh petani juga tidak maksimal dan kualitas yang dihasilkan tidak terlalu baik.

Keberadaan kelompok tani belum memberikan pengaruh nyata terhadap perkembangan pertanian di desa. Hal ini disebabkan kelompok tani di desa ini kurang efektif atau belum berjalan dengan baik karena tidak ada kegiatan rutin yang diadakan serta kurang berperannya penyuluh pertanian lapang dari dinas pertanian setempat. Oleh karena itu banyak petani yang tidak tahu atau kekurangan informasi mengenai teknik/cara pertanian terbaru.

3.2       Deskripsi

Program Pelatihan Teknik Budidaya Tanaman bertujuan untuk memberikan penyuluhan mengenai teknik budidaya tanaman yang baik dan tepat kepada masyarakat petani dan menerapkannya pada suatu lahan pertanaman contoh. Penyuluhan kepada kelompok tani mencakup persiapan dan metode pengolahan tanah, pemilihan benih/bibit, penanaman, pemeliharaan (penyiraman dan pembersihan gulma), pemupukan dan penanggulangan hama penyakit tanaman. Dengan adanya pelatihan penyuluhan ini diharapkan para petani dapat mengetahui dan mengaplikasikan teknik budidaya tanaman yang baik dan tepat demi meningkatkan produksi pertanian dan menjadikan pertanian desa Cipetung lebih maju.

3.3       Pelaksanaan

Pada pelaksanaan pelatihan teknik budidaya tanaman mahasiswa KKP harus mendapatkan suatu lahan yang dapat dijadikan sebagai demplot percobaan pelatihan ini. Karena dengan adanya suatu demplot percobaan maka hal-hal yang disampaikan kepada petani terkait dengan cara budidaya tanaman dari awal sampai akhir bisa langsung direalisasikan melalui dempot lahan percobaan budidaya tanaman. Karena bagi petani tak cukup dengan hanya berbicara saja tapi mereka ingin bukti atau pun melihat langsung apa yang kami sampaikan terkait dengan cara budidaya tanaman yang tepat.

Kendala awal yang kami alami adalah susahnya mencari lahan yang benar-benar tepat dan pas yang bisa dijadikan demplot lahan percobaan. Beberapa kriteria yang kami tentukan untuk penetapan lokasi lahan antara lain lahan harus dekat dengan desa serta berada di pinggir jalan, jalurnya sering dan banyak dilewati warga, serta kondisi tanahnya subur serta tidak jauh dari sumber air. Lahan tersebut juga harus miring agar nanti dapat diterapkan metode pengelolaan lahan dengan prinsip konservasi tanah dan air yang baik. Hal ini bertujuan mencegah hilangnya kesuburan tanah dengan dibangunnya bangunan konservasi tanah yang baik, dalam hal ini kami menerapkan pembuatan teras gulud pada demplot lahan percobaan.

Program Pelatihan Teknik Budidaya ini dalam prakteknya sebenarnya masih dipadukan dengan Program Klinik Tanaman dan juga penyuluhan mingguan di setiap RT. Setelah dilakukan diskusi-diskusi serta penyuluhan tentunya dibutuhkan sesuatu alat peraga yang benar-benar bisa dipercontohkan. Pada saat petani ingin melihat bagaimana sebenarnya praktek budidaya tanaman yang tepat sesuai kondisi di desa, maka demplot lahan percobaan yang telah dibuat bisa menjadi contoh nyata bagi warga desa, khususnya para petani.

4.      Insect Teaching

4.1       Latar belakang

Anak-anak mengembangkan pemahaman awal mereka tentang serangga dari buku, film, dan orang dewasa dalam hidup mereka. Sayangnya, serangga di dalam karya fiksi tidak selalu digambarkan dengan akurasi ilmiah, dan orang dewasa mungkin mewariskan kesalahpahaman mereka sendiri tentang serangga. Dengan demikian perlu dilakukan suatu kegiatan atau program yang dapat meluruskan kesalahpahaman anak-anak terhadap serangga, agar anak-anak terutama yang sudah duduk di bangku sekolah dapat memahami bagaimana keadaan serangga itu di lapangan serta apa pengaruhnya bagi lingkungan pertanian. Berkaitan dengan hal itu, dalam proposal akan diadakan “INSECT TEACHING”.

4.2       Deskripsi

Melalui kegiatan ini akan diuraikan berbagai kesalahpahaman yang paling umum tentang serangga. Tujuan akan adanya kegiatan ini adalah mengenalkan secara lebih jauh pemahaman umum mereka tentang serangga dan hubungannya dengan pertanian, sehingga mereka dapat mengaplikasikan dan memanfaatkan pengetahuan mereka tentang serangga hama maupun serangga non hama.

