PROPOSAL KEGIATAN PROGRAM KULIAH KERJA PROFESI (KKP) DESA CIPETUNG, KECAMATAN PAGUYANGAN KABUPATEN BREBES

February 19, 2011 § Leave a comment

*Download file terlampir di paling bawah post ini!

PROPOSAL KEGIATAN

PROGRAM KULIAH KERJA PROFESI ( KKP)

DESA CIPETUNG, KECAMATAN PAGUYANGAN

KABUPATEN BREBES

FAKULTAS PERTANIAN

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

2010

 


LEMBAR PENGESAHAN

PROGRAM KERJA KKP 2010

KABUPATEN BREBES, KECAMATAN PAGUYANGAN

“ Upaya Peningkatan Teknologi serta Sistem Budidaya Pertanian Untuk Menciptakan Pertanian yang Maju dan Berkelanjutan”

Mengetahui,

Dosen Pembimbing KKP (1)                                      Dosen Pembimbing KKP (2)


Ir. Hermanu Wijaya, Msc                                                Dr. Ir. Hariyadi, MS

NIP : 19640830 199003 1003                                    NIP : 19611008 198601 1001

Ketua Kelompok


Muhammad Sofyan

NIM : A14070039

 

 

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Kuliah kerja profesi (KKP) merupakan suatu usaha yang dilakukan untuk memberikan  kesempatan bagi mahasiswa untuk dapat mengamati dan merasakan  secara  langsung  aktivitas  pekerjaan yang  relevan, khususnya di bidang pertanian. KKP yang dilakukan oleh Fakultas Pertanian bertujuan agar mahasiswa dapat menerapkan atau mengaplikasikan sistem pertanian terpadu yang dapat membantu mengembangkan sumberdaya yang terdapat di daerah tujuan.

Kegiatan KKP ini dilaksanakan di Kecamatan Paguyangan, Kabupaten Brebes. Daerah ini memiliki potensi sumber daya alam yang masih alami dalam jumlah cukup banyak, namun karena keterbatasan dari masyarakat setempat, sumber daya alam yang terdapat di daerah ini belum dimanfaatkan secara optimal. Secara umum dapat digambarkan bahwa potensi utama yang belum dikembangkan secara maksimal pada daerah Paguyangan adalah pada sektor pertanian, baik pertanian secara khusus maupun secara umum.

Teknik pertanian yang digunakan di Kecamatan Paguyangan pada umumnya masih sederhana dan konvensional. Para petani menggunakan tradisi secara turun-temurun, selain itu keberadaan kelompok tani di kecamatan tersebut kurang efektif sehingga para petani tidak bisa mendapatkan informasi tentang hal-hal yang berhubungan dengan pertanian. Selain itu, masalah yang ada pada kecamatan ini adalah kurang terkelolanya system pengairan sehingga masyarakat menjadi sulit memperoleh air.

1.2 Tujuan

Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk menerapkan ilmu dan teknologi pertanian yang tepat guna, serta menerapkan sistem pertanian yang berkelanjutan di  Kecamatan Paguyangan, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

1.3 Perumusan masalah

Berdasarkan permasalahan yang telah kami paparkan di atas, maka dapat dirumuskan beberapa permasalahan yang dihadapi sebagai berikut :

Masalah di desa :

1. Kurangnya informasi yang didapatkan oleh petani

2. Sistem pengairan yang kurang efektif

3. Minimnya pengetahuan petani tentang teknologi usaha tani

4. Minimnya sarana dan prasarana yang tersedia

1.4 Keluaran yang diharapkan

Dengan adanya Program Kuliah Kerja Profesi ini, yang berupa pelatihan dalam pembuatan pupuk cair organik diharapkan dapat memperoleh luaran sebagai berikut :

  1. Petani Paguyangan dapat memperoleh informasi secara rinci mengenai teknologi usahatani
  2. Dapat mengaplikasikan teknologi tersebut dalam kegiatan pertanian guna meningkatkan produksi dan pendapatan para petani.
  3. Dapat mensosialisasikan kembali kelompok tani yang ada di Kecamatan Paguyangan dengan mengadakan kegiatan rutin oleh para petani.
  4. Mengelola system pengairan dengan baik agar tidak berdampak besar bagi kehidupan serta system pengairan ke lahan sawah.

II. LINGKUP DAN RENCANA KEGIATAN

KEGIATAN 1

Pengolahan tanah dengan konsep konservasi tanah dan air

  • Pemanfaatan teras gulud dalam system pertanian

-          lahan dengan keadaan topografi miring kurang lebih mencapai 45% yang dikonversi atau pun dimanfaatkan sebagai lahan pertanian biasanya menggunakan pola penanaman yang kurang baik yaitu dengan pola penanaman yang tak melawan arah kontur yakni searah dengan arah lereng. Ada pun pula dalam pola penanaman tersebut akan menimbulkan tingkat erosi yang dapat menggerus tanah sehingga top soil sebagai tanah yang subur hilang karena tererosi. Satu hal yang nyata terjadi adalah tak adanya pemanfaatan air terhadap tanaman tersebut. Sehingga air yang semestinya masuk ke dalam tanah sebagai simpanan air tak terjadi. Karena aliran permukaan (runn off) terjadi lebih besar sehingga kehilangan air begitu besar dan erosi pun terjadi.

-          Teras gulud merupakan salah satu metode pemanfaatan pengolahan tanah untuk system pertanian dengan keadaan lahan yang miring hingga mencapai 45%. Metode ini memanfaatkan aliran dan topografi kemiringan lahan tersebut. Dengan menggunakan metode ini air yang hilang melalui aliran permukaan dapat diminimalisir karena metode ini memanfaatkan bentukan lahan yang dirubah atau modifikasi. lahan yang dibawah dimodifikasi dibentuk suatu guludan dan disamping guludan tersebut dibuat lubang yang berguna sebagai simpanan air tersebut. Ada pun hal yang dapat dilakukan untuk menambah fungsi dari system teras gulud ini adalah pada lubang disamping guludan yang berpereran sebagai pemberhentian air yang bergerak ditambahkan sisa-sisa tanaman. Sisa-sisa tanaman tersebut dapat berbentuk apa saja, baik yang masih segar atau pun yang belum segar. Hal ini berguna untuk pembentukan biopori. Dengan terbentuknya biopori pada lubang tersebut ,maka air akan tersimpan dengan baik pada lubang tersebut. Sehingga kehilangan air melalui aliran permukaan dapat dihindarkan karena air masuk kedalam tanah dan tersimpan dengan baik nantinya dapat dimanfaatkan oleh tanaman

  • Pemanfaatan biopori untuk lingkungan

-          Biopori adalah metode resapan air yang ditujukan untuk mengatasi banjir dengan cara meningkatkan daya resap air pada tanah. Peningkatan daya resap air pada tanah dilakukan dengan membuat lubang pada tanah dan menimbunnya dengan sampah organik untuk menghasilkan kompos. Sampah organik yang ditimbunkan pada lubang ini kemudian dapat menghidupi fauna tanah, yang seterusnya mampu menciptakan pori-pori di dalam tanah.

Cara Pembuatan
  1. Buat lubang silindris secara vertikal ke dalam tanah dengan diamter 20 cm.
  2. Kedalaman kurang lebih 100 cm atau tidak sampai melampaui muka air tanah bila air tanahnya dangkal. Jarak antar lubang antara 50 – 100 cm
  3. Mulut lubang dapat diperkuat dengan semen selebar 2 – 3 cm dengan tebal 2 cm di sekeliling mulut lubang.
  4. Isi lubang dengan sampah organik yang berasal dari sampah dapur, sisa tanaman, dedaunan, atau pangkasan rumput
  5. Sampah organik perlu selalu ditambahkan ke dalam lubang yang isinya sudah berkurang dan menyusut akibat proses pelapukan.
  6. Kompos yang terbentuk dalam lubang dapat diambil pada setiap akhir musim kemarau bersamaan dengan pemeliharaan lubang resapan.

No. Kegiatan Juli
1 2 3 4
1. Survey desa
2. Pengolahan hasil survey
3. Pelaksanaan kegiatan

 

 

 

Jadwal Kegiatan

Rincian biaya

Pemanfaatan teras gulud dalam system pertanian

Bahan, alat dan rincian biaya

-          Cangkul 3x@40.000 = Rp.120.000

-          Sisa- sisa tanaman       = 0

-          Total Biaya Rp 120.000

Pemanfaatan biopori untuk lingkungan

Bor biopori  2x@200.000 = 400.000

Sisa-sisa tanaman                                =  0

Air                                                       =  0

Ember                                                  =  0

Total Biaya Rp 400.000

KEGIATAN 2

Insect Teaching

Anak-anak mengembangkan pemahaman awal mereka tentang serangga dari buku, film, dan orang dewasa dalam hidup mereka. Sayangnya, serangga di dalam karya fiksi tidak selalu digambarkan dengan akurasi ilmiah, dan orang dewasa mungkin mewariskan kesalahpahaman mereka sendiri tentang serangga. Dalam proposal ini direncanakan akan diadakan “INSECT TEACHING” dalam kegiatan ini akan diuraikan berbagai kesalahpahaman yang paling umum tentang serangga. Tujuan akan adanya kegiatan ini adalah mengenalkan secara lebih jauh pemahaman umum mereka tentang serangga dan hubungannya dengan pertanian, sehingga mereka dapat mengaplikasikan dan memanfaatkan pengetahuan mereka tentang serangga hama maupun serangga non hama.