4.3       Pelaksanaan

Pada pelaksanaan kegiatan insect teaching kami berawal dengan secara mandiri dan bersama-sama mencari beragam jenis serangga yang ada di daerah sekitar. Kegiatan ini berlangsung hingga 2 minggu awal KKP di desa Cipetung, yaitu mulai dari pencarian dan pengawetan serangga-seranga tersebut. Setelah didapatkan dan diawetkan kedalam display serangga maka display tersebut diperkenalkan kepada siswa-siswi SD N Desa Cipetung. Kami mencoba memperkenalkan apa itu serangga dan bagaimana jenis-jenisnya, ada apa sajakah dampak yang ditimbulkan dari serangga-serangga tersebut kepada tanaman pertanian khususnya. Pada kegiatan ini pun telah diadakan lomba menggambar serangga kepada adik-adik siswa-siswi SD N Desa Cipetung. Hal ini dilakukan agar meningkatkan rasa semangat dan antusiasme mereka dalam mengenal serangga itu apa.

5. Pemberdayaan Pestisida Nabati dan Penyuluhan Bahaya Pestisida Kimia terhadap Lingkungan dan Kesehatan Manusia di Kecamatan Paguyangan

5.1       Latar belakang

Pestisida merupakan salah satu hasil teknologi modern dan telah terbukti mempunyai peranan yang penting dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat, karena telah menjadi unsur utama dalam meningkatkan hasil pertanian. Pestisida selain berdampak positif dapat juga berdampak negatif. Bila tidak dikelola dengan baik dan bijaksana dampak negatif pestisida antara lain keracunan pada manusia, ternak, satwa liar, tanaman, kasus resistensi dan pencemaran lingkungan. Memperhatikan manfaat dan dampak negatifnya maka pestisida harus dikelola dengan sebaik-baiknya sehingga dapat diperoleh manfaat yang sebesar-besarnya dengan dampak negatif yang sekecil-kecilnya.

Penyuluhan dalam arti umum adalah ilmu sosial yang mempelajari sistem dan proses dan perubahan pada individu serta masyarakat agar dapat terwujud perubahan yang lebih baik sesuai dengan yang diharapkan. Penyuluhan dengan demikian dapat diartikan sebagai suatu sistem pendidikan yang bersifat nonformal di luar sistem sekolah yang biasa. Pendidikan masyarakat juga mengandung pengertian usaha manusia untuk meningkatkan kepribadian, keterampilan, dan pengetahuan agar dapat diserap atau dipraktekkan oleh masyarakat. Dengan mengacu pada pengertian di atas penyuluhan pertanian adalah usaha mengubah perilaku petani dan keluarganya agar mereka mengetahui, menyadari, mempunyai kemampuan dan kemauan, serta tanggung jawab untuk memecahkan masalahnya sendiri dalam rangka kegiatan usaha tani dan kehidupannya (Kartasapoetra, 1994), dengan penyuluhan diharapkan dapat menjembatani kesenjangan antara praktek yang biasa dijalankan oleh para petani dengan pengetahuan dan teknologi yang selalu berkembang menjadi kebutuhan para petani tersebut.

5.2       Pelaksanaan

Pada pelaksanaan kegiatan pemberdayaan pestisida nabati di sini adalah dengan adanya pemanfaatan suatu tanaman yang diambil ekstraknya sehingga nantinya bisa digunakan sebagai pengganti pestisida kimia. Karena di Desa Cipetung penggunaan pestisida kimia sudah banyak sekali dan hampir melebihi ambang batas yang sewajarnya diberikan kepada tanaman. Dengan keadaan seperti ini pemberdayaan pestisida nabati yang ramah lingkungan dan tidak mengeluarkan biaya yang besar dapat diaplikasikan atau diterapkan pula kepada petani di desa Cipetung. Sehingga nantinya hasil yang diperoleh petani pun baik, sehat, dan menguntungkan.

Program penyuluhan pemberdayaan pestisida nabati ini juga dilakukan melalui kunjungan ke setiap RT lewat acara pengajian (tahlilan) mingguan, serta dikombinasikan dengan diskusi-diskusi dalam program Klinik Tanaman.

Ada pun berbagai macam tanaman baik dari daun batang atau pun umbinya kami kenalkan kepada petani sebagai subtitusi dari penggunaan pestisida kimia. Pada kegiatan ini petani pun menyadari akan efek dari bahaya pestisida kimia nantinya dalam jangka panjang baik untuk tanaman dan tanah. Petani pun antusias ikut membuat pestisida nabati yang kami sampaikan.