Sasaran

Sasaran dalam kegiatan ini adalah anak-anak Sekolah Dasar kelas 4 dan 5 yang ada di salah satu desa, Kecamatan Paguyangan.

Jadwal Kegiatan

Kegiatan ini akan dilaksanakan pada tiga Sekolah Dasar (SD) di Kecamatan Paguyangan. Teknis kegiatan yang akan dilakukan yaitu melakukan pembelajaran bersama-sama mahasiswa KKP beserta murid-murid Sekolah Dasar kelas 4 dan 5. Secara rinci akan diuraikan sebagai berikut:

Waktu Acara Keterangan
08.00-08.30 Persiapan peragaan berbagai macam serangga Mahasiswa KKP
08.30-09.30 Insect teaching, Demonstrasi berbagai macam serangga, dan Diskusi Mahasiswa KKP
09.30-10.00 Insect Games* & Simulasi pengawetan serangga Siswa SD
10.00-10.15 Penutupan Mahasiswa kepada Pihak sekolah

* Macam games (terlampir)

Jadwal Kegiatan

no Kegiatan Juli
1 2 3 4
1 Survey sekolah
2 Pengolahan hasil survey
3 Pelaksanaan

 

 

 

 

Rincian Biaya

Penyewaan Display serangga: Rp.300.000,00

Selebaran Games                     :Rp.100.000,00

Styrofoam                               :Rp.100.000,00

Jarum serangga                        :Rp.20.000,00

Jaring serangga                        :Rp.100.000,00 (2 x 50.000,00)

Pencarian spesimen                 :Rp.100.000,00

Spidol                                      :Rp. 50.000,00

Flipchart :Rp. 50.000,00

Kertas A4                                :Rp. 40.000,00

White board :Rp. 100.000,00

Tinta spidol                             :Rp. 20.000,00

Tinta print                               :Rp. 100.000,00

_______________ +

Total Biaya                            Rp. 1.080.000,00

KEGIATAN 3

Pemberdayaan Pestisida Nabati dan Penyuluhan bahaya Pestisida Kimia terhadap Lingkungan dan Kesehatan Manusia di Kecamatan Paguyangan

Pestisida merupakan salah satu hasil tekhnologi modern dan telah terbukti mempunyai peranan yang penting dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat, karena telah menjadi unsur utama dalam meningkatkan hasil pertanian. Pestisida selain berdampak positif dapat juga berdampak negatif. Bila tidak dikelola dengan baik dan bijaksana dampak negatif pestisida antara lain keracunan pada manusia, ternak, satwa liar, tanaman, kasus resistensi dan pencemaran lingkungan. Memperhatikan manfaat dan dampak negatifnya maka pestisida harus dikelola dengan sebaik-baiknya sehingga dapat diperoleh manfaat yang sebesar-besarnya dengan dampak negatif yang sekecil-kecilnya.

Penyuluhan dalam arti umum adalah ilmu sosial yang mempelajari sistem dan proses dan perubahan pada individu serta masyarakat agar dapat terwujud perubahan yang lebih baik sesuai dengan yang diharapkan. Penyuluhan dengan demikian dapat diartikan sebagai suatu sistem pendidikan yang bersifat nonformal di luar sistem sekolah yang biasa. Pendidikan masyarakat juga mengandung pengertian usaha manusia untuk meningkatkan kepribadian, ketrampilan, dan pengetahuan agar dapat diserap atau dipraktekkan oleh masyarakat. Dengan mengacu pada pengertian di atas penyuluhan pertanian adalah usaha mengubah prilaku petani dan keluarganya agar mereka mengetahui, menyadari, mempunyai kemampuan dan kemauan, serta tanggung jawab untuk memecahkan masalahnya sendiri dalam rangka kegiatan usaha tani dan kehidupannya (Kartasapoetra, 1994).

Dengan penyuluhan diharapkan dapat menjembatani kesenjangan antara praktek yang biasa dijalankan oleh para petani dengan pengetahuan dan tekhnologi yang selalu berkembang menjadi kebutuhan para petani tersebut.

Sasaran

Sasaran dalam kegiatan ini adalah masyarakat desa setempat di Kecamatan Paguyangan khususnya para petani.