Setelah ramuan bahan pestisida nabati dibuat, maka pestisida nabati ini yang kami terapkan pada demplot lahan percobaan Program Pelatihan Teknik Budidaya Tanaman. Sehingga  apa yang kami sampaikan ke masyarakat petani di desa dapat terealisasi langsung di lapang. Selain itu, bahan-bahan pembuatan pestisida nabati ini juga dimanfaatkan untuk bahan simulasi pada kegiatan Klinik Tanaman.

6.      Pengenalan Herbarium Tanaman Obat

6.1       Latar belakang

Herbarium merupakan suatu contoh tanaman yang telah mengalami proses pengawetan menggunakan alkohol dan panas matahari. Tanaman yang digunakan untuk dijadikan sebagai herbarium di Desa Cipetung adalah tanaman obat-obatan. Bagian tanaman tersebut diawetkan dengan alkohol kemudian dikeringkan. Setelah kering bagian tanaman ditempelkan di kertas dan dijabarkan bagian-bagian dan manfaat dari tanaman tersebut secara detail.

Herbarium ini bertujuan untuk memperkenalkan beberapa jenis tanaman khususnya tanaman obat-obatan. Selain mengenal jenis tanaman tersebut diharapkan para anak-anak di Desa Cipetung mengetahui bagian-bagian tanaman (morfologi) serta manfaat tanaman tersebut. Sasaran dalam kegiatan ini adalah siswa-siswi SD N Desa Cipetung.

6.2       Pelaksanaan

Pada pelaksanaan kegiatan herbarium ini kami mencoba mengenalkan kepada adik-adik siswa-siswi SD N Desa Cipetung tanaman apa saja yang dapat dijadikan obat. Siswa-siswi SD N Desa Cipetung diperkenalkan dari mulai bagian tanaman mana yang berkhasiat untuk dijadikan obat dan juga tanaman apa saja yang bisa dijadikan obat yang umumnya mudah didapatkan di desanya.

Dalam pengenalan herbarium ini, selain awetan tanaman obat berupa herbarium juga dibantu dengan mading yang berisi gambar-gambar berbagai tanaman obat dan khasiatnya. Dalam pelaksanaannya, kegiatan ini juga menggunakan metode tanya jawab antara mahasiswa KKP dengan siswa-siswi SD N Desa Cipetung agar terjadi komunikasi yang lebih kondusif dan sekedar mengetahui seberapa besar pemahaman dan wawasan adik-adik siswa-siswi SD mengenai tanaman obat.

7.      Teknik Penanaman Tanaman Sayuran

7.1       Latar belakang

Teknik budidaya merupakan cara untuk menghasilkan produksi tanaman yang maksimal dan berkelanjutan. Teknik budidaya tanaman terdiri dari beberapa tahap yaitu:

  1. Cultivar : persiapan benih unggul.
  2. Pembibitan.
  3. Pengolahan lahan.
  4. Penanaman.
  5. Pemeliharaan.
  6. Panen.
  7. Pasca panen.

Teknik penanaman merupakan salah satu tahap teknik budidaya tanaman. Tanaman yang akan ditanam didalam kegiatan ini adalah kangkung. Kangkung merupakan salah satu jenis sayur yang kaya akan zat besi dan umur produksi pendek. Kegiatan ini bertujuan untuk mengenalkan cara bertanam kepada siswa-siswi Sekolah Dasar (SD) secara tepat dan baik. Sasaran kegiatan ini adalah siswa-siswi SD N Desa Cipetung.

7.2       Pelaksanaan

Pada pelaksanaan kegiatan pelatihan bertanam kepada siswa-siswi SD N Desa Cipetung ini kami mencoba mengajak dan melatih adik-adik tersebut bagaimana cara bertanam yang baik dari mulai menanam hingga merawatnya. Pada kegiatan ini bahan tanam yang digunakan adalah benih tanaman sayuran kangkung percontohan. Pada kegiatan pelatihan bertanam di sini kami menggunakan polybag sebagai media tanamnya. Pada kegiatan ini adik-adik ditunjukan langsung cara menanam dalam media polybag dan mereka menerapkan langsung teknik-tekniknya karena kami coba bagikan kelompok dari kelas tiga sampai kelas enam dan dalam setiap kelas kami bagi menjadi kurang lebih 5-6 kelompok untuk menerapkan menanam kangkung di dalam polybag.

PEMBAHASAN UMUM

Kuliah Kerja Profesi merupakan suatu kegiatan pengabdian kepada masyarakat dengan melibatkan mahasiswa untuk hidup di tengah masyarakat, yang secara langsung bersama-sama masyarakat mengidentifikasi serta menangani masalah pertanian dan lingkungan yang dihadapi serta membantu menyelesaikan persoalan pembangunan di daerah dengan pendekatan multi disiplin ilmu.

Berdasarkan hasil identifikasi masalah pertanian dan lingkungan yang ada, terdapat beberapa permasalahan yang dihadapi, salah satunya adalah kurang maksimalnya pemanfaatan bahan-bahan organik. Dalam hal ini, bahan-bahan organik tersebut ditujukan sebagai bahan pembuatan pupuk organik (kompos). Dalam kenyataannya, di wilayah tersebut bila lahan telah panen maka sisa-sisa tanaman yang tidak terpakai dibuang atau dibakar begitu saja. Akibat yang ditimbulkan berupa polusi udara, terjadi fluktuasi suhu tanah, serta dapat mematikan organisme di tanah.  Oleh karena itu, kegiatan penyuluhan kompos yang diangkat dilatarbelakangi dari permasalahan yang ada di desa dengan memanfaatkan bahan organik semaksimal mungkin.

Bahan organik yang dimanfaatkan berupa bahan-bahan dari jagung dan rerumputan serta dedaunan pohon, karena sebagian besar wilayah tersebut ditanami komoditas jagung. Bahan organik tersebut diolah menjadi pupuk organik (kompos) yang digunakan sebagai media untuk pelaksanaan program. Kompos merupakan bahan organik yang telah mengalami proses dekomposisi oleh mikroorganisme pengurai, sehingga dapat dimanfaatkan untuk memperbaiki sifat-sifat tanah. Penggunaan kompos sangat baik bagi tanah karena meningkatkan aerasi dan memperbaiki struktur tanah. Hal yang perlu diperhatikan adalah penentuan jumlah dosis yang optimal bagi tanaman dan lahan, karena tiap tanaman dan lahan membutuhkan kebutuhan unsur hara yang berbeda-beda. Hal inilah yang menjadi kendala sehingga menyebabkan kurang efisiennya kompos untuk lahan sawah yang sangat luas sehingga petani jarang mengaplikasikannya serta waktu pembuatannya yang relatif lama.

Hampir sama halnya dengan pemberdayaan pestisida nabati. Banyak tanaman di sekitar desa yang sebenarnya dapat dimanfaatkan untuk pestisida nabati sebagi substitusi pestisida kimia. Karena sudah terlalu banyak permasalahan yang ditimbulakn oleh pestisida kimia ini pada lingkungan, mulai dari permasalahan kesehatan manusia, hewan maupun lingkungan, serta masalah resistensi hama yang menjadikan tanaman produksi semakin menurun hasilnya.  Sebenarnya awal dari keadaan yang seperti ini adalah karena ketidaktahuan, kurangnya pemahaman serta kepedulian masyarakat terhadap lingkungannya, khususnya dari sisi ekologi pertanian (agroekologi).

KESIMPULAN DAN SARAN

Pembuatan dan pengaplikasian pupuk kompos ke lahan pertanian, penggunaan pestisida nabati dan pelatihan teknik budi daya tanaman merupakan kegiatan yang baik diterapkan di desa Cipetung karena dengan melihat keadaan pertanian di desa Cipetung sendiri yang dinilai masih kurang dalam teknik bertani. Ada pun kegiatan untuk siswa-siwi SD N Desa Cipetung seperti belajar serangga, berlatih menanam dan pengenalan herbarium tanaman obat merupakan kegiatan yang pas dan tepat dalam sasaran kepada generasi muda. Karena dengan mengetahui wawasan pertanian sejak dini maka nantinya pertanian yang dilakukan akan lebih maju lagi.

Saran yang dapat kami berikan adalah untuk ke depannya sebaiknya sektor peternakan ikut juga dalam kegiatan KKP atau KKN berikutnya di desa Cipetung. Karena sangat banyak ternak-ternak di desa Cipetung yang sebenarnya potensial sekali untuk dimanfaatkan dalam proses usaha pertanian terpadu. Dengan memberikan bantuan dan menyumbangkan ilmunya untuk sektor peternakan sehingga sektor pertanian dan peternakan di desa Cipetung lebih maju dan berkembang dengan baik.

DOWNLOAD LAPORAN AKHIR KKP IPB CIPETUNG BREBES!!!

DOWNLOAD KKP IPB DESA CIPETUNG BREBES.PPT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s