Dalam kegiatan ini akan dilakukan penyuluhan terhadap Kelompok Tani di Kecamatan Paguyangan, Brebes. Kegiatan ini akan dilakukan pada waktu malam hari pukul 18.30. Hal ini dikarenakan untuk mengantisipasi adanya petani yang sibuk bekerja di siang hari.

Acara yang akan dilakukan adalah sebagai berikut:

Waktu Acara Keterangan
18.30-19.00 Pembukaan dan Sambutan-sambutan MC
19.00-19.15 Pengisian Kuisioner 1 Mahasiswa KKP
19.15-20.15 Penyuluhan Pemberdayaan Pestisida Nabati dan Penyuluhan bahaya Pestisida Kimia terhadap Lingkungan dan Kesehatan Manusia Masyarakat Desa
20.15-20.55 Sharing dan Ramah Tamah Mahasiswa dan Masyarakat Desa
20.55-21.00 Penutupan MC

Jadwal Kegiatan

No. Kegiatan Juli Agustus
2 3 4 1 2 3 4
1. Survey kelompok tani
2. Pengolahan hasil survey
3. Penyuluhan

 

 

 

 

Rincian Biaya

Pembuatan kuisioner               : Rp. 60.000,00

Konsumsi                                : Rp. 240.000,00 (4000 x 60)

Undangan                               : Rp. 100.000,00

Sarana Prasarana                     : Rp. 200.000,00

Total Biaya                            : Rp. 600.000,00

KEGIATAN 4

Penyuluhan Kelompok Tani

Pada dasarnya para petani di kecamatan Paguyangan sudah mempunyai kelompok tani, akan tetapi kelompok tani di kecamatan ini kurang efektif atau belum berjalan dengan baik karena tidak ada kegiatan rutin yang diadakan. Hal ini mengakibatkan beberapa petani menjadi tidak tahu atau kekurangan informasi mengenai teknik atau cara pertanian terbaru.

Kondisi pertanian di kecamatan Paguyangan pada umumnya masih dilakukan secara konvensional. Varietas yang digunakan petani sebagian besar berdasarkan kesukaan petani dan pola tanam yang digunakan juga masih sangat konvensional sesuai dengan  ilmu yang diwariskan dari generasi-generasi sebelumnya. Hal ini mengakibatkan hasil panen rata-rata yang diperoleh petani juga tidak maksimal dan kualitas yang dihasilkan tidak terlalu baik.

Selain permasalahan teknis budidaya serta pola tanam,masalah lain yang dihadapi para petani adalah minimnya pengetahuan petani tentang pemupukan serta dan hama penyakit. Petani lebih sering menggunakan pupuk anorganik daripada memanfaatkan pupuk organic yang ada di alam. Selain itu, para petani tidak menggunakan dosis pupuk sesuai dengan rekomendasi yang di anjurkan yang akan mengakibatkan padi-padi di lahan sawah menjadi kekurangan atau kelebihan hara.

Dengan adanya penyuluhan pada kelompok tani mengenai masalah pertanian serta pemakaian bibit unggul, diharapkan kondisi pertanian di kecamatan paguyangan menjadi lebih baik dan lebih terkondisi keadaannya.

Sasaran

Kelompok petani di Kecamatan Paguyangan serta masyarakat kecamatan setempat.

Jadwal Kegiatan

No. Kegiatan Juli Agustus
2 3 4 1 2 3 4
1. Survey kelompok tani
2. Pengolahan hasil survey
3. Penyuluhan

 

 

 

 

Rincian Biaya

Transportasi 5 orang ( @Rp.30.000,00)          : Rp. 150.000,00

Proposal 5 buah (@Rp.10.000,00)                  : Rp.   50.000,00

Spidol                                                              : Rp.    10.000,00

Kapur                                                              : Rp.      5.000,00

Dokumentasi                                                   : Rp.  100.000,00

Total biaya                                                     : Rp. 315.000,00

SURAT PERSETUJUAN

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama                                 :

NIP                                   :

Pangkat/Golongan            :

Jabatan                              :

Menyatakan bahwa setelah mendiskusikan topik yang diajukan, dengan ini menyatakan bahwa telah menyetujui diusulkannya proposal dengan judul:

Untuk mendapatkan dana kegiatan pemberdayaan Masyarakat oleh Mahasiswa IPB yang dikoordinasikan oleh Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) IPB

DOWNLOAD PROPOSAL KULIAH KERJA PROFESI (KKP) IPB CIPETUNG BREBES

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading PROPOSAL KEGIATAN PROGRAM KULIAH KERJA PROFESI (KKP) DESA CIPETUNG, KECAMATAN PAGUYANGAN KABUPATEN BREBES at Lutfi Afifah's Blog.

meta

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 447 other followers

%d bloggers like this: